Friday, May 4, 2012

BUKAN SUSAH NAK SUSAH , BUKAN SENANG NAK SENANG !

Assalamualaikum dan selamat pagi diucapkan. Semoga dengan kehadiran tampalan pada hari ini mengubati kerinduan anda terhadap sang penulis. Oh, ada yang rindu kah?


Berbalik kepada penulisan (Sila fokus wahai penulis, kasihan pembaca anda menanti. he...he...), sebagai pelajar yang tinggal hanya dua bulan sahaja lagi bakal bergelar bekas pelajar, kini saya merasai bahangnya.


Bahang menyiapkan apa yang tertunggak. Sebelas Mei adalah tarikh keramat itu. Mungkin nanti saya kongsikan bersama anda kerana ianya belum berlaku lagi. InsyaAllah.


Sememangnya bergelar pelajar, tekanan itu ada. Wajar ada. Agak aneh sekiranya insan yang bergelar pelajar tidak langsung mempunyai 'rakan karib' ini di dalam diri mereka.


Kini, terasa apa itu malam dan siang yang tidak ada bedanya. Saya sibuk mentelaah journal yang berkaitan. Dan yang paling membimbangkan, soalan kuiz yang di beri oleh pensyarah (Biasanya boleh di bawa balik untuk dijawab), saya memberi jawapan berdasarkan journal juga. Bak kata rakan saya, "Jawab kuiz seperti membuat thesis". he..he... Almaklumlah, siang dan malam kerjanya beralit dengan journal. Kemaruk sudah!


Kini saya mengerti bahawa peri pentingnya untuk memberikan bukti untuk menyokong apa yang ingin dipersoalkan. Bukan hanya omong kosong sahaja, kata orang.

Untuk berjaya, bukan mudah. Tetapi untuk gagal ya!


Kerana apa?


Bukan susah nak susah, bukan senang nak senang!



Inilah hakikat hidup. Bak kata pensyarah saya yang menetap di luar negara ketika pengajiannya, dia mendapati bahawa insan yang berusaha lebih di sana mereka bakal mendapat lebih, manakala yang kurang, kuranglah rezeki mereka.


Ya, keputusan susah senang hidup kita, kita yang tentukan. Tetapi, tidak dinafikan bahawa setiap kesenangan dan kesusahan itu datangnya dari Allah.


Susah mahupun senang itu amatlah kontra perbezaanya. Tanyalah mana-mana insan pun, kesenangan pasti di pilih mereka. Siapa tidak mahu senang, bukan?


Ketika belajar, belajar bersungguh-sungguh. Ketika bekerja mencari rezeki pula, bersungguh-sungguh juga.


InsyaAllah, pasti berjaya. Oleh itu, teruskan berusaha dan bersungguh-sungguh melakukan apa jua perkara yang anda rasa betul untuk masa hadapan anda dan yang paling penting untuk keluarga anda.


Usaha untuk hidup. Kehidupan yang indah adalah dipenuhi dengan usaha yang bersungguh-sungguh untuk mendapat apa yang kita impikan.


Pada satu detik dahulu, saya menyatakan pada diri sendiri bahawa insan yang memakai sesuatu benda yang berjenama itu melakukan pembaziran. Tetapi ternyata telahan saya ketika itu dan dibandingkan dengan kini adalah jauh panggang dari api.


Mengapa benda yang berjenama itu seringkali menjadi pilihan?


Kerana mereka telah berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapatkan barangan idaman mereka. Tidak salah bukan sekiranya kita memberikan hadiah kepada diri sebagai penghargaan setelah kita berhempas pulas melakukan yang terbaik untuk diri?


Ya, terpulang kepada kemampuan masing-masing. Yang paling penting, mereka mendapatkan rezeki dari sumber yang halal dan dengagn titik peluh mereka sendiri. Dan ini membuatkan saya bersetuju dengan pandangan pensyarah saya tadi!


Terima kasih kerana membaca. Mata berat, rehatkanlah mata. Selamat malam semua.


Assalamualaikum.


Ketulusan hati: Masa beralih pantas. Terasa sedih bakal meninggalkan alam kampus. Tetapi, tidak mengapa, inilah lumrah hidup. Sampai bila mahu menjadi pelajar sahaja, bukan? Kehidupan adalah guru untuk kita meneruskan sesi pembelajaran. Bukan lagi teori, tetapi realiti. Semoga fantasi menjadi realiti. InsyaAllah.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: