Saturday, February 11, 2012

REDHA HATI , REDHA SUAMI

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Cahaya matahari menyinar mata,
Lafaz 'Bismillah' pembuka bicara.

Eh, berpantun gitu.

Sengaja mencuba kelainan diri.


*Yahoo*
Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasih.


Hari ini (sebenarnya baru sebentar tadi), saya berpindah kembali ke bilik asal.

Pihak pengurusan kolej memberi arahan untuk mengosongkan bilik yang disewa.

Dan akhirnya, saya kembali ke bilik asal. he..he..

Gembira bertambah sayu juga sebenarnya.

Gembira kerana kembali ke tempal asal. Sayu kerana berpisah dengan teman yang sehati sejiwa bergelak ketawa. Oh, ini tidak termasuk angin beliau yang datang tanpa diundang. he...he..

Sahabat, jangan marah. Sekakar bergurau di pinggiran hati.

Ya, berbalik kepada kisah sayu yang berlaku sebentar tadi.

Sekembalinya saya ke tempat asal (sememangnya bilik tidak berkunci), saya mendapati almari yang saya letakkan kotak dan barang-barang saya telah kosong!

Redha lah wahai hati, ini bukan rezeki diri. Rasa mahu menangis! Cengengkan, saya!




*Yahoo*
Bayi tidak mengapa menangis. Alolo, comelnya. Sudah, pergilah rasa sedih itu!




Bukan apa, terkilan kerana kotak tersebut masih elok lagi dan di dalamnya terdapat alat tulis yang masih baru!

Oh, ini dugaan kecil sahaja. Dugaan besar telah pun saya lalui, tidak mungkin saya berputus asa lagi!

Ceh! Ini sebenarnya motivasi diri.

Motivasi bagi saya adalah amat penting kerana salah satu cara menggerakkan diri ke arah positif tanpa perlu bantuan insan lain.

Motivasi yang menguatkan semangat saya di sini.

Apa pula hubungkait redha hati dengan redha suami?




*Yahoo*
Tanda tanya? Apakah hubungkait itu?



Kalau saya beri jawapan "Biarlah rahsia". Boleh ke tidak?

Baiklah, sebenarnya sengaja mahu meletakkan redha suami di situ kerana...

Ha! Mencipta kontroversi.




*Yahoo*
Karangan kontroversi ni. ha...ha... Tidak pasti kesahihannya. Tetapi, kontroversilah!




Boleh?

Baiklah, secara berterus-terang, calon pun belum ada lagi.

Jodoh itu di tangan Allah Ta'ala.

Saya masih menanti siapakah gerangan insan yang ditetapkan jodoh dengan saya. he...he...




Sedikit santapan ilmiah.




"Rumah boleh dibina dengan batu, pasir, simen, dan kayu. Tetapi rumahtangga dibina dengan kasih sayang, iman, dan taqwa kepada Allah Ta'ala" - Sumber Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat, Mei 2011.



Semoga tahun ini memberi seribu satu sinar dalam kehidupan saya dan juga kalian semua. InsyaAllah.

Kini, saya sedang mendengar lagu ini. Saya menyukai bait-bait indah kata-kata yang disulam mesra dalam lagu ini.

Bisakah dari Siti Nurhaliza. Terasa sesuai dengan situasi saya kini. ha...ha...




Bisakah oleh Siti Nurhaliza.




Terima kasih kerana membaca.

Saya akhiri tampalan ini dengan serangkap pantun jua.

Terima kasih kerana membaca,
Saya sayang anda semua.

Ha! Sesuai ke tidak?

Ketulusan hati: Saya mahu meneruskan sesi mengemas bilik lagi. Jumpa lagi di masa yang akan datang. Assalamualaikum.


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: