Thursday, January 5, 2012

SUDAH TERIMA, KAGUM !

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat menjamu hidangan makanan tengahari. Alhamdulillah, saya dapat mengisi perut dengan hidangan ikan keli masak cili api dan sambal ubi kentang. Syukur Ya Allah.

Untuk tampalan pada kali ini, saya ingin berkongsi dua kisah. Ya, berdasarkan tajuk di atas, terdapat dua perihal yang ingin dikongsikan bersama anda.

Perihal pertama, menyemak kembali tampalan rezeki tahun baru, saya telah pun mengambil baucer tersebut. Syukur. Semoga dengan pemberian ini, saya dapat menggunakan baucer tersebut untuk tujuan pembelian buku. Sudah namanya baucer buku, bukan? he...he...


Inilah baucer yang diceritakan tadi. Soalan matematik asas. Jika satu keping baucer bernilai RM50, berapakah nilai RM bagi empat keping baucer? Mudah bukan. Tarikh luput nilai baucer ini adalah 31 Mac 2012. Masih ada dua bulan setengah lagi untuk memikirkan apa yang ingin dibeli menggunakan baucer ini. Minta maaf, saya terpaksa menutup atau melindungi nombor siri baucer tersebut.


Perihal kedua pula adalah kagum.


*Yahoo*
Tampalan kagum ini adalah berkaitan dengan jejaka.


Kejadian ini berlaku ketika saya berada di kafeteria sebentar tadi. Saya telah menamatkan peperiksaan pada pukul 10.30 minit pagi. Selepas itu, berjalan pula untuk mengambil baucer tersebut dan selepas hampir 45 minit, acara itu pun selesai.

Perut berkeroncong, saya terus bergerak ke kafeteria. Biasalah, ramai pelajar. Minggu belajar yang diadakan untuk pelajar mengulangkaji pelajaran merupakan waktu puncak untuk pelajar turun awal kira-kira pukul 11.00 pagi, kafeteria mulai sesak.

Seusai mengambil lauk idaman kalbu, di hadapan saya kelihatan seorang jejaka bersama-sama berbaris di kaunter untuk membuat pembayaran. Kelihatan makanan yang menjadi santapannya berada di atas pinggan. Kalau berada di bawah pinggan, maka makanan tersebut, terjatuhlah. Bukan ingin menceritakan makanan tersebut terjatuh. Ini hanya selingan sahaja.

Baiklah, kisah diteruskan lagi.


*Yahoo*
Kelihatan sedap hidangan ini. Tetapi, bukan merupakan hidangan yang dipilih oleh jejaka tersebut.

Kagum. Satu perkataan yang dapat saya fikirkan buat masa itu. Anda ingin tahu, apakah yang menyebabkan saya kagum dengan jejaka itu?


*Yahoo*
Nasi putih dan sedikit sambal menjadi pilihan hati yang hanya berharga satu ringgit Malaysia sahaja.


Kagum saya dibuatnya. Mungkin bagi segelintir manusia, sebaliknya. Oh, saya tidak mahu menulis yang negatif tentang jejaka tersebut. Harap maklum. Bukan kerana hati telah berbicara, tetapi saya akui saya perlu ubah cara penulisan saya untuk menambah baik nilai positif dalam diri. Secara perlahan-lahan. Itu yang pasti.

Bagaimana persepsi anda sekiranya kejadian yang sama berlaku di hadapan mata?

Bagi saya, cukuplah dengan berfikiran positif. Tidak lupa, kagum itu tetap ada.

Duhai jejaka yang mungkin akan membaca tampalan ini yang saya sendiri tidak tahu waktu bila, kerana penulisan yang saya coretkan akan tetap dibaca oleh insan lain selagi saya tidak memadamkan tampalan ini mahupun laman peribadi ini, ataupun kisah ini dikongsi poleh insan lain, percayalah bahawa saya sangat kagum dengan anda.


*Yahoo*
Hidup ini berwarna-warni, maka ceriakan lah hidup anda dengan warna yang ingin anda lakarkan. Tetapi jangan lupa, pastikan anda tahu mewarnakan emosi anda dengan sewajarnya juga.


Terima kasih kerana membaca laman yang tidak seberapa ini. Oh, esok juga saya menghadapi peperiksaan. Doakan saya.

Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: