Friday, July 19, 2013

PEMERHATI SEKELILING

Aku melihat lelaki itu berjalan pantas,
Mengejar masa barangkali.


Aku memerhati wanita yang bersolek itu,
Menghias diri untuk suami barangkali.


Aku merenung langit hitam,
Hujan menanti turun ke bumi barangkali.


Aku,
Pemerhati tegar,
Insan,
Alam,
Menarik untuk diterokai,
Diteliti,
Dilihat dengan mata hati.


Insan seperti aku,
Menjadikan kamu,
Sebagai subjek penulisanku,
Maka,
Untuk kamu, kamu, dan kamu,
Jadilah diri sendiri,
Untuk aku memahami,
Apa yang terlintas di hati,
Ketika aksi yang kamu papari.


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

PUJA


Semalam,
Awak tegur saya,
Tak sangka awak ingat lagi saya.


Ya,
Saya puja awak,
Tapi,
Ketika masa itu,
Saya kecil,
Kecil akal,
Kecil memikirkan masa hadapan,
Kecil yang nakal.


Awak,
Saya pernah puja awak,
Enam belas tahun lalu,
Dan awak tak tahu.


Tapi semalam,
Kejadian aneh telah berlaku,
Perasaan puja terhadap awak telah hilang,
Seperti magis,
Dan kita sembang atas dasar kawan,
Walau hakikatnya,
Saya pemuja setia awak,
Suatu ketika dahulu.


Ketulusan hati: Ada kawan-kawan yang pernah alami perkara di atas? Ya, kita manusia biasa. Punya naluri untuk dicinta. Tetapi, setelah dewasa, perasaan itu terpadam dengan tuntutan yang lebih penting. Memilih jodoh bukan mudah, fikir, tenung, dan minta petunjuk dari Allah Ta'ala untuk mendapat keberkatan dan penghayatan yang sebenar-benarnya. Jumpa lagi di lain tampalan. Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.