Saturday, January 14, 2012

DESTINASI DUGAAN PASTINYA HIKMAH

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda dikurniakan kesihatan yang baik dan dipermudahkan urusan oleh Allah Ta'ala paada hari ini. InsyaAllah.

Medium. Dewasa ini, terdapat lambakan laman sesawang yang menjadi medium untuk menyampaikan.



*Yahoo*
Salah satu medium perantara. Mudah dan ringkas aplikasinya tetapi impaknya terlalu besar. Asasnya, berfikir sebelum mencoret.



Peluang ini sewajarnya digunakan dengan sebaik mungkin untuk berdakwah atau mencoretkan sesuatu perkara yang baik-baik sahaja. Tetapi, terdapat juga laman sesawang yang menjadi medium untuk menyebarkan fitnah, menunding jari atas kesalahan insan lain untuk menyelesaikan sesuatu perkara yang menjadi isu terutamanya politik.

Entahlah, manusia semakin hilang pedoman. Satu sahaja persoalan untuk menangani isu ini. Meletakkan dari anda sendiri di dalam diri individu yang menjadi mangsa fitnah anda.

Bagaimanakah tindakan anda sekiranya anda yang difitnah? Cerita yang hanya direka-reka untuk menarik perhatian insan lain berkunjung ke laman tersebut.

Tidakkah anda terasa mahu membentak, marah atau cuba bertenang menghadapi perkara yang anda tidak lakukan. Manusia, kita kadangkala kalah dengan ujian yang diberikan oleh Allah Ta'ala. Kalah tidak bermaksud menunduk mengiakan perkara yang ternyata salah.

Saya coretkan sedikit sebanyak pengalamn saya menghadapi ujian yang Allah turunkan kepada saya. Saya tiada hati untuk memperincikan peristiwa yang bagaimana yang saya tempuhi. Cukuplah setakat ini yang menjadi coretan jari-jemari dan yang selebihnya saya jadikan kenangan yang terindah dalam hidup saya.


*Yahoo*
Sesuatu perkara yang disampaikan adalah fitnah sekiranya perkara tersebut adalah jauh dari landasan kebenaran.


Saya pernah difitnah. Pengalaman lampau yang banyak mengajar erti positif dalam diri saya. Biarlah apa orang kata, yang penting Allah berada setiap detik bersama saya. Ini prinsip saya.

Sakitnya hanya Allah yang tahu. Allah yang menjadi medium untuk saya mengadu. Tipulah sekiranya saya menyatakan bahawa saya sedikit pun tidak terasa.

Tetapi, saya tahu Allah turunkan ujian kepada saya kerana Dia tahu saya mampu untuk menghadapi ujian daripadaNya. Bukan mudah untuk bertahan. Bertahan dari fitnah manusia.

Ada ketika sehingga suatu tahap saya merasakan biarlah insan tersebut mencanang cerita. Biarlah. Asalkan Allah bersama saya. Sebagai manusia, sukar untuk kita menutup mulut insan lain dari mencanang, mereka-reka cerita dan paling memualkan adalah menokok tambah cerita yang dibawa-bawa tersebut.

Allah kurniakan saya dengan ujian yang saya kira terlalu berat untuk saya tanggung. Tetapi, pasti ada insan yang lebih berat penderitaan mereka dari saya. Inilah yang dikatakan lumrah kehidupan yang menuntut kesabaran.

Hikmah yang Allah berikan dari peristiwa fitnah tersebut, sangat mendalamkan keyakinan saya terhadap Allah. Ikatan yang lebih erat saya dapat dari insan yang menyanyangi saya. Sesuatu yang di luar jangkaan saya.

Kepada insan tersebut, ingatlah Allah menduga saya dengan dugaan yang hampir saya merasakan sangat-sangat sakit menghadapi ujian Allah ini, tetapi, apa yang paling bermakna, ada insan yang menyokong saya tatkala rasa pedih di hati melanda. Terima kasih kerana mempercayai saya sedangkan sebelum ini ikatan yang terbina di antara kita hanyalah biasa-biasa sahaja. Untuk makluman, ini bukanlah ikatan antara lelaki dan wanita.

Kini, apabila saya rasa sakit, dia pun begitu juga. Kami bergembira dan menjalani kedukaan bersama. Saat yang paling manis dalam hidup saya. Hikmah yang tidak berada di kotak akal jangkaan saya.

Terima kasih Ya Allah atas dugaan yang diberikan. Kepada insan yang sering bertakhta di hati saya tatkala duka lara dan gembira, terima kasih diucapkan. Terima kasih kerana mempercayai diri saya tatkala dugaan itu melanda.


*Yahoo*
Eh, mata masuk habuk pula. Biasalah, ayat tidak mahu mengaku titisan air mata kedukaan dan kegembiraan yang bersatu dalam diri.



Senyum tidak perlu kata apa-apa. Inilah sedikit coretan dari lubuk hati dan yang telah pun menjadi realiti dalam kehidupan saya.

Kepada insan yang menyebarkan perkara tanpa tahu kesahihan kisah tersebut, jauhkanlah diri anda dari mencoretkan perkara tersebut.

Pastikan kesahihan sesuatu isu sebelum mencoretkan apa yang terlintas di fikiran anda. Anda boleh menjadikan laman sesawang ini sebagai sesuatu yang positif sekiranya benda yang positif yang anda coretkan.

Terima kasih kerana membaca.

Ketulusan hati: Tanda-tanda demam telah pun kelihatan semalam. Dan ternyata, hari ini demam melanda. Saya positifkan diri melawan virus ini dan salah satu tanda Allah sayangkan saya dengan menghapuskan dosa-dosa kecil saya melalui medium penyakit ini.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: