Monday, July 8, 2013

PECUT

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat pagi! Ceria, bukan?


Pecut! Berlari ke Ramadhan.



*Google*



Ketulusan hati: Semoga kita ceria menyambut Ramadhan. Jom beribadah, banyak-banyak dengan hati yang ikhlas. Senyum!

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

APAKAH DEFINISI BERJAYA?

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Hari ini merupakan hari kerajinan saya untuk menambahkan lagi koleksi tampalan di laman ini.


Apabila menyebut perkataan berjaya, apa yang terlintas di fikiran anda? 


Sekiranya anda pelajar, adakah dengan mendapat A untuk semua subjek peperiksaan merupakan bukti anda berjaya?


Sekiranya anda pekerja, adakah dengan dapat naik pangkat, atau mampu memiliki rumah, kereta, atau aset yang sewajarnya merupakan tanda kejayaan anda?


Lain orang, lain habuan mereka. 


Ada yang tidak berjaya, tetapi kaya dengan pengalaman hidup. Ada yang kaya, tetapi tidak bertindak sewajarnya.


Itulah keadilan dalam menuntut kejayaan untuk berjaya. Amat jarang kita berjumpa dengan insan yang berjaya, yang berjaya akhlak dan aset luarannya. Ada tetapi tidak ramai. 


Saya nak berjaya, jadi bagaimana caranya? Anda ingin berjaya, maka laburlah dalam skim kami. Oh, ini adalah contoh sahaja, saya tidak mempromosikan apa-apa skim, harap maklum. 


Ya. Berjaya seringkali dikaitkan dengan wang ringgit. Mentaliti masyarakat kita. Adakah anda setuju? 


Baiklah, sekiranya anda tidak setuju, kemukakan hujah anda di ruangan komen di bawah. Tuliskan atau taiplah sekiranya anda rajin. Jangan malu, jangan silu. Hehe.


Berjaya menuntut kita supaya menjadi orang yang bersyukur apa adanya. Berjaya merupakan pemangkin untuk kita menolak diri kita ke hadapan untuk mencuba sesuatu yang baru, yang belum pernah kita ceburi sebelum ini. Inilah dia, si berjaya itu! Ya, sekiranya anda statik pada suatu kedudukan yang mungkin mengambil masa yang lama untuk mengubah posisi anda, sekalipun kecil anjakan yang anda lakukan, itulah kejayaan bagi anda. Setuju atau tidak?


Manusia, kita ada potensi diri. Cuma kadangkala kita tidak sedari. Kerana apa? Kerana kita seringkali sibuk memantau perkembangan insan di sekeliling kita dan membandingkan kejayaan si dia dengan si kita. 


Eh, dia dah berjaya. Aku bila lagi? Bukan kita tidak boleh membandingkan diri kita dengan insan lain, tetapi, ukur baju di badan sendiri. Berjaya dengan ikut kemampuan kita. Biarpun lambat hasilnya, tetapi melalui cara yang betul di sisi Allah Ta'ala. InsyaAllah, anda pasti berjaya.


Ketulusan hati: Jom berjaya di dunia dan di akhirat. Berjaya di dunia, bersyukur apa adanya. Hati lapang, jiwa senang. Hiduplah dengan bersederhana. Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

'SPORTING' YANG TIDAK SEPATUTNYA


Assalamualaikum dan salam sejahtera. Haarap maklum, tampalan ini merupakan tampalan yang telah lama terpendam di dalam draf dan merupakan tampalan saya yang terakhir bergelar pelajar.


Fuh, berhabuk laman ini dibiarkan sepi sendiri. Maafkan saya. Bukan apa, tugasan terakhir sebagai pelajar sebelum melangkah pergi dari kampus masih lagi meniti di bait-bait terakhir. Semoga semuanya dan segala-galanya dipermudahkan oleh Allah Ta'ala. Amin ya rabbal'alamin.


Berbalik kepada topik di atas, secara dasarnya saya tidak menyetujui mengenai perkara yang ternyata salah tetapi masih diberi perhatian yang tidak sewajarnya.


Salah satu topik yang ingin saya sentuh pada hari ini adalah mengenai perhubungan dalam percintaan di antara lelaki dan wanita. Situasinya begini.


"Pak cik, saya ingin meminjam anak pak cik. Boleh?," si lelaki meminta izin dalam lafaz kata berlapik barangkali.


"Baiklah, tetapi jangan balik lambat sangat," balas si ayah itu tadi.


Lihat, betapa 'sporting' nya si ayah membiarkan si anak gadisnya keluar bersama lelaki yang belum tentu menjadi suaminya.


'Sporting' si orang tua membiarkan anak gadis mereka berpeleseran keluar berdua-duaan dan mereka tegar melakukan maksiat.


Sudahlah, sedarlah, berubahlah. Berbaliklah kepada ajaran Islam yang sejati.


Tahu dan fahami tanggungjawab. Tidak kiralah anda si ayah yang 'sporting' itu, mahupun anak yang keluar 'berdating' itu.


Sayang Allah, amalkan apa yang dituntut oleh agama Islam, sayang ayah, jaga maruah diri.


Ketulusan hati: Bila rakan yang disayangi yang berbuat begini, saya pasti anda juga sukar untuk menasihati. Ya Allah, hambamu ini hanya mampu berdoa agar si dia mampu berubah. Sedar khilafnya dan kembali ke jalan yang Engkau rahmati. Amin ya rabbal'alamin.

"Silalh klik saya," Iklan ini berkata.

SELAMAT DATANG WAHAI RAMADHAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Pertama sekali, mohon maaf kerana saya telah lama membiarkan laman ini bersawang. Seminggu dari sekarang, genaplah setahun saya tidak mengemaskinikan laman ini.


Masa berlalu begitu pantas. Sedar tak sedar, Ramadhan bakal muncul menemani kita untuk mengimarahkan lagi ibadah kita kepadaNya. InsyaAllah. Semoga Allah Taala memanjangkan usia kita untuk menyambut ketibaaan bulan yang paling mulia ini. Amin ya rabbal'alamin. Jom, beribadah banyak-banyak! Kumpul pahala sebagai persiapan ke syurga.


Ketulusan hati: Banyak yang ingin dikongsi untuk diisi di sini. Doakan kerajinan saya ya rakan-rakan. Tampalan pertama pada tahun ini. Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.