Wednesday, May 9, 2012

CARA SEORANG MUSLIMAH MENGENALI BAKAL SUAMI


Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga hari ini kita semua bakal diceriakan dengan hati yang tenang, kesihatan yang baik dan semoga segala-galanya baik dengan izin Allah Ta'ala.


Saya baru sahaja menonton video ini. Penampilan khas dari Fatimah Syarha.


Saya tertarik dengan penyampaian beliau yang lembut dan merungkaikan kisah secara mudah difahami.


Saya undang anda untuk menonton video tersebut. Ambil yang positif, tinggal yang negatif.








"Indahnya kalau kita ada satu kenangan cinta yang terpelihara, kalau terpelihara bila nikah akan ada nikmat percaya, nikmat rasa pasangan kita setia, sebab dulu dia setia dengan Allah, dia setia jaga cinta dia, dia tak 'couple' dengan siapa-siapa", Fatimah Syarha.


Nak dapat pasangan baik, diri sendiri kena jadi baik dahulu. Benarlah, lelaki yang baik adalah untuk wanita yang baik.


Semoga dengan sedikit perkongsian ini memberi impak dalam diri supaya kita lebih fokus menjaga akhlak kita dan pergaulan kita.


Bukan apa, masih ada pasangan yang bercinta sebelum nikah dan tidak menjaga pergaulan mereka selaras dengan syariat Islam. Maka, bagaimana mahu menghayati nikmat alam rumahtangga kelak sekiranya semua perkara sudah diketahui semasa sebelum nikah.


Keindahan percintaan itu tidak dapat dinafikan tetapi biarlah nikmat itu hadir setelah cinta halal hadiah dari Allah Ta'ala kita peroleh iaitu setelah lafaz akad nikah itu sah menjadi milik kita.


Sekian sahaja perkongsian dari saya. Terima kasih kerana membaca.


Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Monday, May 7, 2012

UJIAN TERAKHIR

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda diberikan hadiah kesihatan yang baik oleh Allah Ta'ala.


Esok, bakal diadakan ujian yang terakhir sebelum menempuh peperiksaan akhir. Lebih tepatnya ujian dua. Maka, status pelajar pun bakal berakhir setelah peperiksaan akhir itu pun berakhir.


Sedih, apabila mengenangkan kenyataan pengakhiran sebagai pelajar. Tidak mengapa, abaikan sahaja.


Ujian terakhir itu sebenarnya tidak akan berakhir sampai bila-bila. Ujian hidup yang utuh bakal hadir menemani diri untuk menguatkan jati diri. Semoga hari esok lebih indah daripada hari ini. InsyaAllah.


Banyak yang telah dipelajari sepanjang saya berada di sini. Tetapi, saya masih tidak mendalami kawasan di sekitar Serdang mahupun di kota bandaraya Kuala Lumpur walaupun sudah hampir empat tahun menetap di sini.


Pesan emak, datang ke sini hanya untuk belajar, bukan bersuka ria tanpa batasan. Pesan abah, jaga diri. Sebagai anak yang solehah, wajarlah mengikut rentak ibu bapa selagi mana ianya berada di landasan hukum Allah. Tetapi, apabila rakan-rakan mengajak untuk membeli-belah barangan keperluan, maka wajar untuk saya mengikut mereka. Tetapi, saya mewajarkan diri saya untuk memberitahu kedua emak abah akan kepergian anak solehah mereka ke mana sahaja.


Perlu, supaya mereka tahu tindak tanduk saya di sini. Dan yang paling penting, mereka tidak berasa risau apabila saya bersama dengan teman-teman. Saya tidak lah begitu solehah tetapi saya mencuba memperbaiki diri dari masa ke masa agar saya menjadi anak yang solehah bagi mereka. InsyaAllah.


Lihat, daripada perkongsian mengenai ujian yang bakal berlangsung esok hari pada pukul dua petang sehingga empat petang, saya mencoret sedikit mengenai pesanan emak dan abah saya.


Inilah bukti saya merindui mereka. Sentiasa di hati sebenarnya.


Harapan saya semoga Allah Ta'ala lapangkan rezeki dan memberi kesempatan kepada saya untuk saya membalas jasa emak dan abah saya. Selagi hayat di kandung badan, InsyaAllah, saya sedaya upaya ingin menyenangkan hati mereka. Bukan mudah, tetapi sekurang-kurangnya saya cuba untuk mencukupkan apa yang terdaya.


Membalas jasa. Ya, saya tahu tidak terbalas jasa mereka. Mendidik dan mengasuh serta membesarkan saya dengan penuh kasih sayang. Malahan, doa daripada mereka yang saya kasihi tidak putus-putus memberi keberkatan jaminan keselamatan saya di sini. Terima kasih Ya Allah, di atas kurniaan yang tidak ternilai ini.


InsyaAllah, selagi mana saya mampu, akan saya usahakan untuk membahagiakan mereka yang adik-beradik yang lain. InsyaAllah.


Kembali ke pentas realiti semuala. Doakan saya ya, rakan-rakan sekalian.


Terima kasih kerana membaca.


Assalamualaikum.


Ketulusan hati: Hakikat kejayaan sebenar bukan diukur pada berada banyak gred A yang boleh kita kumpul sewaktu bergelar pelajar. Tetapi, bagaimana kita menjaga akhlak kita dengan ibu bapa dan insan di sekeliling kita. Hiasi akhlak dengan nilai terpuji, sulamkan senyuman setiap hari. Senyuman itu sedekah, bukan? Ya, rahsia penawar awet muda juga!

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.