Tuesday, January 17, 2012

BERSANTAI DI MCDONALD


Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Selamat pagi diucapkan. Semoga anda telah pun berada di atas katil ditemani angin kipas yang bertiup dingin malam anda.

Selamat tidur dan rehatkan tubuh badan dengan serehat-rehatnya. Tidur juga tergolong dalam salah satu ibadah.

Maaf, sekiranya ada yang menunggu tampalan yang baru dari saya. Kesihatan yang kurang baik membataskan saya untuk tidak terlalu lama mengadap komputer riba ini.

Hari Jumaat juga merupakan tanda-tanda awal demam terjadi. Bermula dengan badan rasa tidak best (mestilah tidak best sekiranya demam), tekak rasa kering, diikuti selesema, demam dan kini batuk. Oh, alangkah indahnya sekiranya diri ini dirawat oleh pasangan hidup sekiranya beliau adalah doktor. Oh, ini untuk lawak sahaja. Tetapi, doktor dan jurutera boleh bergabung fikiran, bukan? Baiklah, ini tidak lawak.

Sila abaikan. Kita teruskan dengan segmen memasukkan makanan ke dalam perut melalui mulut dan sebelum sampai ke perut, makanan tersebut melalui esofagus.




*Google*
Untuk memahami ayat yang saya coretkan sebentar tadi, sila kaitkan dengan gambar di atas. Oh, ini baru merupakan salah satu langkah mendalami ilmu perubatan secara asas sebelum mendapat jodoh seorang doktor. Saya tahu, tiada mengena. Maafkan manusia demam ini. he...he...




Pada hari Jumaat yang lalu, buat pertama kali, saya telah pun mencuba Prosperity Burger di McDonald. Saya gagahkan diri untuk mencuba walaupun tekak agak terasa tidak best.



*Yahoo*
Inilah burger yang disebutkan tadi. Saya suka air oren tersebut. Rasa segar sahaja apabila diteguk melalui tekak. Oh, manusia demam ini perlu berpantang dengan ais. Wajib. Oh, ais.



*Google*
Disebabkan badan rasa tidak best, maka apabila sajian telah pun berada di hadapan mata, maka dengan rasa yakin, terlupa untuk memotretkan gambar. *Google* kan ada? Tidak begitu? he...he...



Tetapi, rasanya adalah agak pedas dan dilimpahi dengan sos lada hitam yang banyak. nyum...nyum...

Kepada sesiapa yang tidak tahan dengan rasa pedas, saya syorkan supaya anda tetap mencuba kerana bukan selalu burger sebegini berada di pasaran kecuali musim-musim yang tertentu sahaja. Jadi, jangan lepaskan peluang anda. Manusia demam ini menjadi jurupromosi secara tidak langsung pula.

Gegelang bawang (onion ring) tersebut pun agak menarik rasanya. Menarik? Walaupun deria rasa berkurangan tetapi makanan jangan ditolak. Sedapnya.

Maka, dengan ini berakhirlah segmen yang terlalu panjang untuk dicoretkan kembali. Sila rujuk segmen yang telah dicoretkan di atas.

Ya, itulah segmen tersebut.

Segmen memasukkan makanan ke dalam perut melalui mulut dan sebelum sampai ke perut, makanan tersebut melalui esofagus.

Bukan susah, hanya perlu salin (copy) dan tampal (paste) sahaja. he..he...

Panjangkan nama segmen ini? Jangan tahu makan sahaja, sebaliknya, kita juga perlu berkenalan dengan organ badan kita yang selama ini menemani kita ke mana sahaja. Tidak begitu?
Terima kasih kerana membaca. Walaupun saya demam, tetapi, apabila saya melakukan sesuatu perkara yang saya minat, dengan restu Ilahi, saya siapkan juga tampalan ini untuk anda.

Ketulusan hati: Doakan saya ya, rakan-rakan supaya saya sembuh dari demam ini. Penat batuk. he...he... Selamat tidur. Assalamualaikum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: