Saturday, January 21, 2012

JIKALAU HARI INI SEBUAH KISAH, MAKA HARI ESOK SEBUAH KENANGAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar anda pada hari ini? Apa? Ceria? Sedih? Tidak tahu apa rasa?

Tidak mengapa, yang penting kita masih lagi dikurniakan oleh Allah Ta'ala untuk menikmati perasaan kita pada hari ini.



*Yahoo*
Jadikan kisah pada hari ini kenangan untuk hari esok dan sampai bila-bila.



Jikalau hari ini sebuah kisah,

Maka hari esok sebuah kenangan.

Kisah, perkara, berita ataupun apa sahaja yang berlaku ke atas kita semuanya dengan kehendak Allah Ta'ala.

Setiap kisah yang dirancang rapi oleh Allah Ta'ala pastinya itu merupakan salah satu kisah dalam hidup kita.

Ada orang dari kecil sehinggalah dewasa, kisahnya gembira sentiasa.

Ada insan dari kecil sehinggalah dewasa, kisahnya duka nestapa.

Ada insan dari kecil sehinggalah dewasa, kisahnya bercampur gaul antara gembira dan duka.

Dan kebanyakan dari kita, kisah kita adalah tergolong dari kisah yang bercampur baur itu.

Tidak mengapa, kerana kisah hidup kita pasti berbeza-beza untuk kita saling lengkap-melengkapi, dan mengambil ikhtibar setiap perkara yang berlaku.

Jatuh, bangun semula.

Jatuh lagi, bangun lagi.




*Yahoo*
Terjatuh pula. Cepat bangun. Jatuh pun comel.



Jangan sesekali berasa penat untuk bangkit kembali kerana kita tidak tahu bila Allah akan memberi kita kemenangan atas kejatuhan kita.

Setiap manusia, ujian dan rintangan hidup yang kita lalui adalah berlainan.

Tidak perlu berasa cemburu dengan hidup insan lain. Tidak perlu pun sebenarnya.

Dengan menjadikan sebuah kisah pada hari ini sebagai kenangan untuk hari esok, kita perlu mengambil ikhtibar dan pedoman hidup untuk menempuh kisah yang sama pada masa hadapan.

Banyak yang dapat saya pelajari semasa saya di alam kampus ini. Kebanyakan hidup saya sendiri. Tidak mengapa. Allah Ta'ala sentiasa berada di sisi saya ketika susah dan senang.

Kepada Allah jua tempat saya mengadu perasaan saya. Tidak perlu insan lain untuk mengetahui isi hati saya. Kerana apa? Saya meletakkan kepercayaan saya sepenuhnya kepada Allah Ta'ala.

Bukan mudah untuk saya menyimpan sendiri duka lara. Bukan mudah untuk saya melindungi diri dari rasa gembira dunia.

Bagi saya, diam lebih baik. Saya kini dapat sesuatu yang berharga.

Menyampaikan.

Bukan mudah untuk berkongsi kisah hidup dengan insan lain. Kepercayaan perlu dipupuk. Itu pun perlu mengambil masa.

Apabila diceritakan kisah hidup pula, mungkin akan ada kemungkinan kisah kita diceritakan kepada insan lain.

Manusia yang menyampaikan inilah yang membuatkan saya lebih gemar bercakap apa yang perlu sahaja.

Kini dengan adanya laman ini, saya boleh coretkan kisah saya tanpa ada yang mengambil tahu siapa saya.




*Yahoo*
Ibarat sepohon pokok yang tidak berteman. Khasiat dari tanah hanya sang pokok yang nikmati kesepohonan (tatabahasa yang tidak ada tetapi diada-adakan untuk menambah perisa) bersama rumput-rampai yang berada di sekelilingnya.



Kisah yang terdapat dalam hidup saya akan menjadi kenangan sampai bila-bila.

Kenangan yang mungkin tidak luput sekiranya pada masa saya tua nanti, fikiran saya tidak dipengaruhi Alzheimer's. he...he...

Kisah saya akan menjadi kenangan saya.

Kisah anda pun sebegitu jua.

Tetapi, kisah yang disampaikan, pasti akan menjadi satu perkongsian dalam hidup untuk diambil ikhtibar oleh kita semua.

Terima kasih kerana membaca.



*Yahoo*
Nah, hadiah. Tanda terima kasih kerana anda berjaya menamatkan pembacaan anda. he...he... Terima kasih sekali lagi.


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: