Saturday, December 3, 2011

ANTARA KEPERCAYAAN DAN KEYAKINAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Selamat malam diucapkan.

Tampalan ini dikarang setelah saya selesai menikmati pemandangan pertunjukan bunga api. Untuk makluman, saya dikira beruntung kerana menetap di tingkat yang agak tinggi di kolej kediaman universiti tempat menuntut ilmu dikala ini.
Ya. Beruntung dan bertuah kerana hampir setiap hari mata saya disajikan dengan pertunjukan bunga api yang saya sendiri tidak pasti apa tujuan pertunjukan tersebut. Mungkin di lain waktu, apabila saya dapat merakamkan saat yang paling indah bagi pertunjukan tersebut, saya akan kongsikan di sini. Mungkin.

Keyakinan dan kepercayaan.

Percaya itu anggapan.

Keyakinan itu percaya dengan bersungguh-sungguh.


HANYA KITA SENDIRI YANG MENGENAL DIRI KITA, BUKAN ORANG LAIN. KITA YAKIN DENGAN DIRI KITA, TETAPI ORANG LAIN HANYA PERCAYA DENGAN KEBOLEHAN KITA. YAKIN DAN PERCAYA ITU MEMBAWA DEFINISI YANG BERBEZA.


Seperti biasa, awan tetap menjadi penghibur di kala lara.


 

Terima kasih Ya Allah di atas ciptaanMu yang sentiasa terindah. Sesungguhnya setiap ciptaan Allah itu mampu menenangkan fikiran sama ada di kala kusut mahupun tekanan melanda.




Ketulusan hati: Oh, ini adalah luahan perasaan kepada peristiwa yang berlaku sebentar tadi. Terdapat sahabat yang meminjam laptop saya. Ya, pinjamkan sesuatu yang kita ada, InsyaAllah akan peroleh pahala dari Allah Ta'ala. Tetapi, yang menjadikan hati saya berkecamuk ialah si dia membuka fail saya. Terima kasih kepada sejarah yang membolehkan kita melihat apa yang orang lain lakukan terhadap segala fail yang terdapat di laptop kita. Ya, semestinya si dia adalah sama jantina dan gambar yang terdapat di dalam fail tersebut adalah gambar yang menutup aurat, tetapi perlakuan tersebut telah mengecilkan hati saya. Bukan semua perkara peribadi kita boleh kongsikan dengan insan lain kerana setiap insan mempunyai ruang untuk bersendiri. Barang peribadi, kata orang. Kepada rakan-rakan, berhati-hatilah. Supaya kejadian ini menjadi pengajaran buat kita. Oh, gambar tersebut merupakan gambar bersama keluarga. Tika rindu menjelma, hanya perlu klik untuk menatap wajah kesayangan yang berlayar di minda. Terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya,"Iklan ini berkata.

Thursday, December 1, 2011

TERASA INGIN TERBANG MENGEJAR AWAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda ceria sahaja pada hari ini dan semoga keceriaan ini mewarnai hari-hari yang mendatang dalam hidup anda.

Mengapa saya terasa ingin terbang mengejar awan?

Kerana awan sering berarak dengan bantuan angin dan ini menandakan saya mahu bercuti. Ya. Mahu.

Sudah lama saya tidak berjalan-jalan menikmati keindahan alam dengan perasaan yang damai sepenuhnya. Saya akui bukan mudah untuk berjihad dalam pelajaran sebagai seorang pelajar. Tetapi, di sini lah titik tolak perjuangan saya dalam mendalami ilmu Allah. Terasa rugi jika tidak dapat memanfaatkannya.


Alangkah gembiranya menjadi awan,
Angin bertiup,
Awan berarak,
Segerombolan,
Bersuka-ria,
Bersama-sama teman,
Hilang duka nestapa.

Alangkah indahnya sekiranya diri ibarat awan,
Menyusuri segala macam kawasan,
Melihat keindahan lautan dan daratan,
Bayu sejuk meniup pipi,
Menghembus sanubari,
Mendamaikan hati yang rawan,
Mencuci pandangan mata yang telah lama kurang diwarnai keceriaan.

Alangkah indahnya awan,
Langit berkawan,
Angin menjadi sahabat,
Matahari dan bulan sebagai rakan.

