Thursday, February 23, 2012

BERSANTAI DI ALAMANDA

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat malam di ucapkan. Terasa tenang dan hening malam ini.

Maafkan saya sekiranya membuatkan anda ternanti-nanti akan coretan saya. Bukan sengaja ingin meruntun perasaan anda, tetapi kehidupan sebagai pelakon di pentas duniawi perlulah di lakukan dengan sebaik mungkin agar watak dan perwatakan yang baik itu akan serasi di dalam jiwa ini.

Bermadah bunyinya. Memang begitu hendaknya.

Kepada anda yang membaca, saya doakan agar anda di anugerahkan dengan kesihatan yang baik dan di permudahkan urusan dari Allah Ta'ala.

Pada pukul lima petang tadi, saya dan rakan-rakan bertolak ke Alamanda. Sudah beberapa kali sebenarnya, saya dan keluarga bersantai ke situ. Berjalan-jalan sementara ada masa melawat saudara-mara.

Kunjungan saya ke Alamanda petang tadi bertujuan membelanjakan baucer buku yang di terima. Maafkan saya sekiranya ayat ini terlalu skema bagi anda. Tetapi, ini lah saya.

Sedang asyik menaip dan igin memasukkan gambar, ini yang berlaku ke atas saya. Bukan apa, sebagai manusia biasa yang punyai hati nurani yang mengerti apa itu penat ataupun letih punya kata seerti, hal ini benar-benar menguji kesabaran saya.




Inilah yang paling menguji kesabaran saya tatkala ingin mengemaskini laman ini.



Untuk manambah perisa kesabaran itu adalah saya tidak sempat menyimpan apa yang saya coretkan itu tadi.

Maafkan saya atas perasaan yang entah apa-apa ini.

Terima era fm yang menemani tatkala ini. Senyuman terukir semula di bibir menggantikan kerutan di dahi.

Berbalik kepada apa aktiviti yang berlaku di Alamanda, Putrajaya tadi, saya berjaya membelanjakan hampir satu ratus lima puluh ringgit Malaysia atau yang lebih tepatnya satu ratus empat puluh sembilan ringgit Malaysia dan tujuh puluh sen.

Huh, penat menaip satu ayat dan tahniah kepada anda yang berjaya membaca dalam satu nafas!




Hasil tangkapan dari MPH di Alamanda, Putrajaya. Adalah dalam sembilan buah buku kesemuanya.



Saya adalah seorang pembaca yang tegar! Saya akan membaca apa sahaja genre. Maka, dengan adanya baucer tersebut, dapatlah saya membeli buku yang terbuku di hati.

Tetapi, yang tidak menariknya adalah kekangan novel yang kurang bilangannya untuk di pilih.

Apa yang penting kini adalah saya mempunyai misi dan visi untuk menghabiskan buku yang telah pun menjadi pilhan hati.



Belian satu ratus ringgit Malaysia akan menerima baucer sebanyak lima ringgit Malaysia. Terima kasih MPH!



Ini lah sahaja coretan saya pada kali ini.

Terima kasih kerana membaca.

InsyaAllah, saya akan kongsikan buku-buku tersebut di laman ini. Doakan kerajinan saya, ya rakan-rakan!

Ketulusan hati: Alhamdulillah, hampir pukul sembilan malam, baru sebentar tadi, saya dan rakan-rakan selamat sampai ke kolej tercinta. Syukur Ya Allah atas keselamatan kami yang selamat pergi dan selamat pulang.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: