Saturday, December 24, 2011

KISAH WANITA MENUTUP AURAH

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat berehat di hujung minggu diucapkan.

Perkongsian pada kali ini berkisar mengenai kebaikan wanita yang menutup aurah. Dikhabarkan bahawa ini adalah kisah benar. Mungkin ya mahupun sebaliknya. Itu tidak penting. Yang utama adalah ambillah ikhtibar dari kisah ini. Selamat membaca.


*Yahoo*
Wanita itu perhiasan duniawi.


Kisah benar ini berlaku di US.


Ia tentang seorang wanita dari Malaysia yang bekerja di US. Dia memakai tudung dan memiliki akhlak yang bagus.

Suatu malam perempuan ini dalam perjalanan balik ke rumah dari tempat kerjanya. Kebetulan dia mengambil jalan singkat untuk pulang. Jalan yang diambil pula agak tersorok dan tidak banyak orang yang lalu lalang pada masa itu.

Disebabkan hari yang agak sudah lewat, berjalan di jalan yang agak gelap sebegitu membuatkan dia agak gelisah dan rasa takut. Lebih-lebih lagi dia berjalan  bersaorangan.

Tiba-tiba dia nampak ada seorang lelaki (kulit putih Amerika) bersandar di dinding di tepi lorong itu. Dia sudah mula rasa takut dan tak sedap hati. Apa yang dia boleh buat waktu tu adalah berdoa ke hadrat Allah memohon keselamatan atas dirinya. Dia baca ayat Kursi dengan penuh pengharapan agar Allah membantu dia disaat itu.

Masa dia melepasi tempat lelaki itu bersandar, dia sempat menoleh dan dapat mengecam muka lelaki itu. Nasib baik lelaki itu buat tidak endah dan perempuan ini selamat sampai ke rumahnya.

Keesokkan paginya, wanita ini terbaca dalam akhbar yang seorang perempuan telah dirogol oleh seorang lelaki yang tidak dikenali dekat lorong yang dia jalan semalam hanya 10 minit selepas dia melintasi lorong tersebut. Muslimah ini yakin benar lelaki kulit putih yang dia lihat semalam adalah perogol itu.

Atas rasa tanggungjawab dia terus ke balai polis dan buat aduan. Wanita ni dapat mengenalpasti suspek melalui kawad cam dan selepas siasatan dilakukan, polis dapat bukti bahawa lelaki tersebut adalah perogol yang dicari.

Tapi perempuan ini hairan juga kenapa lelaki tadi tak jadikan dia mangsa ketika dia melalui lorong tersebut walhal dia keseorangan di masa tu, tetapi lelaki tadi rogol perempuan yang lalu selepas dia. Wanita ini nak tahu sangat sebabnya. Jadi dia minta kebenaran polis untuk bercakap dengan perogol  tadi sebelum hukuman dijatuhkan (sebelum lelaki tadi di bawa ke tempat lain).

Dia pun tanya perogol itu..

“Why don’t you do anything to me on that night even though you know that I’m alone?”
(Kenapa awak tak buat apa-apa kat saya malam tu walaupun awak tau saya seorang je masa tu?)

Perogol tu jawab:

“No, you are not alone. That night I saw two young man walking with you. One on your right side and the other one was by your left side. If you were alone of course you will be my victim.”
(Tak, awak bukan berseorangan. Malam tu saya nampak ada 2 orang lelaki berjalan dengan awak. Seorang sebelah kanan awak dan sorang lagi sebelah kiri awak. Kalaulah awak sorang2 malam tu, sudah pasti awak jadi mangsa saya..)

Wanita ni rasa amat terkejut bila dengar penjelasan perogol tu. Dia bersyukur ke hadrat Allah kerana memelihara dia malam itu, mungkin juga berkat ayat Kursi yang dia baca malam itu.

p/s : MORAL CERITA INI???

Jika kita sebagai hambaNya menurut segala perintah dan meninggalkan segala laranganNya, Dia pastinya akan sentiasa dekat dengan kita dan memelihara kita. Wanita tadi pertama-tamanya menutup aurat di US dan memang seorang yang menjaga batas-batas yang ditetapkan Islam. Mungkin dua orang lelaki yang menemani wanita itu adalah malaikat yang diutuskan Allah untuk menjaga hambaNya yang sentiasa ingat akan diriNya.

"...Barang siapa membaca ayat Kursi apabila berbaring di tempat tidurnya,Allah mewakilkan 2 orang Malaikat memeliharanya hingga subuh. Barang siapa yang membaca ayat al-Kursi ketika dalam kesempitan nescaya Allah berkenan memberi pertolongan kepadanya ..."
[Dari Abdullah bin ‘Amr r.a.]

Sebuah kisah benar yang sangat sangat menarik pada pandangan ku...
semoga kite semua mendapat pengajaran dan ilmu yang bermanfat...
sebagai hamba kita seharusnya percaya dengan kemampuan senjata orang mukmin iaitu DOA….

Ketulusan hati: Indahnya melihat wanita yang menutup aurah sewajarnya. Bukan sahaja sejuk mata memandang, tetapi hati pun turut berasa tenang melihat. Oh, kisah di atas adalah dari sumber sini.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Friday, December 23, 2011

KANAK-KANAK DAN HAIWAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada anda semua. Oh, petang ini di Serdang kesejukan melanda disebabkan hujan baru sahaja turun sebentar tadi. Kini, dah reda pun. Mata mengantuk hebat tetapi hati dan akal menyangkal untuk berehat di petang Jumaat ini kerana pasti tidur di malam hari kelihatan tidak mujarab kesannya nanti. Sekarang tengah simpan mengantuk untuk dinikmati di malam hari. Boleh? he...he....

Tampalan ini sekadar meluahkan isi hati. Saya kini lebih gemar berdiam diri daripada berkata-kata kerana laman peribadi ini, pada saya, sudah cukup untuk saya mencoretkan kata-kata dalam bentuk tulisan dan menggantikan lisan. Selain itu, penat untuk melayan kerenah insan sekeliling pun benar juga. Oh, isu ini adalah sekadar di sini. Noktah. Nanti ada yang terasa hati. Manalah tahu, suatu hari nanti, saya menjadi penulis laman maya yang tersohor dan ada insan yang mengenali diri ini, tidak kah terasa hati dengan saya? Noktah. Titik.

Berbalik kepada isu kanak-kanak dan haiwan, serius, isu yang menarik sebenarnya. Persamaan antara kedua-duanya adalah diungkapkan dengan satu perkataan iaitu comel! Comel! Ya. Comel!

Tanpa mengulas dengan panjang lebar dan semestinya belum tentu anda baca dengan meletakkan fokus ditahap yang tertinggi, melainkan anda adalah peminat misteri saya (eh, ada ke?), saya bawakan anda untuk menikmati video yang menghubungkaitkan antara kanak-kanak dan haiwan. Oleh itu, mari kita saksikan video tersebut.






Macam mana comel ke tidak? Kanak-kanak, semua benda maahu dianggap mainanan. Ya, kita kan pernah menjadi kanak-kanak, tidak begitu?

Saya tinggalkan anda dengan satu contoh yang berlaku terhadap adik bongsu saya.

Pada suatu tengah hari, ketika di kampung halaman opah saya, kelihatan seekor kucing sedang berbaring-baring sambil mempamerkan aksi comelnya. Maka, datanglah seorang hamba Allah (saya pasti anda tahu siapa orangnya) mendekati kucing tersebut. Terhasillah adegan antara kanak-kanak dan kucing tersebut.

Secara tiba-tiba, kanak-kanak tersebut menyatakan bahawa dia mengantuk dan ingin tidur. Secara tiba-tiba. Spontan. Dia menekupkan mukanya dengan tangan dan kejadian tidur pun berlaku.

Saya merasakan sesuatu yang aneh lagi pelik yang telah berlaku. Apabila di buka tangan yang ditekup ke mukanya, maka ternampak satu luka yang terdapat di tepi mata. Oh, hadiah cakaran kucing rupanya. Bukan cakar harimau, tahu?

Patutnya tiba-tiba terasa ingin tidur. Tiba-tiba rasa mengantuk. Mengantuk dikaitkan dengan mata. Bijak rupanya insan tersebut. Lucu dan kelakar apabila diimbas kembali.

Berakhirnya, kisah tersebut, maka berakhirlah coretan dari saya pada kali ini. Itulah salah satu kisah antara kanak-kanak dan haiwan yang berlaku dalam hidup saya. Sebenarnya, banyak lagi. Untuk pengetahuan, insan tersebut sampai sekarang pun masih menyukai kucing. Saya tidak berapa gemarkan kucing. Bukanlah takut. Tetapi, entah, tanpa alasan kukuh, kurang gemar. Boleh?