Alangkah indahnya menjadi awan,
Sekiranya tiada hujan,
Kerana hujan,
Membantutkan perjalanannya,
Menuju ke angkasa.

Seindah perasaan menjadi awan,
Akan jatuh juga ke bumi,
Untuk menyeimbangkan ekologi.

Awan itu,
Perlukan pengorbanan untuk menghasilkannya,
Perlukan sokongan untuk bersatu menjadi hujan,
Dan akhirnya turun membasahi bumi,
Tidak jemu untuk terus mengikut perintah Ilahi.

Awan,
Itulah kisahnya,
Sebuah kitaran yang cukup indah,
Ciptaan Tuhan.


Awan dan langit itu bersahabat. Oh, ini adalah gambar awan yang saya ambil ketika lawatan ke Jengka tempoh hari. Masih segar di ingatan, sememangnya lawatan tersebut adalah pengubat kepada kepenatan akal berfikir mengenai pelajaran. Oleh itu, saya mahu bercuti. Oh, tidak boleh. Esok saya ada ujian. Ya. Ujian dua. Jangan lupa doakan saya. Terima kasih daun pisang, lain kali sila lah datang.

"Sila lah klik saya," Iklan ini berkata.

Wednesday, November 30, 2011

WAHAI BAKAL PENAKHLUK JIWAKU

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda semua dilimpahkan kesihatan yang baik hendaknya oleh Allah Ta'ala.


Wahai bakal penakhluk jiwaku,
Semoga kau sihat hendaknya,
Sihat rohanimu,
Serta sihat jasmanimu.

Wahai bakal penakhluk jiwaku,
Walaupun ku tidak tahu siapa dirimu,
Hargailah dirimu,
Kerana kita pasti akan ketemu.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Jagalah akhlakmu,
Seperti mana ku menjaga akhlakku,
Supaya kita akan terus berada di landasanNya yang satu.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Takhluki lah ilmu Allah dahulu,
Sebelum kita bersama mencari penakhluk jiwa itu.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Akan ku tunggu mu,
Kerana Allah menjanjikan kau untukku.

Wahai penakhluk hatiku,
Ku tidak mengharapkan kau seorang yang terlalu sempurna,
Kerana kita bakal melengkapkan diri kita seadanya,
Ke arah kesempurnaan itu bersama-sama.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Bersabarlah dengan ujian Allah,
Jangan biarkan dirimu lagha dan alpa,
Dengan kecantikan dunia,
Kerana ia tidak kekal selamanya.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Mungkin kau berada di hadapan mataku,
Mungkin juga sebaliknya,
Tetapi ku berjanji untuk menjaga hatiku,
Kerana ianya khas untukmu.

Wahai bakal penakhluk hatiku,
Yang bakal melengkapkan sebahagian diriku,
Semoga suatu masa nanti kita akan ketemu,
Di bawah lembayung cahaya Ilahi,
Yang dinamakan ikatan pernikahan yang direstui,
Oleh Allah Ta'ala yang memberi.




Di manakah kau berada wahai bakal penakhluk jiwaku? Sambil tercari-cari di antara pokok. Boleh? he...he...

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

BERHENTI BERHARAP OLEH SHEILA ON 7



Aku tak percaya lagi
Dengan apa yang kau beri
Aku terdampar di sini
Tersudut menunggu mati

Aku tak percaya lagi
Akan guna matahari
Yang dulu mampu terangi
Sudut gelap hati ini

Aku berhenti berharap
Dan menunggu datang gelap
Sampai nanti suatu saat
Tak ada cinta kudapat

Kenapa ada derita
Bila bahagia tercipta
Kenapa ada sang hitam
Bila putih menyenangkan
Aku pulang
Tanpa dendam
Kusalut kan
Kemenanganmu
Kau ajarkan aku bahagia
Kau berikan aku derita

Aku pulang
Tanpa dendam
Ku terima
Kekalahanku

Rebahkan kalbumu
Lepaskan perlahan
Kau akan mengerti
Semua


"Sila klik saya," Iklan ini berkata.

LANGIT ITU

Seribu satu kisah langit yang bisa dikongsikan bersama.



Langit itu,
Tidak selalu cerah,
Tidak selalu megah,
Tidak selalu marah.

Langit itu,
Simbolik manusia,
Pintasan hati,
Putih bersih,
Mendung kelabu,
Awan hitam.

