Thursday, February 16, 2012

PENGAKHIRAN DORAEMON


Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat menjamu selera. Ye lah, sudah masuk waktu makan tengahari.

Kali ini, saya mahu berkongsi dengan anda sebuah kisah realiti yang sehingga kini tidak dapat di kekang dari lubuk minda sanubari.

Suatu ketika dahulu (permulaan pun seperti kisah-kisah dongeng dahulu kala), akibat terpengaruh dengan cerita Doraeman, maka dengan akal keanak-anakan pada waktu dahulu (kini masih keanak-anakan walaupun sudah melangkah ke alam dewasa), saya memberitahu adik saya bahawa saya mempunyai pintu suka hati Doraeman.

Tidak sangaka, adik saya percaya! Maklumlah budak-budak ketika itu. Fantasi pun adalah seperti realiti!

Minda yang memegang imaginasi.

Terasa ingin ketawa ketika adegan memberitahu saya mempunyai pintu suka hati Doraeon tersebut. Tetapi, kena berlagak cool, nanti rahsia bocor pula!

Simpan gelak dalam perut.



Doraemon dan pintu suka hatinya.



Dan yang paling saya meyakinkan pembohongan saya adalah adik saya tidak pula meminta saya menbawanya bersiar-siar dengan menggunakan khidmat pintu suka hati tersebut.

Maka, terselamat lah saya dari belenggu ketidakpandaian berlakon dengan penuh keyakinan dan penghayatan.

Masa berganti masa, dan waktu berarak pergi, pada suatu hari yang hening, adik saya membuka kisah tersebut kembali.

Hampir terlupa akan hal tersebut. Bukan apa, waktu kecil, apabila berbohong akan perkara yang hanya imaginasi, itu adalah perkara biasa, tetapi apabila sudah matang seiring pertambahan usia, tidak mampu untuk mengeratkan diri dengan fantasi yang tidak bertepi.

Realiti tidak seindah fantasi.

Ya, kami adik-beradik gelak ketawa yang tidak bertepi akan hal tersebut.

Betapa mudahnya kanak-kanak waktu kecil untuk dipengaruhi dengan imaginasi. Tetapi, dengan bantuan imaginasi lah pelukis, Fujiko Fujio asalnya mencipta watak Doraemon ini.

Latar belakang masyarakat yang di lukis dengan baik, bergabung dengan adegan tumbesaran kanak-kanak yang terdiri daripada Nobita, Sizuka, Sunio, Giant dan sebagainya di adun rapi dalam masyarakat yang mempunyai latar belakang yang berbeza.

Cerita yang menarik! Kanak-kanak yang hidup mengenali persekitaran mereka di tambah pula dengan kehadiran Doraemon yang menambah perisa jalan cerita.




Antara watak utama yang memeriahkan cerita Doraemon.



Ketika menonton kisah ini, logik di tolak ke tepi.

Hanya perlu hayati kisah persahabatan yang tidak pernah renggang walaupun mereka berlainan watak dan perwatakan.

Kisah yang mendidik kanak-kanak untuk berfikiran menjangkaui realiti.

Tetapi, kisah Doraemon juga ada pengakhirannya.

Setiap kisah ada pengakhirannya, dan pengakhiran itu tidak semestinya seperti yang kita harapkan untuk mencoret kisah kegembiraan yang menjadi pengakhiran tersebut.

Berbekalkan sedikit kerajianan, maka saya kongsikan pengakhiran kisah Doraemon ini.

Walaupun ini bukan lah kisah yang rasmi yang di ilhamkan oleh pelukis asal kerana ajal menjemput, tetapi kisah pengakhiran ini yang merubah peribadi Nobita yang dahulunya mengharapkan Doraemon membantunya dalam setiap perkara dan bertukar menjadi seorang jurutera yang menyelamatkan nyawa Doraemon pula.








Apa pandangan anda mengenai kisah Doraemon itu tadi?

Sila kongsikan di ruangan komentar.

Terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: