Sunday, January 8, 2012

PERIHAL BUDAK KESAYANGAN

Assalamualaikum dan selamat pagi. Selamat berehat diucapkan dan selamat berhujung minggu.

Masih ingat akan tampalan saya beberapa hari lalu?

Ya. Niat saya untuk mencoretkan pengalaman adik bongsu saya pada hari pertama persekolahan.

Budak lelaki. Nakalnya berlainan dengan kanak-kanak perempuan (merujuk kepada adik kedua bongsu). Aktif juga sebegitu rupa. Tetapi, saya sayang mereka.

Hari pertama persekolahan. Pertama kali menjejakkan kaki ke persekitaran persekolahan yang sebenar.

Kisah ini diceritakan kepada saya oleh adik saya yang lain. Al-kisahnya, pergi ke sekolah,ayah saya yang hantar dan balik pun berjemput.

Bekal sudah disediakan, maka tiada apa yang perlu dikhuatiri dari segi makanan dan minuman.

Hari pertama persekolahan? Apa yang anda jangkakan dari kanak-kanak yang tidak mempunyai pengalaman ke tadika?

Menangis?

Sudah semestinya, tidak. Sila baca sambil menggeleng kepala anda. Bukan kepala saya.



*Yahoo*
Comel kan menggeleng kepala sebegini rupa?


Berbalik kepada kisah tadi, antara pengetahuan yang adik saya dapat semasa di sekolah adalah menulis namanya sendiri. Hebat, bukan mudah untuk mengajar pelajar yang bermula dari tidak tahu.

Terima kasih cikgu. Oh, adik saya apabila di rumah, hanya rajin bermain dengan kereta mainan dan kenderaan mainan yang lain.


*Yahoo*
Smart lah. Inilah perkataan yang sering disebutnya apabila melihat atau ketika bermain kereta mainannya dan kenderaan mainan yang lain. Semuanya mainan kerana masih kecil. Sekian.


Pensil hanya dipegang sementara dan diletakkan kembali ke tempat asal dalam masa yang sangat singkat. Jadi, kemahiran menulis amatlah memerlukan kesabaran yang tinggi apabila mengajarnya.

Selain itu, dia sudah tahu mengekspretasikan luahan pengetahuannya. Terkejut juga dibuatnya.

"Cikgu dalam Bahasa Melayu, dalam Bahasa Inggeris dipanggil teacher," kata adik saya.

Kagum. Bagi saya, cukuplah sekadar adik saya merasakan bahawa ilmu itu adalah menarik untuk dipelajari.

Duhai adikku, sungguh indah sebenarnya, nilai ilmu itu.

Sukar digambarkan dengan kata-kata. Sesedap rasa nasi goreng pattaya, mungkin.


*Yahoo*
Nasi goreng pattaya yang seringkali menjadi kegemaran adik saya. Sukar untuk diluahkan dengan kata-kata.


Sukar diterjemah keindahan ilmu itu. Mengertilah wahai adikku, menuntut ilmu itu tergolong di dalam lembah salah satu jihad. Menuntut ilmu, tidak akan pernah tamat. Sehingga ke akhir nafas terakhir.

Begitulah kisah, perihal budak tujuh tahun. Hampir empat bulan tidak ketemu. Rindu juga menjamu hati.

Hari pertama persekolahan, adik saya mendapat hadiah. Benjol di kepala. Entah apa yang berlaku di antara kanak-kanak sesama mereka.

Adikku, ranjau hidup masih panjang. Masih banyak lagi rahsia kehidupan yang sukar kita jangkakan. Apa yang penting? Bersedia untuk menerima dengan hati yang lapang setiap dugaan yang menimpa.


Ketulusan hati: Saya berdoa agar adik saya mampu untuk menyelusuri ranjau tersebut dengan pegangan iman dan Islam. InsyaAllah. Hidup berlandaskan restu Ilahi pasti ada ganjaran yang menanti. Terima kasih kerana sudi menjengah ke laman ini. Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

1 comment:

kepochicomel said...

hhi :D:D read my first pengalaman kerja.pasal bebudak tadika jugak :))