Tuesday, January 3, 2012

KISAH DUIT

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat pagi diucapkan semoga ceria selalu. Esok, bermulalah langkah saya ke dewan peperiksaan. Doakan saya ya, para sahabat sekalian.


*Yahoo*
Bukan duit ini yang ingin diperkatakan. Oh, duit ini tidak membantu pun menjawab soalan peperiksaan. 


Kalaulah boleh duit ini membantu adakah kita akan berkata sebegini," Duit, duit, soalan satu dengan semua anak-anak dalam soalan ini mahu selesaikan bagaimana?".

Maka, duit pun bangun sambil memegang pen melentok-lentokkan badannnya di atas kertas soalan menjawab soalan tadi.

Secara tiba-tiba pensyarah dan seluruh isi dewan digemparkan dengan kejadian duit menjawab soalan dan peperiksaan pun ditunda untuk menyelesaikan misteri duit menjawab soalan peperiksaan.

Atau sebaliknya yang berlaku iaitu pensyarah dengan suara yang lemah-lembut menyuruh pelajar yang mempunyai duit ajaib tersebut keluar dari dewan peperiksaan. Oh, sangat kejam, bukan?

Fantasi tidak mampu melawan realiti. Pelajar yang keluar dari dewan peperiksaan itu tadi, dengan langkah yang pantas menuju ke kafeteria fakulti untuk membalas dendam perbuatan duit dengan membelanjakan duit tersebut untuk mengisi perutnya yang lapar.

Best tak cerita fantasi saya? Lihat, saya terpesong dari cerita yang ingin dicoretkan.

Duit. Merujuk kepada doa, usaha, iltizam, dan tawakal. Semoga dengan resepi kejayaan yang asas ini memberi anda semangat untuk berjuang habis-habisan di dalam peperiksaan.


*Yahoo*
Pastikan meja anda kosong dari sebarang duit untuk mengelakkan duit misteri menghantui peperiksaan anda. Kepada rakan-rakan seperjuangan yang menduduki peperiksaan, selamat ,menjawab dengan tenang dan dimulai dengan doa. InsyaAllah berjaya.

Ketulusan hati: Nilai positif dalam diri, tingkatkan dari hari ke hari untuk memaksimakan keceriaan dalam menjalani arus kehidupan. Kepada anda, sang pembaca yang menjadi kesayangan saya, terima kasih kerana membaca. Doakan saya berjaya dalam mengharungi liku peperiksaan selama dua minggu ini. Terima kasih.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: