Tuesday, June 5, 2012

NASI GORENG KAMPUNG VERSI SEGERA

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Sudah menjengah petang rupanya. Saya baru sahaja sebentar tadi selesai memasak nasi goreng! Nak kata sedap tidak lah kerana duduk makanan di kolej tidak setanding dengan makanan di rumah. Tidak begitu?


Sudah lama aktiviti masak-memasak di tinggalkan. Bukan apa apabila ada rakan sebilik, segan di buatnya. Senyum tak perlu kata apa-apa.


Untuk makluman, kepada adik-adik yang bakal menginap di asrama kolej, boleh lah mencuba aktiviti masak-memasak versi segera ini. Mengapa di panggil segera? Kerana saya hanya menggunakan serbuk perisa sahaja. Mudah tetapi tidak elok sekiranya mengamalkan selalu, bukan?


Baiklah, mari kita tinjau bahan-bahan yang diperlukan dalam segmen masak-memasak pada hari ini.





Merujuk kepada tajuk tampalan pada hari ini, bahan utama yang diperlukan adalah semestinya nasi putih. Bukan di beli tetapi adalah lebih sesuai di tanak sendiri menggunakan periuk nasi elektrik sahaja. Mudah, bukan? Itulah, kalau rajin semua perkara menjadi. Oh, ini bukan untuk pujian diri sendiri tetapi keadaannya begitu lah.





Bahan-bahan pemangkin selera mata dan deria rasa. Bawang kecil, ikan bilis, lobak merah, kacang buncis dan tidak lupa peneman di sisi serbuk nasi goreng. Untuk menambahkan lagi aroma nasi goreng, adalah sebaiknya meletakkan bawang putih. Ini adalah kerana untuk melazatkan lagi nasi goreng tersebut. Tetapi, apabila di perhatikan melalui gambar di atas, ya, tidak kelihatan bawang putih di situ. Biasalah saya kan mengutamakan 'budget'. Senyum! Kepada anda yang menyukai rasa pedas dalam masakan boleh lah di tambah dengan cili padi ataupun lada merah. Malah, bebola ikan, daging, ayam, dan sebagainya boleh lah di tambah mengikut kesesuaian 'budget' anda.




Oh, langkah pertama adalah tumis bawang kecil sehingga naik bau. Masukkan ikan bilis. Jangan lupa pula, sebelum masukkan bahan-bahan tumis tersebut, letak lah minyak masak dan tunggu sehingga cukup panas. Bukan namanya tumis kalau minyak tidak di masukkan. Tidak begitu? Sila angguk tanda setuju. Senyum!




Setelah cukup masak bahan-bahan tumis tadi, masukkan lobak merah, kacang buncis, dan serbuk perasa tadi. Kadar bahan-bahan di atas masak adalah mengikutr citarasa anda. Ya lah, setiap manusia selera mereka berbeza, kan?



Yakin dengan  bahan tumisan tadi? Ya. Masukkan nasi putih. Dan gaul rata.




Maka dengan ini, siaplah nasi goreng kampung versi segera. Selamat menjamu mata. Sekiranya terdapat bahan-bahan yang ringkas untuk membuat nasi goreng, jom redah dapur sekarang. Selamat memasak semua.


Ketulusan hati: Kafeteria kolej dan fakulti dua minggu tidak beroperasi. Khabarnya mereka di kenakan tindakan sita kerana tidak menjaga kebersihan. Maka, dengan ini kena rajin kan diri memasak nasi goreng di atas dan kebersihannya adalah terjamin. Memasak di rumah adalah lebih baik. Kebersihan bahan masakan dapat di kawal sebaiknya. Oh, rindunya rumah. InsyaAllah, nanti saya kongsikan resepi nasi goreng kampung tanpa perencah pula. Tapi, kena tunggu saya balik rumah dahulu lah. Dan ini bermakna, saya tidak lagi perlu memasak menggunakan periuk nasi elektrik. Gembiranya memasak di atas dapur. Baru lah seperti tukang masak profesional. hehe. Mesti ada yang tertanya mengapa resepi nasi goreng sahaja yang dikongsikan. Jawapannya adalah kerana apabila ada kelapangan saya kongsikan masakan yang lain pula. Lauk pauk misalnya. Terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Sunday, June 3, 2012

KEPOMPONG

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat pagi di ucapkan.


Mata kini sudah berat tetapi sukar di lelapkan. Maka, mengisi kekosongan hati dengan madah yang sengaja di coretkan di sini. Sudah lama laman ini terbiar sepi. Bukan terlintas di hati untuk beradu sepi, tetapi apabila jari-jemari berlari di sini, secara automatik minda tiada isi. Maafkan saya sekiranya ada yang menunggu istilah madah dalam laman ini.



*Yahoo*
Tiada apa yang istimewanya kepompong apabila dilihat begini. Hanya warna perang sederhana yang melintasi pandangan sisi.




*Yahoo*
Tetapi apabila munculnya makhluk yang indah sebegini, ya, istimewanya terperi.




Ya,
Aku ingin menjadi rama-rama,
Yang keluar dari kepompong yang biasa-biasa sahaja,
Asalnya tidak lah lawa,
Tetapi dalamannya indah terpelihara.


Andai aku adalah rama-rama,
Akan aku cari indahnya warna bunga,
Bukan untuk menghirup madunya sahaja,
Tetapi menghiasi pandangan mata.


Tidak ku nafikan indahnya ciptaan Allah Ta'ala,
Terpelihara lagi menenangkan minda,
Ya Allah izinkan aku bercinta,
Agar kecantikanku hanya terlihat di mata si dia.


Aku mengejar sepi dunia,
Yang hanya indah khabar dari rupa,
Hakikatnya ternoda,
Tetapi di simpan jua.


Aku melihat perkara di sekelilingku,
Memerhati kehidupan mereka dan mereka,
Si dia dan si dia,
Entah mengapa jauh di sudut hatiku,
Ku merasakan ada yang tidak kena,
Tetapi semuanya adalah takdir dari Yang Maha Esa,
Buat pedoman kita semua.


Jangan di bukan aib insan lain,
Kerana manusia itu kita tidak dapat jangka perubahan mereka,
Mungkin suatu masa sang mereka bakal menjadi lebih baik dari kita?
Siapa kita menghukum mereka tanpa usul periksa yang sewajarnya.


Dunia oh dunia,
Engkau telah tua,
Izinkan aku mengisi tuamu dengan apa yang termampu,
Semoga ibadahku, kebaikanku, dan segala amalanku ini terisi,
Dengan ikhlas kepada Ilahi.


Ku tahu diriku tidak lah sesempurna mana,
Seperti manusia lain juga,
Ya,
Penantianku hanyalah sia-sia,
Ku berharap agar bakal pemilik cintaku yang halal ada menemani di kala suka dan lara,
Mungkin bukan sekarang,
Tetapi kelak yang menjelma.


Ya Allah,
Anugerahkan lah aku cinta,
Agar aku tenang dalam rahmatMu,
Melalui cinta si dia yang halal terpelihara.


Aku sudah cukup dewasa belajar erti hidup dari insan di sekelilingku,
Tetapi teori sahaja tidak mencukupi,
Praktikalnya lebih meruntun emosi.


Ya Allah,
Cekalkanlah hati hambaMu ini,
Supaya menempuhi kehidupan di landasan yang sentiasa benar di sisi.


Ketulusan hati: Tahniah kepada rakan-rakan yang telah pun mendirikan rumahtangga, sedang dalam persiapan mahupun perhubungan. Saya mendoakan kalian semoga berbahagia dengan cinta anda sehingga ke syurga Allah Ta'ala. Kepada anda sang pembaca, selamat tidur semua dan semoga mimpi indah menemani tidur anda. Terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.