Friday, May 4, 2012

BUKAN SUSAH NAK SUSAH , BUKAN SENANG NAK SENANG !

Assalamualaikum dan selamat pagi diucapkan. Semoga dengan kehadiran tampalan pada hari ini mengubati kerinduan anda terhadap sang penulis. Oh, ada yang rindu kah?


Berbalik kepada penulisan (Sila fokus wahai penulis, kasihan pembaca anda menanti. he...he...), sebagai pelajar yang tinggal hanya dua bulan sahaja lagi bakal bergelar bekas pelajar, kini saya merasai bahangnya.


Bahang menyiapkan apa yang tertunggak. Sebelas Mei adalah tarikh keramat itu. Mungkin nanti saya kongsikan bersama anda kerana ianya belum berlaku lagi. InsyaAllah.


Sememangnya bergelar pelajar, tekanan itu ada. Wajar ada. Agak aneh sekiranya insan yang bergelar pelajar tidak langsung mempunyai 'rakan karib' ini di dalam diri mereka.


Kini, terasa apa itu malam dan siang yang tidak ada bedanya. Saya sibuk mentelaah journal yang berkaitan. Dan yang paling membimbangkan, soalan kuiz yang di beri oleh pensyarah (Biasanya boleh di bawa balik untuk dijawab), saya memberi jawapan berdasarkan journal juga. Bak kata rakan saya, "Jawab kuiz seperti membuat thesis". he..he... Almaklumlah, siang dan malam kerjanya beralit dengan journal. Kemaruk sudah!


Kini saya mengerti bahawa peri pentingnya untuk memberikan bukti untuk menyokong apa yang ingin dipersoalkan. Bukan hanya omong kosong sahaja, kata orang.

Untuk berjaya, bukan mudah. Tetapi untuk gagal ya!


Kerana apa?


Bukan susah nak susah, bukan senang nak senang!



Inilah hakikat hidup. Bak kata pensyarah saya yang menetap di luar negara ketika pengajiannya, dia mendapati bahawa insan yang berusaha lebih di sana mereka bakal mendapat lebih, manakala yang kurang, kuranglah rezeki mereka.


Ya, keputusan susah senang hidup kita, kita yang tentukan. Tetapi, tidak dinafikan bahawa setiap kesenangan dan kesusahan itu datangnya dari Allah.


Susah mahupun senang itu amatlah kontra perbezaanya. Tanyalah mana-mana insan pun, kesenangan pasti di pilih mereka. Siapa tidak mahu senang, bukan?


Ketika belajar, belajar bersungguh-sungguh. Ketika bekerja mencari rezeki pula, bersungguh-sungguh juga.


InsyaAllah, pasti berjaya. Oleh itu, teruskan berusaha dan bersungguh-sungguh melakukan apa jua perkara yang anda rasa betul untuk masa hadapan anda dan yang paling penting untuk keluarga anda.


Usaha untuk hidup. Kehidupan yang indah adalah dipenuhi dengan usaha yang bersungguh-sungguh untuk mendapat apa yang kita impikan.


Pada satu detik dahulu, saya menyatakan pada diri sendiri bahawa insan yang memakai sesuatu benda yang berjenama itu melakukan pembaziran. Tetapi ternyata telahan saya ketika itu dan dibandingkan dengan kini adalah jauh panggang dari api.


Mengapa benda yang berjenama itu seringkali menjadi pilihan?


Kerana mereka telah berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan barangan idaman mereka. Tidak salah bukan sekiranya kita memberikan hadiah kepada diri sebagai penghargaan setelah kita berhempas pulas melakukan yang terbaik untuk diri?


Ya, terpulang kepada kemampuan masing-masing. Yang paling penting, mereka mendapatkan rezeki dari sumber yang halal dan dengagn titik peluh mereka sendiri. Dan ini membuatkan saya bersetuju dengan pandangan pensyarah saya tadi!


Terima kasih kerana membaca. Mata berat, rehatkanlah mata. Selamat malam semua.


Assalamualaikum.


Ketulusan hati: Masa beralih pantas. Terasa sedih bakal meninggalkan alam kampus. Tetapi, tidak mengapa, inilah lumrah hidup. Sampai bila mahu menjadi pelajar sahaja, bukan? Kehidupan adalah guru untuk kita meneruskan sesi pembelajaran. Bukan lagi teori, tetapi realiti. Semoga fantasi menjadi realiti. InsyaAllah.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Tuesday, May 1, 2012

OBSESI CINTA

Assalamualaikum dan salam sejahtera para sahabat sekalian. Kepada yang bergelar pekerja, selamat menyambut hari pekerja! Semoga hari ini lebih baik daripada hari semalam. Tidak lupa, semoga kesihatan luaran dan dalaman kita sihat dari segala anasir yang tidak baik. Sekiranya kesakitan yang dianugerahkan Allah Ta'ala kepada kita, positif lah kerana kesakitan itu lambang pahala untuk menghapuskan dosa-dosa kita.




*Yahoo*
Siapa sayang saya? Oh, tidak perlu angkat tangan. Yang pasti keluarga pasti ada di saat susah dan senang.




Seringkali saya membaca status rakan-rakan di Buku Wajah mengenai persoalan dan permasalahan dalam hubungan cinta, menyatakan perasaan cinta, kerinduan terhadap pasangan, dan juga menyatakan hubungan mereka. Malahan, ada yang kurang bernasib baik dalam hubungan cinta yang seringkali bertukar status antara solo dan berpasangan.



Mudahkan, bercinta mengikut nafsu? Tetapi, sekiranya mereka melangkah ke alam rumahtangga, pastinya tiada istilah untuk bertukar status daripada 'dalam perhubungan' mahupun sebaliknya hanya dalam sekelip mata! 'On' dan 'off', kata orang. Tidak dinafikan gelodak rumahtangga itu lebih besar daripada pasangan yang bercinta tetapi tidak lagi melangkah ke alam rumahtangga.





*Yahoo*
Mencapai cinta hakiki itu penuh ranjau. Bukan mudah mencari si dia yang setia di sisi. InsyaAllah, suatu hari, pasti ada yang menemani saya menempuhi kehidupan ini. InsyaAllah.



Apabila berada di awan-awangan perhubungan cinta, satu perkara yang paling penting dalam perhubungan cinta bagi pasangan yang belum bernikah adalah sikap terlalu obses mengenai pasangan. Mahu pergi ke sesuatu lokasi perlu di beritahu, keadaan kesihatan sihat mahupun sakit perlu di khabarkan, makanan apa yang di makan pada hari tersebut, malahan setiap kali keluar besama warna tema yang sama dipertontonkan untuk membuktikan semangat keserasian sehati sejiwa itu ada!


Semua perkara yang perlu di kongsi sebelum bernikah, indah ke? Terpulang kepada individu. Ya, kita semua sudah tahu menilai apa yang baik dan sebaliknya. Sudah matang, bukan?


Ya, maksiat memang indah, tepi, diingatkan bahawa maksiat itu ada dalam banyak cara. Sebagai seorang Muslim, jagalah pergaulan dan batasan anda dengan rakan yang bukan sejantina dengan anda. Bukan mudah untuk melarikan diri daripada maksiat hati, tetapi tidak salah sekiranya kita bergerak perlahan-lahan meninggalkan kerusi maksiat yang pernah kita duduki satu ketika dahulu!


Macam-macam perkara yang membuatkan anak-anak muda kini terlalu taksub dengan cinta. Anehnya, walaupun sudah lama berkenalan, malahan keluar berdua-duaan, ibu bapa tidak pula di beritahu mengenai hubungan mereka. Perkara aneh kini sudah pun menjadi biasa.


Kerana apa? Kerana terlalu mengikut hawa nafsu, syariat diketepikan.


Sedikit sebanyak perkara yang berlaku di sekeliling saya memberi impak juga kepada saya secara halusnya. Sememangnya, saya banyak belajar mengenai hakikat cinta menerusi teman-teman. Ada yang indah, ada yang sebaliknya.


Yang penting, setiap perhubungan yang halal yang di namakan perkahwinan, Allah pasti meredhainya. Tetapi, sekiranya kita terlibat dengan hakikat bercinta sebelum bernikah, peliharalah ia mengikut batasan syariat Islam.


Bercinta itu mudah. Hanya perlu bertindak ke atas insan yang anda minati misalnya menghantar mesej yang menggetarkan hatinya, lama-kelamaan dapatlah! Tetapi, untuk mencari calon untuk memegang status 'isteri' mahupun 'suami', berfikir lah berkali-kali.


Teringat kata-kata seorang rakan, sekiranya kita baik, jaga pergaulan, InsyaAllah, Allah akan menganugerahkan pemilik hati kita yang sama baik seperti kita.



Berubah itu perlu. Perubahan ke arah kebaikan itu sememangnya sukar, tetapi nikmatnya berganda. Tidak percaya? Cubalah!


Semoga dengan sedikit perkongsian ini, mampu menjadikan kita insan yang memegang Islam bukan hanya sekadar penghias di kad pengenalan sahaja!



Jaga diri, hiasi peribadi!


Terima kasih kerana membaca.


Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.