Langit itu,
Suatu sisi yang sukar dijangka,
Seperti jua kita,
Emosi yang singgah-menyinggah.

Langit itu,
Awan berarak,
Angin bertiup,
Matahari menyinar,
Bulan menyinggah,
Tetap bertahan.

Langit itu,
Indahnya disanjung,
Marahnya dicemuh.

Langit itu,
Cerahnya,
Buat kita gembira,
Kelamnya,
Buat kita tenggelam.

Langit itu,
Punya aura sendiri,
Kerana ia ciptaan Ilahi.


Langit itu sisi hidup kita. Banyak pengajaran yang terukir darinya.


Ketulusan hati: Manusia kini seolah-olah hilang sifat kemanusiaan itu sendiri. Oleh itu, dalamilah ajaran Islam dan hayati serta praktikkan dalam kehidupan seharian itu adalah yang lebih utama. Jadikan Islam itu sebagai rujukan dan pedoman dalam kehidupan. InsyaAllah, kita tidak akan tersesat. Sia-sia jika kita Islam hanya pada kad pengenalan sahaja. Terima kasih kerana membaca.


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Tuesday, November 29, 2011

BERIBU SESALAN OLEH SHILA, NING ABIZURA DAN JACLYN VICTOR




Ku susuri malam ini
Yang tidak berbintang sunyi sepi
Juga rembulan dah menghilang
Dalam kelam ku sendiri

Ku mencari hembus bayu
Yang selalu berbisik madah rindu
Kini membisu dalam sayu
Tidak ku temu suaramu

Kekasihku di jalanan yang berliku
Di saat ku perlukanmu
Tertutup jua segalanya terhadapmu
Di sini ku tersedu-sedu

Setelah cinta pergi
Ku mengusung duka ini diiringi
Kisah janji dimungkiri lagi

Kekasihku di jalanan yang berliku
Di saat ku perlukanmu
Tertutup jua segalanya terhadapmu
Di sini ku tersedu-sedu

Setelah cinta pergi
Ku mengusung duka ini
Diiringi

Kisah janji
Dimungkiri
Dimungkiri

Sia-sia ku
Mencintaimu
Setia padamu
Percayakanmu

Sebak dadaku
Retak hatiku
Luka jiwaku
Dihiris pilu

Sia-siaku
Mencintaimu
Setia padamu
Percayakanmu

Sebak dadaku
Retak hatiku
Luka jiwaku
Dihiris pilu

Beribu sesalanku

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

PENAT DAN REHAT ADALAH SAHABAT KARIB

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada anda yang masih lagi sudi singgah ke laman peribadi saya ini. Terima kasih diucapkan. Walaupun tiada hidangan ringan seperti air dan makanan dihidangkan, terima kasih kerana meniggalkan jejak trafik di sini.

Rehat. Mengapa kita perlukan rehat apabila kedatangan penat yang tidak diundang. Ya, sudah pastinya tiada manusia yang inginkan penat yang melanda. Tetapi, kita adalah manusia yang diberikan pelbagai kerenah dan ragam untuk lebih memahami dan menguruskan emosi kita.

Insan yang hebat adalah insan yang dapat mengenal dirinya.

Mengenal diri untuk lebih menguruskan diri dengan lebih sempurna.

Lebih. Tiada manusia yang inginkan kekurangan apabila berhadapan sesuatu nilai yang positif.

Positif. Tingkatkan secara perlahan-lahan, walaupun melalui pelbagai jalan.

Ya. Perjalanan kita masih panjang sekirannya kita masih tidak dijemput Allah Ta'ala untuk menjadi jenazah.





*Yahoo*
Apabila perasaan suka melanda, pamerkan.




*Yahoo*
Apabila duka menerjah, pamerkan juga. Kerana kita manusia. Manusia yang kadangkala dapat bertindak profesional menguruskan emosi dan kadangkala sebaliknya.


Apabila penat rehat,
Rehat segala-galanya.

Kerana apa?

Apabila tubuh rehat,
Damai di rasa selepas itu.

Apabila minda rehat,
Segar tercipta sesudahnya.

Apabila melawan penat,
Tubuh rasa lesu.

Apabila penat mengusai,
Akal rasa tidak berfungsi.