Ketulusan hati: Tahun hadapan bakal menjelma. Kanak-kanak tersebut pun masuk ke tahun satu. Selamat belajar, adikku. Kepada anda, yang jauh di mata tetapi dekat di hati, andalah, sang pembaca, terima kasih kerana membaca. Kliklah iklan di bawah untuk tumbesaran. Boleh? he...he...

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Thursday, December 22, 2011

INDAH LELAPKU




Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar iman, fizikal dan biologikal tubuh dan emosi anda pada hari ini? Semoga segala-galanya berada dalam keadaan sihat sejahtera hendaknya.

Masih ingat lagi lagu di atas? Indah Lelapku yang dinyanyikan oleh Izwan Pilus.

Lagu yang sesuai untuk diri ini. Bukan bermimpi pun, tetapi bangun lambat juga. Bayangkan, kelas saya pada pukul 8.00 pagi tetapi disebabkan mendapat lelap yang indah dari Allah yang Maha Esa, saya ketinggalan untuk menghadiri diri ke lapangan jihad. Terasa rugi juga, tetapi tiada guna.

Setelah bersiap siaga, pada pukul 9.00 pagi bertolak ke kelas jua. Kelas yang kedua. Oh, sedikitnya insan yang berjihad sebenarnya. Ramai juga yang tidak hadir. Ada yang kurang sihat dan ada juga yang mendapat nikmat lelap yang indah seperti saya.

Masuk ke kelas pada waktu yang lewat adalah sangat tidak best. Sudahlah rugi tidak mendapat ilmu, selain itu, waktu juga ketinggalan. Sangat, sangat, sangat, sangat, tidak best. Oh, kalau taip banyak pun, asasnya adalah tidak best. Oleh itu, berhentilah setakat ini.

Pengalaman kedua masuk lewat ke kelas untuk semester ini. Tidak best perasaan tatkala itu. Sudah, jangan ulangi perkataan tidak best itu.

Mengimbau kembali pengalaman pertama dahulu, hampir 10 minit ketinggalan. Sebaik sahaja memasuki kelas, dengan dada berdebar-debar dan hati berdengup dengan tidak tentu (biasalah perasaan bagi insan yang tidak pernah lewat seperti saya dan lewat pada pertama kali), terpampang soalan kuiz di papan putih. Kelihatan semua insan memandang ke arah saya dan agak janggal rasanya. Saya bukan selebriti pun. hahaha...

Saya pun apa lagi, tanpa membuang masa, keluarkan kertas putih dan jawablah mengikut kata hati bukan kata akal kerana kebetulan semalam saya menduduki ujian untuk subjek lain dan pada malam hari, ulangkaji pun saya tidak lakukan! Tetapi, walaupun dengan menggunakan logik akal, saya tidak mampu untuk menjawab. Serius rasa seriau! hu...hu...

Belajar dari pengalaman dapat mematangkan kita. Tetapi, kalau tidak ambil ikhtibar pun, tiada guna jua.

Marilah bersama-sama saling ingat-mengingati dan berpesan-pesan ke arah kebaikan. Oh, setiap kejadian pasti ada hikmah dari Allah Ta'ala. Terima kasih kerana membaca.

Sedikit video, yang mungkin boleh membuatkan anda ceria pada hari ini. Sesungguhnya keceriaan dan kegembiraan itu adalah hak milik setiap insan. Tidak begitu?


SNSG = SaNtri SuwunG bukan SNSD tahu?

Ketulusan hati: Kreatif, kan? Selamat tersenyum. Hayati maksud lagu tersebut. Bagus, menutup aurah pulak tu. he...he... Muzik tidak haram, tetapi insan yang menyampaikan perlu tahu batas hiburan. Tidak perlu buka sana sini. Sekadar pendapat peribadi.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.


Wednesday, December 21, 2011

JAUH BERJALAN LUAS PEMANDANGAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda semua dikurniakan kesihatan yang baik untuk terus bersemangat mengharungi hari-hari anda.

Jauh berjalan luas pemandangan. Pepatah yang tidak asing lagi didengari.


*Yahoo*
Tanah Tinggi Cameron Highland. Tempat yang sesuai sekiranya anda mahu bercuti.


Saya pernah ke sini ketika lawatan sambil belajar sebanyak dua kali sepanjang saya berada di pengajian kampus. Tetapi bagi anda yang tidak menyukai laluan yang bengkang-bengkok dan akan berasa tidak sedap badan di dalam perjalanan, dinasihatkan agar tidur di dalam kenderaan. Tidak lupa juga, sediakan apa yang patut seperti minyak angin dan jeruk misalnya untuk mengubati alahan perjalan jauh anda itu. Oh, secara tiba-tiba teringat kembali peristiwa ke sini, ada rakan yang muntah dan ada juga yang sebenarnya riuh tiba-tiba menjadi senyap kerana tidak biasa berjalan jauh dan ditambah lagi keadaan yang bengkang-bengkok ibarat ular yang dipalu. Manusia yang lalu di jalan tersebut, ular yang kena palu. Biasalah ular, kan berbisa. Eh?



*Yahoo*
Saya sendiri tidak pasti tempat ini di mana. Tetapi, saya mengidamkan untuk bercuti sambil berjalan-jalan di tempat yang sedemikian. Ditambah pula pemandangan yang menarik perhatian. 


Selain awan, saya juga menggemari pemandangan yang kehijau-hijauan walaupun sebenarnya hijau itu bukan warna kegemaran saya. Tarik nafas, sambil merasai kenikmatan menghirup udara yang segar, oh, hanya ilusi minda rupanya.



*Yahoo*
Air Lata Kinjang yang terletak di Tapah, Perak.


Semasa saya kecil, di sinilah tempat saya dan keluarga akan pergi sekiranya kami pulang ke kampung halaman. Indah bukan? Kalau dahulu, tiada langsung tempat menjual makanan, tetapi sekarang sudah disediakan. Kalau dahulu, kawasan ini bersih, tetapi kini sebaliknya. Kalau dibuat perbandingan antara dahulu dan sekarang, saya tetap memilih pemadangan dahulu. Tetapi, perubahan tidak boleh diputar waktu, hanya boleh ditambah baik dengan kemudahan dan kebersihan di kawasan ini di jaga rapi. Dahulu, kawasan ini adalah tempat orang asli dan sekarang masih lagi tetapi tidak banyak bilangannya seperti dahulu. Sekiranya anda mahu menggunakan tandas, teringat kembali di waktu kecil dahulu orang asli yang menjaga kawasan ini.

Berjalan sememangnya seronok. Dapat nafas baru di tempat baru serta menikmati pemandangan yang semestinya dapat menenagkan jiwa sekiranya ketenangan yang terlaksana.

Tadi, ya, sebentar tadi, akibat jauh perjalanan, saya kelehahan. Bayangkan, sudahlah berjalan kaki, pusing-pusing kampus yang besar semestinya, membuatkan saya ketiduran apabila sampai di bilik dan bangun semata-mata mengerjakan tuntutan Allah Ta'ala. Solat tiang agama.

Pepatah saya yang baru adalah jauh berjalan luas pemandangan serta kepenatan juga menjadi rakan. Boleh? Tidur, bangun, tidur, bangun, tidur, bangun, tidur, bangun, dan membersihkan diri. Banyakkan aktiviti saya? Oh, sekadar berkongsi aktiviti hari ini.

Saya dan rakan menjangkakan kami setabah dan sekuat Badang mahu berjalan dan mengambil barang untuk Projek Ilmiah Tahun Akhir (PITA), tetapi tidak tercapai dek kederat kami kerana jauhnya tempat tersebut adalah sangat-sangat jauh. Agak sukar bagi insan yang tidak mempunyai kenderaan untuk ke menjalankan PITA. Untuk meminta tolong dari rakan-rakan yang lain pula, entahlah. Oh, mungkin memerlukan pemikiran yang kreatif dan kritis untuk menyelesaikan masalah yang mencabar ini. Mencabarlah sangat kan? Mungkin bagi saya, tidak bagi para pembaca sekalian. Senyum tidak perlu kata apa-apa.



*Yahoo*
Fuh, fuh semangat datanglah seperti angin yang menderu menerkam mangsanya tanpa jemu. Semangat ribut teruslah, baru mengancam, tidak begitu?

Ketulusan hati: Terima kasih kerana membaca. Ya Allah, kuatkanlah semangatku menempuhi ujian dariMu. Kuatkanlah semangatku dan rasionalkan diriku. Amin.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Tuesday, December 20, 2011

BERSANTAI DI THE CHICKEN RICE SHOP

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bertemu kita lagi dalam ruangan makan-makan tapi perut tetap tidak kenyang-kenyang (2MTPT2K). Boleh? Oh, sekadar gurauan di malam hari. Jangan ambil hati. Curi hati tidak mengapa, berdasarkan kata-kata Mat Luthfi. Bagi anda yang ingin melihat video tersebut, di sini, saya dengan besar hati dan besar jantung juga menjemput anda untuk turut serta menonton sekiranya anda ingin menonton lagak Mat Luthfi yang menjadi salah seorang pelakon dalam video tersebut.



Video yang amat bermakna pengisiannya.



Terlari sudah dari topik yang ingin dicoretkan. Dari topik makan-makan tapi perut tetap tidak kenyang-kenyang (2MTPT2K), terus bertukar perkongsian ilmu. Tidak mengapa kerana tiada motif di situ. Tetapi sekadar sedikit pengisian ilmu untuk kita bersama-sama ingat-mengingati sesama makhluk.

Berbalik ke topik utama, sebentar tadi saya bersantai di The Chicken Rice Shop untuk menikmati makan malam. Disebabkan agak bosan dengan menu makanan di kolej, sekali-sekala telah berbelanja untuk makan di situ.

Menu yang saya pilih adalah Ayam Panggang Mentega. Aneh, kan jika diterjemah ke dalam Bahasa Melayu. Tidak mengapa, sememangnya bahasa melambangkan bangsa. Eh, tiba-tiba.



Inilah rupa Ayam Panggang Mentega tersebut. Kelihatan lazat bukan? Nyum...nyum...



Apabila melihat gambar ini ketika tampalan ini dicoret, secara serius air liur tidak langsung terasa merembeskan enzimnya kerana rasanya tidak menepati piawaian yang penulis tetapkan. Bukan ingin mengatakan penulis mempunyai citarasa yang tinggi, tetapi inilah hakikatnya.

Selain itu, rakan saya yang suka menikmati makanan pun, hanya setengah sahaja yang di makan. Memang sesuai kata-kata "Pictures are for illustration only". Tepat sekali. Tidak sedap. Ayam yang dipanggang itu rasanya seperti ayam yang digoreng dan disalut tepung dan yang paling menyakitkan hati adalah rasanya adalah seperti di kafe kolej. Lihat, sememangnya saya tidak dapat mengelakkan diri dari kafe kolej. Jodoh kita adalah terlalu kuat, wahai kafe kolejku. Boleh? Senyum, tidak perlu kata apa-apa. Ketawa, hanya dengar suara sedikit sahaja. Baiklah, saya tahu, tidak lawak, bukan?



Pakej yang disediakan.


Menu yang menjadi pilihan hati adalah Set A. Pilihan hati lah sangat, kan? Sehinggakan 'lazatnya' makanan tersebut menyebabkan pembaziran berlaku. Rakan saya sememangnya telah 'kalah tanpa bertanding' kerana tidak boleh lagi menerima rasa Ayam Panggang Mentega tersebut. Tetapi, sang penulis berjaya menghabiskan kerana faktor harga, bukan rasa. Boleh? Membazir amalan syaitan. Sang penulis tidak mahu menjadi sahabatnya. Agak terasa tidak kena juga di tekak.

Biasanya apabila disebut tentang harga, ya, saya akui, mahal. Biasalah, nafsu, tengok seperti menarik hanya dalam gambar sahaja, tetapi realitinya tidak seindah dari khabar dari iklannya sahaja. Sup hambar. Terasa minum air yang ditambah sedikit sayur-sayuran dan minyak. Selain itu, entahlah. Sukar dihuraikan melainkan anda mencuba menu ini. Setelah mencuba dan sekiranya sesuai dengan tekak anda, tahniah diucapkan kerana menu tersebut menepati piawaian citarasa anda. Ya, sememangnya citarasa kita adalah berbeda.

Sebagai pengajaran, The Chicken Rice Shop perlu menambah baik perkhidmatan kesedapan makanan. Sudahlah pekerja yang bekerja di The Mines itu terdiri dari warga asing, rasa makanan juga terasa asing.

Untuk menyesal, tidak berguna. Pengajaran bagi sang penulis, berbelanja lah mengikut piawaian citarasa anda. Bagaimana? Salah satu caranya adalah pesan makanan tersebut sebanyak satu hidangan sahaja. Sekiranya anda menyukai rasa makanan tersebut, teruskan membuat pesanan yang sama untuk anda mahupun rakan-rakan anda.

Untuk makluman, cukai kerajaan dan caj perkhidmatan juga perlu dibayar. Jadi, tidak salah untuk berbuat demikian kerana kita adalah pelanggan dan pengguna. Justeru, marilah kita menjadi pengguna yang bijak. Hidup pengguna bijak. Hidup mentaliti.


