Friday, February 3, 2012

MENCORET VERSI DIARI

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat petang.

Sesore ini, saya ingin menulis secara diari di sini.

Boleh. Tapi, perkataan sesore itu adakah? Entah. Senyum, tak perlu kata apa-apa.




*Yahoo*
Ini adalah diari secara atas talian yang diadaptasi daripada diari manual. Amaran membaca: Risiko adalah atas tanggungan anda sendiri.



Duhai diari,

Sebentar tadi, kira-kira pada pukul 11.00 pagi saya selamat sampai ke The Mines. Ke mana lagi tempat yang ingin dituju selain tempat ini yang dekat dari kolej dan juga percuma tambangnya. huahua. Oh, ini ketawa versi baru.

Seusai sampai di The Mines, empat sekawan ini mengisi perut di Kentucky Fried Chicken (KFC). Hidangan yang dipesan, tidak lain tidak bukan adalah snack plate. Hidangan yang lengkap dengan nutrisi dan tidak lupa kalori yang menanti untuk menari-nari di dalam saluran kapilari. Oh, enaknya hidangan di temani kalori. Memang bukan selalu makan, tetapi kalori tetap kalori. Oh, terasa seriau pula menulis sebegini. Tetapi, hidangan tersebut telah pun selamat sampai ke ruang perut untuk proses yang seterusnya.

Duhai diari,

Seusai makan, maka dengan niat membakar kalori, saya pun tidak tahu mengapa kalori itu perlu dibakar. Tidak digoreng mahupun di kukus. Kukus kalori? huahua.

Maka, berjalan empat sekawan itu tadi. Hanya berjalan-jalan melihat pemandangan yang hampir boleh di hafal oleh saya kerana tempat ini sering menjadi kunjungan peribadi. Tempat dekat lagikan diingati lagi pula tempat yang berada di hati sanubari. Eh?

Berjalan-jalan melihat kerenah manusia, banyak yang boleh di pelajari. Ada yang berseorangan dan ada yang berjalan-jalan sambil berpegangan tangan sehingga boleh dikatakan tidak mahu melepaskan ikatan. Oh, macam-macam, kan?

Duhai diari,

Setelah berjalan-jalan, maka kaki yang penat berjalan haruslah direhatkan. Lutut yang lemah dan bukannya lemah dari semangat, haruslah disegarkan. Tempat yang menjadi pilihan begitu strategik. Teringat pula saya ketika belajar sejarah dahulu, Melaka merupakan pelabuhan yang strategik. Memang tiada kaitan dari segi lokasi, tetapi strategik itu ada, bukan? huahua. Ketawa versi atas talian tidak perlulah dinyatakan di alam nyata. Nanti di katakan kurang waras pula. Tidak mengapa sekiranya apabila anada ketawa tetapi rakan anda buat tidak tahu. Pastinya, rakan anda memakai pelindung telinga.

Sedang asyik menikmati pemandangan manusia dan sekeliling secara aman dan damai, dikejutkan dengan kehadiran seorang kanak-kanak yang berlari-lari mengelilingi kami sambil ibunya berbual menerusi alat komunikasi terkini. Kanak-kanak tersebut batuk pula apabila berdekatan dengan kami. Batuk di muka tahu? Oh, sangat kurang sopan.

Ikut kata hati, kami pun berjalan menuju ke surau. Oh, baru pukul 1.00 petang. Hampir masuk waktu Zohor. Rehatlah. Selepas mengerjakan solat Zohor, maka kami memasuki fasa yang seterusnya.

Fasa yang hampir setiap insan suka. Membeli-belah di Giant. Ya, Giant. Bukan Sizuka. Jauh sekali Nobita. Membeli barang keperlaun sebagai bekalan sehingga hari Selasa. Terasa malas untuk keluar membeli barang lagi, maka, beli dan bayar secara pukallah jawabnya. Jikalau membeli-belah, selepas beli, teruslah belah dan tiada fasa bayar pula. huahua.

Duhai diari,

Hampir pukul 4.00 petang, kami pun sampai ke kolej tercinta. Susun barang dan mencoretkan cerita pada hari ini di sini. Di dalam diari hati. Oh, terasa jiwa berbunga-bunga apabila mengungkapkan, eh, mencoretkan diari hati. huahua.

Bukan kerana apa, terasa semangat berkobar-kobar ingin melakukan aktiviti memasak pula.

Ya, benar, duhai diari hati. Saya gemar memasak.

Gemar tidak semestinya masakan itu menjadi. huahua.

Gemar merujuk kepada hobi, tahu?

Contohnya, hobi saya adalah membaca buku. Maka, tidak semestinya buku yang di baca itu menarik. Mungkin apabila di baca isi di dalamnya, terasa bosan.

Oleh itu, jangan memilih buku berdasarkan kulit luarannya sahaja. Atau perkataan novel yang paling laris.

Laris tidak semestinya best, tahu?




*Yahoo*
Insan yang ulat buku tidak semestinya pintar. Orang pintar tidak semestinya ulat buku. Tetapi, buku yang berulat itu tidak pasti masih boleh di baca lagi mahupun tidak kerana tulisannya telah pun di makan oleh ulat.



Duhai diari hati,

Sebelum saya mengarut dengan lebih mendalam lagi, sampai di sini percubaan diari secara atas talian ini.

Maafkan jika terdapat kekasaran bahasa ataupun penggunaan tatabahasa yang tidak sesuai digunakan di dalam peperiksaan kerana saya bukanlah guru Bahasa Melayu.

Terima kasih kepada anda yang membaca dan terima kasih kepada saya kerana mencoretkan di sini. Eh?

Benarlah, tiada coretan, maka, tiada bacaan untuk anda.

Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

1 comment:

ana fatihah said...

wah..diari gitu.hehe