Terima kasih Ya Allah di atas kurniaanMu ini iaitu penat dan rehat. Supaya kita bersama-sama menjadi manusia yang tahu menguruskan diri dari segi emosi dengan sebaik-baiknya.

Sesungguhnya, manusia itu tidak dapat melarikan diri daripada tekanan. Oleh itu, solusi yang terbaik adalah kita tahu menguruskankannya dengan lebih berkesan supaya ia tidak terbawa-bawa dan meleret-leret dalam kehidupan seharian.



Ketulusan hati: Menjadi pelajar tahun akhir itu indah. Indah dengan kepenatan yang saya sendiri yakin saya mampu untuk menguruskan emosi yang Allah Ta'ala berikan. InsyaAllah. Kehidupan adakalanya naik dan turun seperti roda. Selama mana kita akan diberi kepenatan menguruskan aktiviti seharian, pasti akan ada kerehatan yang tercipta. Oleh itu, bersyukur dengan apa yang kita ada dan terus berusaha untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik untuk masa hadapan. Oh, seronok ada blog sendiri kerana segala-galanya saya luahkan di sini. Terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Sunday, November 27, 2011

1 MUHARAM 1433

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Salam Maal Hijrah juga. Pejam mata, celik mata, pejam lagi, dan celik lagi mata, sudah sampai kita ke tahun baru. Tahun baru dalam Islam. Masa berlalu begitu pantas.



*Yahoo*
Frasa yang selalu kita dengar. Masa mencemburui kita.


*Yahoo*
Oleh yang demikian, apa kata kita pula yang perlu mengubah masa dan biarkan masa pula yang mencemburui kita. Boleh? Masa tidak boleh diubah tetapi kita perlu pantas mengejar masa supaya kita dapat beriringan bersama. Barulah dikatakan sehati sejiwa.


Tahun baru, azam baru.

Tahun baru, semangat baru.

Tahun baru, positif sentiasa.

Tahun baru, terus melangkah ke hadapan hendaknya.

Tahun baru, buang yang keruh dan ambil yang jernih.

Tahun baru, ceria selalu.

Asal tahun baru datang, semangat dan azam baru. Tetapi, apa sebenarnya azam yang dibawa dari tahun-tahun yang sebelumnya? Walaubagaimanapun, semoga azam yang ditanam dapat dikecapi untuk tahun yang berikutnya.


*Yahoo*
Azam baru saya tahun ini adalah untuk ceria dan gembira selalu. Saya tahu, selaku pelajar tahun akhir yang mempunyai projek ilmiah tahun akhir yang perlu diselesaikan dengan penuh perasaan sebelum semester akhir, inilah azam yang paling sesuai bagi saya. Kerana pembelajaran itu semestinya tidak akan berakhir dan saya ingin menghabiskan sisa-sisa terakhir saya sebagai pelajar dengan penuh ceria di pengakhirannnya. Banyak, kan perkataan akhir saya? Kalau anda rajin, cuba kira.


Cepat terasa masa berlalu,
Tahun baru berkunjung tiba,
Tercapaikah azam tahun lalu?
Atau tidak langsung  anda mencuba?

Mari tanam azam baru,
Supaya kita berusaha sentiasa,
Sayangi diri kita dahulu,
Supaya hidup kita gembira.

Saya tahu pantun ini ada yang tidak kena,
Tetapi yang paling penting kita mencuba.

Sibuk terasa diri ini,
Tolong doakan saya berjaya di sini.

Terima kasih atas kunjungan,
Sila lah datang lagi tanpa segan.


Image Detail
*Yahoo*
Duhai diri cerialah. Walau banyak mana pun kerja duniawi yang perlu diselesaikan, hakikatnya itu adalah pengorbanan untuk masa hadapan kelak.


Ketulusan hati: Kita semua mampu kecapi kejayaan. Oleh itu, marilah kita berusaha bersama-sama untuk mengejarnya. Tahun baru tanam azam baru, nanti kita tuai bersama-sama dan lihat hasilnya. InsyaAllah berjaya. Oh, penulis memberi motivasi untuk diri sendiri. Kerana hanya diri sendiri yang lebih mampu mengenal siapa kita sebenarnya, bukan insan lain. Jadi, hargailah diri anda. he...he....

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

CEMBURU

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada anda semua. Ya, setelah lama tidak menulis, terasa rindu itu pasti ada. Oh, tidak lupa juga, semoga anda semua dikurniakan kesihatan yang baik untuk melayari liku-liku kehidupan yang pastinya tidak mengenal siapa mangsanya.



*Yahoo*
Cantiknya, sememangnya bunga tidak dapat dipisahkan dengan wanita. Tetapi, tidak semua wanita itu menggemari bunga, bukan?




*Yahoo*
Tidak perlu cakap. Sememangnya cantik.



 
Cemburu? Apa kaitannya cemburu dengan bunga? Bunga sememangnya cantik tetapi kecantikan seseorang wanita itu selalu dimadahkan dengan bunga. Benar, bukan?

Kecantikan itu terletak pada individu itu sendiri. Setiap insan mempunyai perspektif yang berbeza-beza untuk memberi pandangan mengenai apa itu cantik.

Ada insan yang menilai erti kecantikan itu dari sudut pandangan zahir iaitu pandangan fizikal. Ada manusia yang memperlihatkan kecantikan dalaman melalui tuturkata, cara pergaulan dan sebagainya. Individu itu berbeda rencah dan ragamnya. Itu yang membuatkan kita istimewa.

Bosan tahu, sekiranya semua insan di dunia ini mempunyai nilai kecantikan yang sama. Tiada cabaran rasanya. Dan apabila hal ini terjadi, kecantikan itu memperluaskan ruang bosan dalam diri kita. Mana tidaknya, semua cantik dan apabila hari-hari menghadap insan yang cantik terasa tiada apa yang istimewa kerana dia, saya, anda dan semua insan adalah cantik. Oh, cantik dari sudut pandangan fizikal.

Berbeza sebenarnya antara kecantikan fizikal dan rohani. Kecantikan dalaman adalah misteri sebenarnya. Kita perlu meneroka peribadi insan itu dahulu, baru kita dapat merasakan misteri kecantikan dalaman itu. Ini lebih mencabar. Tetapi, cabaran itu indah, bukan?




*Yahoo*
Indah kah cabaran berjalan di waktu gelap tatkala kesunyian melanda. Bayangkan, anda berjalan seorang diri dan hanya ditemani malam yang sepi. Ditambah dengan kesan bunyi katak dan cengkerik yang menyanyi. Oh, indah kah cabaran yang sebegini?


Cemburu dengan kecantikan luaran itu tiada habuannya, tetapi cemburu dengan kecantikan dalaman dapat membuatkan kita untuk memperbaiki dalaman kita seiring dengan masa.

Oleh itu, marilah kita memperluaskan jaringan persahabatan kita dengan memperbaiki, memperindah, dan memperelokkan dalaman kita dengan mempunyai sahabat yang dapat membimbing kita dengan penuh kesetiaan ke arah akhlak yang terpuji.





*Yahoo*
Sahabat itu perlu. Tetapi tidak semestinya kita bernasib baik mendapat sahabat yang benar-benar dapat menjaga rahsia kita sebagaimana dia menjaga rahsianya.

 

Untuk melihat peribadi seseorang itu, pandanglah pada rakan-rakannya. Tetapi, ada juga rakan-rakan yang sukar untuk ditegur, kan? Tidak mengapa. Kerana mereka tetap rakan kita dan tanggungjawab kita sebagai rakan adalah sentiasa bersedia untuk memandu rakan kita sama ada dalam kesenangan mahupun kesusahan.

Rakan pada waktu bergembira senang dijumpai, tetapi rakan dalam waktu berduka sukar dicari.
Cemburu pada perkara yang positif itu adalah lebih baik kerana membuatkan kita lebih berusaha dengan bersungguh-sungguh. Tetapi, cemburu pada perkara yang negatif itu membantutkan tumbesaran akal. Eh, betul kah?


 

*Yahoo*
Cemburu tanda sayang. Oh, saya cemburu dengan kecomelan biskut ini. Anda pula bagaimana?


Ketulusan hati: Semakin ramai pasangan yang berkahwin tatkala masih lagi dalam proses belajar. Ini juga cemburu yang tiada tempat. Tidak perlu cemburu sebenarnya, kerana Allah itu tahu apa yang terbaik untuk makhlukNya. Tidak begitu?

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.