Ketulusan hati: Inilah yang dinamakan belajar dari kekhilafan. Gambar hanya untuk tujuan promosi sahaja, dan memang tepat sekali.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Monday, December 19, 2011

PERLUKAH MENGHEBAHKAN PERTUNANGAN?

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Senyum, tidak perlu kata apa-apa. Ringkas perbuatan untuk mendapat pahala yang memudahkan. Senang bukan?


*Yahoo*
Senyum.



*Yahoo*
Copy, senyumlah macam Paste. Comel, bukan?


Tampalan ini, mungkin akan menyinggung perasaan anda dan mungkin sebaliknya tidak. Lain manusia, berbeza pandangan kita.

Di Buku Wajah kini, isu pertunangan yang dihebahkan menjadi isu bagi sang penulis.





Menurut, Ustaz Saiful Islam, dalam tampalan beliau yang telah dipautkan oleh sang penulis (sila klik pautan yang berwarna kuning tersebut), pertunangan tidak perlu dihebahkan.


Nabi SAW sendiri ada mengingatkan kepada kita:
“Rahsiakan pertunangan dan iklankan (maklumkan) tentang perkahwinan” (Hadith riwayat Ahmad dari Abdullah bin Zubair Radhiyallahu ‘anhu, dan disahihkan oleh al-Albani di dalam Irwa’ al-Ghalil)


Pertunangan adalah suatu komitmen yang belum pasti. Ia mungkin berakhir dengan perkahwinan, boleh juga tamat pada kesudahan yang tidak diharapkan. Namun ulama’ menjelaskan bahawa di antara hikmah Islam menggesa pertunangan itu tidak dihebah-hebahkan ialah kerana untuk menjaga nikmat ini daripada dirosakkan oleh hasad manusia yang bertindak tidak baik. Ia dijelaskan demikian di dalam Hashiah al-’Adawi ‘ala Sharh Mukhtasar Khalil.


Kerahsiaan pertunangan itu juga menjadikan kita terkawal dari berkelakuan seperti sudah bersuami isteri kerana hakikatnya seorang lelaki dan perempuan yang bertunang, masih asing dan sedang berada di medan ujian mengawal diri dan bijak mengatur komunikasi dengan pasangan yang bakal menemani hidup… selama-lamanya sampai mati.


Selain itu, sang penulis kongsikan juga video dari Ustaz Azhar Idrus, mengenai isu bertunang ini. Ilmu untuk dituntut dengan lebih berkesan, semua sudut perlu diambil kira, barulah mendalam kefahaman mengenai ilmu tersebut. Tidak begitu?



Ustaz Azhar Idrus.


Pendapat penulis, wajarlah isu pertunangan tersebut didiamkan dan tidak perlu dihebah-hebahkan. Mungkin perasaan riak dan menunjuk-nunjuk kepada masyarakat boleh terbit di sudut hati secara tidak sengaja dengan perhubungan yang tidak halal selain pernikahan.

Pertunangan bukan tiket halal dalam sesebuah perhubungan. Oleh itu, jaga batasan, jaga pergaulan.

Ketulusan hati: Kan penulis sudah coretkan sebentar tadi, mungkin ada yang setuju, ada yang sebaliknya. Utamakan tuntutan agama daripada tuntutan hati. Tidak begitu? Oh, sekadar mencoret rasa di hati. Penulis meneruskan tuntutan ilmu lagi. Kelas pada pukul 2.00 petang ini menuntut hati sanubari untuk mengutamakan ia daripada perkara lain. Kepada kalian, terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Sunday, December 18, 2011

MENUNTUT ILMU SAMBIL KETAWA

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada sahabat yang berada di laman peribadi ini. Semoga anda dikurniakan kesihatan yang baik pada hari ini.

Sedikit perkongsian mengenai batasan pergaulan antara lelaki dan wanita. Semoga kita dilimpahkan kurnia untuk terus menuntut ilmu Allah Ta'ala yang tiada batasannya. InsyaAllah semoga dengan perkongsian ini memberi kejelasan dalam batasan pergaulan.



Ustaz Azhar Idrus.


Siapa kata tidak boleh ketawa semasa menuntut ilmu? Ketawa, ketawa juga. Ilmu yang kita dapat itu, praktikkan lah walaupun sedikit. Sedikit-sedikit lama-kelamaan, pasti janggal melakukan perkara yang dilarang oleh Allah Ta'ala.

Ketulusan hati: Dengan ketawa tercetuslah awet muda di muka. Tidak begitu?

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.