Wednesday, April 11, 2012

INDAHNYA KEHIDUPAN BERKELUARGA

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Masa semakin suntuk. Suntuk untuk lari menyiapkan Projek Ilmiah Tahun Akhir (PITA) saya. Semoga Allah Ta'ala membantu saya untuk menghasilkan thesis yang terbaik. InsyaAllah.

Apa khabar kesihatan luaran dan dalaman anda? Sihat, murung atau terlebih sihat? Walau apa pun yang terjadi, ingat, kita masih ada Allah. Jangan sesekali menyerah untuk kita bertarung dengan ujian Allah itu.

Sebenarnya, saya baru pulang dari rumah ke kolej. Bertolak dalam pukul satu suku tengahari tadi dan sampai ke sini dalam lingkungan hampir pukul empat petang tadi. Oh ya, keluarga saya baru sahaja pulang dari sini pada pukul enam petang tadi. Semoga Allah Ta'ala merahmati perjalanan mereka. Amin ya rabbal'alamin.

Saya membesar sebagai anak yang sulung. Banyak yang saya belajar erti perkongsian dengan adik-adik yang lain. Bukan mudah bergelar si sulung kerana jejak langkah seringkali menjadi ikutan untuk adik-adik. Selain itu, yang paling ketara adalah biasanya sebagai anak sulung, sikap mereka lebih 'cool' jika di bandingkan dengan adik-beradik yang lain. Setuju tak anak sulung yang lain?

Bukan apa, sikap toleransi dalam diri mendidik saya untuk mengalah dengan adik-adik yang lain. Tidak kurang juga, kebanyakan anak sulung merupakan luahan tempat perasaan adik-beradik yang lain. Inilah sedikit sebanyak yang istimewanya menjadi anak sulung!

Abah, emak dan adik-berdaik yang lain, banyak menjadikan saya insan yang lebih positif. Ke mana sahaja saya pergi, pertama sekali, saya biasakan diri untuk meminta izin dengan abah. Kerana saya percaya keizinan dari ibubapa adalah tunggak keselamatan saya ketika berada di luar. Jadi, saya tidaklah merasa serba salah sekiranya saya berjalan-jalan dengan rakan-rakan untuk ke mana-mana. Indahkan kehidupan berkeluarga? Alhamdulillah.

Terima kasih Ya Allah, di atas percutian yang tidak pernah saya jangkakan akan berlaku! Pada hari Jumaat, saya menelefon abah saya untuk pulang ke rumah. Mungkin hari Sabtu saya pulang. Saya katakan padanya begitu. Pada hari Sabtu, abah saya menelefon saya dan saya menyatakan bahawa bolehkah sekiranya abah saya mengambil saya? Ternyata, Allah Ta'ala memudahkan urusan saya. Sabtu malam kira-kira pukul sepuluh setengah malam, abah saya pun sampai! Dan yang paling meriahnya seisi rumah datang menjemput saya kecuali dua adik saya yang menuntut ilmu di kolej  masing-masing. Alhamdulillah.

Kini, pada pukul enam setengah petang, saya berada di atas katil mencoretkan rasa hati. Syukur Ya Allah di atas kurniaan yang tidak terhingga. Betapa saya rindukan keluarga kerana pada bulan September tahun lepas sehingga tujuh April dua ribu dua belas saya tidak pulang! Hanya telefon yang menjadi penghubung. Seperti menuntut ilmu di luar negara pula rasanya! he...he...

Terima kasih kerana membaca. Allah Ta'ala, hambaMu ini mencintaiMu. Janganlah Engkau tarik kenikmatan iman dan Islam yang telah Engkau berikan. Sebaliknya, Engkau kuatkanlah ikatan ini dengan kuatkan hatiku untuk menempuh segala dugaan yang tidak hambaMu ini jangka pada masa akan datang.

Ketulusan hati: Dua kad kahwin dari rakan sekolah yang tidak sempat saya hadiri telah pun saya lihat. Macam-macam idea yang diketengahkan untuk mencorakkan kad berkenaan. Selamat menempuh alam rumahtangga untuk semua pengantin yang telah pun selamat diijabkabulkan. Semoga anda bercinta sehingga ke syurga Allah Ta'ala. Buat keluarga tercinta, terima kasih di atas sokongan yang kalian berikan. Ya Allah, hambaMu ini bersyukur tidak terhingga di atas kurniaanMu ini ke padaku. Alhamdulillah. Syukur, Ya Allah.


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

2 comments:

mia-ina said...

menjadi ank sulung memang byk tggjwb ..like akak mia juga adik...semoga adik semakin kuat smgt siapkan tesis ye....

PERAHSIA HATI said...

Terima kasih, Kak Mia. InsyaAllah, semoga Allah lapangkan urusan kita semua. Amin ya rabbal'alamin.