Saturday, May 19, 2012

PUNYA JIWA

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


Petang hari sudah pun melabuhkan tirai, saya kini menulis sambil memandang keindahan alam ciptaan Ilahi dari tingkat lima kolej pengajian. Subhanallah! Indah ciptaan Allah Ta'ala. Setiap petang yang menjengah malam, saya menikmati keindahan langit jingga di kanvas langit dan awan biru.




Indah, bukan? Subhanallah.





Nampak jelas matahari tersebut.





Terharu sebenarnya kerana perjalanan hidup masih jauh. Rintangan di hadapan yang tidak pasti apa ianya untuk kita lalui. Mengenangkan hakikat kehidupan, membuatkan akal berkocak lagu untuk mentafsir setiap kejadian yang telah berlaku dalam hidup.


Ya. Bukan mudah untuk menghadapi ujian dari Allah Ta'ala untuk hambanya yang terpilih. Jauh di sudut hati sampai bila ianya akan berada hanya di takuk itu sahaja tanpa berginjak pergi. Entahlah. Itu frasa orang yang pasrah dengan ketentuan Ilahi. InsyaAllah, selagi mampu saya menolak ke tepi rasa itu, akan saya lakukan. Bak kata abah saya,"Belajar elok-elok, jangan terlalu fikirkan sangat". Terima kasih abah atas nasihat yang berguna.


Saya akui sejak kebelakangan ini, penulisan saya tidak punya jiwa. Saya ngalit memikirkan apa yang berlaku. Ya Allah, tabahkanlah hatiku! Sukar memujuk hati sememangnya. Oh, ini bukan masalah perihal percintaan. Harap maklum.


Prinsip professional masih lagi saya pegang. Buang masalah, lontarkan jauh-jauh ketika melakukan sesuatu yang memerlukan akal untuk fokus. Harus diingatkan, bukan kita seorang sahaja yang mempunyai masalah!


Untung juga mempunyai laman peribadi. Bukan apa, apabila tiada bahan bacaan nanati, boleh lah membaca kembali kenangan lalu yang dicoretkan di sini. Senang, bukan?


InsyaAllah, kelapangan yang penuh masih lagi tidak diperoleh! Cerpen bersiri masih lagi tiada pengisian. Masih banyak lagi yang ingin dicoretkan. InsyaAllah, jika punya kelapangan.


Terima kasih wahai pembaca sekalian yang masih sudi singgah di laman ini. Syukur, Alhamdulillah! Saya bukanlah soerang yang baik, tetapi saya berjuang untuk menjadi yang lebih baik dari masa ke masa. Menjadi manusia hebat bukan untuk ditunjukkan kepada alam semester, tetapi inilah cabaran buat diri sendiri.


Semoga Allah Ta'ala lapangkan urusan kita dan lapangkan hati-hati kita untuk lebih menyayangi sesama makhluk. Amin ya rabbal'alamin.


Ketulusan hati: Adik saya sudah pun mula bekerja sambilan, siap minta saya bekerja bersamanya selepas bergraduat nanti! Rezeki Allah kita tidak tahu, mungkin itu jodoh rezeki saya. Tetapi, ianya bukan bidang hati saya. Bagaimana? Tidak mengapa, kini saya wajib fokus belajar dan selepas ini, boleh lah buat pilihan apa yang patut buat diri. Wahai diri, kuatkan semangat! Selamat datang dunia pekerjaan enam minggu dari sekarang! Oh, teruja sebenarnya.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: