Saturday, November 12, 2011

TIDAK LAKU BILA SENDIRI?

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Terima kasih atas kunjungan anda ke laman peribadi saya yang tidak seberapa ini. Di sini, tempat saya meluahkan isi hati saya, pandangan saya dan karya saya juga. Idea itu kadangkala datang tidak kira masa, jadi apa yang ada saya coretkan di sini sebenarnya adalah idea yang datang secara spontan dan tidak dirancang. Alhamdulillah atas kurniaanMu Ya Allah.

Di kesempatan ini, saya mendoakan agar anda semua dikurniakan kesihatan yang sihat oleh Allah Ta'ala hendaknya. Badan sihat dan ibadah lengkap. InsyaAllah. Baiklah, selamat membaca.




*Yahoo*
Saya masih lagi sendiri. Anda pula bagaimana?



Saya seringkali tertanya, mengapa seseorang insan itu sendiri tiada berteman. Oh, saya juga termasuk dalam kategori ini. Siapa yang sama seperti saya, kita adalah istimewa. Saya tidak maksudkan anda yang sudah berteman itu adalah tidak istimewa. Jangan kecil hati kerana anda adalah lebih istimewa di mata pasangan anda. Tidak begitu? he...he...

Tidak berteman atau tiada berteman atau ada berteman tetapi nafikan? Banyak benar persoalan.

Hidup sendiri itu tidak bermakna seseorang insan itu adalah tidak laku. Saya pernah di sogokkan dengan kalimah keramat ini dalam hidup saya. Sedih, usah gambarkanlah. Semestinya saya dilanda kesedihan apabila dikenang kembali peristiwa lalu. Oh, tutup buku lalu, buka buku baru. Air mata, jangan singgah.




*Yahoo*
Amboi, melampau benar air mata yang bertakung. Ini benar-benar melambangkan kesedihan yang terlampau.


Mengapa kita masih lagi tidak berjumpa pasangan kita? Mengapa? Mengapa kita yang terpilih?

Walaubagaimanapaun, satu yang perlu kita ingat. Percaturan jodoh itu di tangan Allah. Kita sebagai hambaNya tidak berhak mempertikaikan apa yang telah ditetapkan olehNya untuk kita. Allah yang menciptakan kita dan sememangnya Dia lebih mengerti apa yang kita mampu hadapi dan atasi. InsyaAllah.

Jodoh itu bukan untuk dipermainkan. Sekali kita telah berada di kancah jodoh itu, besar tanggungjawabnya. Bukan boleh dipermainkan atau apabila suka teruskan apabila terasa bosan berhenti atau cari yang lain. Tidak baik mempermainkan perasaan insan lain.

Sesetengah insan mengatakan bahawa jodoh itu perlu dicari, bahkan ada segelintir manusia pula menyatakan jodoh itu pasti akan hadir sendiri. Terserah. Terpulang kepada anda yang ingin membuat penilaian sendiri. Itu hak anda.

Bagi pandangan peribadi saya sendiri, Allah tidak menampakkan kita dengan jodoh kita adalah kerana kita tidak cukup sempurna. Sempurna dari segi ibadah kepadNya, sempurna dari segi pemikiran kita, sempurna dari segi akhlak kita, sempurna dari segi pengurusan masa kita, dan sempurna dari segi kasih sayang sesama makhlukNya. Kita masih tidak cukup sempurna dari sudut yang saya coretkan di sini.

Sememangnya, manusia itu tidak sempurna dari segala segi. Mungkin pasangan kita yang bakal melengkapkan kesempurnaan kita. Siapa tahu, rahsia Allah? Benar, bukan?

Tetapi, selagi kita tidak dipertemukan diri kita dengan jodoh kita, apa salahnya sekiranya kita melengkapkan diri kita ke arah kesempurnaan. Semestinya bukan mudah. Tetapi, tidak salah kita cuba memperlengkapkan satu per satu sehingga boleh membentuk keluhuran ke arah kesempurnaan itu.


 

 
*Yahoo*
Betul, kan?



 
Setiap insan itu pasti ada pasangannya yang telah ditetapkan oleh Allah Ta'ala. Jangan rasa diri diabaikan. Luangkan lebih banyak waktu dengan rakan-rakan, nescaya kita akan lebih bersyukur dengan apa ynag kita punya. Rakan-rakan yang sering menyokong kita. Walaupun rakan sejati kita hanya ada satu. Seperti saya. he...he.... Alahamdulillah, lebih baik daripada tiada. 

Kadangkala saya juga sering terfikir, apa yang sering dilakukan atau diborakkan oleh pasangan bercinta yang tidak mempunyai ikatan yang sah? Apa pengertian bahagia yang sebenarnya bagi mereka? Apabila bergaduh, memek muka yang monyok dipamerkan dan apabila gembira semua dicanangkan kepada dunia.

Penat saya sendiri melihat ragam manusia. Saya dikelilingi oleh persekitaran rakan-rakan yang menyatakan hanya mereka sahaja yang betul dalam memberi pendapat terutama bagi rakan-rakan yang sudah mempunyai pasangan yang belum bernikah. Entahlah, jemuih dan muak saya melihatnya. Pendekatan saya mudah sahaja, apabila saya melihat adegan berdua-duaan yang terpampang di hadapan mata saya, secara cepat saya memalingkan wajah saya. Malas mahu bersubahat dan hanya menegur dalam hati. Terasa lemah diri ini dalam bab memberi teguran.

Menjadi sendiri, bukan bermakna kita adalah tidak laku. Laku atau tidak hanya sesuai digunakan untuk adegan jual beli sahaja. Kita adalah manusia bukan barangan, jadi istilah laku ataupun tidak itu adalah tidak sesuai sama sekali mahupun sama berkali-kali untuk ditujukan kepada manusia. Manusia yang tidak mengerti apa itu tatabahasa yang selalu mengamalkan perkataan ini. Benar, bukan? 



 
*Yahoo*
Kegembiraan itu tidak datang samaada anda berpasangan mahupun tidak kerana ia datang apabila kita bersyukur dengan apa yang kita punya.




*Yahoo*
Bersyukurku kepadaMu Ya Allah atas kurniaan hidup ini.



 
*Yahoo*
Bersendirian itu adalah saat tidak ternilai.

Secara ironinya, kita tidak bersendirian dalam menghadapi ujian dan cabaran hidup ini. Masih ada insan yang lebih banyak kekurangan nikmat dari kita. Oleh itu, bersyukur dengan apa yang kita ada adalah lebih bermakna. Tidak begitu?

Ketulusan hati: Terima kasih kerana sudi meluangkan masa anda di sini. Sila datang lagi.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.


APABILA HATI TIADA HATI

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pengunjung yang sudi berkunjung ke sini.




*Yahoo*
Pepohon rimbunan hati.


Apabila hati tiada hati,
Ini bukan lagi sifat hati.

Apabila hati tiada hati,
Terasa kepalsuan di situ,
Di hati.

Apabila hati tiada hati,
Rasa jadi binasa,
Entah mengapa.

Apabila hati tiada hati,
Tidak ingin dikenang kembali,
Bergerak ke alam realiti,
Tinggalkan kolam fantasi.

Apabila hati tiada hati,
Jangan dicari,
Biarkan ia sembuh sendiri,
Mencari pengganti.

Apabila hati tiada hati,
Terasa hidup tidak bererti.

Apabila hati tiada hati,
Biarlah ia pulih sendiri,
Secara semulajadi.

Apabila hati tiada hati,
Rasa ingin disorokkan diri,
Tetapi,
Mungkin rasa itu akan kembali.

Apabila hati tiada hati,
Berhati-hati dengan hati,
Hati, hati, dan hati ini,
Tidak perlukan simpati,
Pada yang tidak sudi.

Apabila hati tiada hati,
Jauh di sudut hati,
Inginkan ia kembali,
Menerjah ke lubuk sanubari.



*Yahoo*
Berhati-hati dengan kata hati.

Ketulusan hati: Sekadar berimaginasi meluahkan karya yang terpendam di sudut hati.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Friday, November 11, 2011

ANEH KE PELIK?

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat saya yang berada di laman peribadi saya ini. Selama datang ke laman blueberri saya. Seiap kali saya buka laman ini, saya berasa teruja dapat memiliki tanaman ladang sendiri walaupun hanya di alam maya sahaja. Mana tahu, suatu hari nanti, impian saya akan menjadi kenyataan. Oh, pasi indah tidak terkata jika impian menjadi realiti. Bolehlah saya menjemput anda untuk merasai blueberri saya. he...he....

Pada tampalan kali ini, impian menjadi realiti tidak menjadi topik perbincangan saya. Harap maklum. Terasa rindu pula saya untuk meluahkan dengan panjang lebar mengenai apa yang saya rasa supaya kita dapat berkongsi manfaat daripadanya. InsyaAllah.

Apa itu aneh? Adakah pelik itu aneh? Kata seertikah? Pelik dan aneh. Aneh dan pelik. Terasa pelik pula saya mengulang berkali-kali di sini.




*Yahoo*
Aneh.



 
*Yahoo*
Pelik.


 
Sebenarnya, saya ingin berkongsi pengalaman yang saya dapat dari perkhabaran teman-teman saya mengenai rakan bilik mereka yang menurut pandangan mereka adalah aneh dan pelik. Tetapi setelah saya sendiri mendengar apa yang diperkatakan oleh mereka, tidak pula saya merasakan bahawa apa yang diperkatakan itu adalah pelik.

Manusia itu diciptakan oleh Allah Ta'ala dengan pelbagai ragam, sifat luaran dan dalaman serta pandangan yang berbeza-beza supaya kia dapat saling mengenali dan boleh bertolak-ansur untuk menguruskan perasaan masing-masing. Ini adalah keistimewaan manusia yang sudah pasti bermacam ragam yang dapat kita lihat dan mengambil ikhtibar dengan ragam tersebut.

Apa yang anehnya apabila seseorang itu melakukan sesuatu yang tidak menyalahi ajaran agama tetapi telah menjadi tabiatnya? Tabiat yang perlu ditegur, tegurlah secara berhemah. Cuba jauhi unuk menyakiti hati seseorang itu walaupun tabiat mereka adakalanya menjengkelkan kita. Kerana kita manusia yang tidak terlalu penuh dengan kesempurnaan.

Saya kongsikan satu kisah benar yang terdapat di dalam perbualan bersama insan yang meraakan bahawa rakan mereka adalah aneh atau pelik. Sebagai contoh, terdapat seorang sahabat yang gemar menutup tingkap biliknya setiap kali malam menjelma tetapi hal ini tidak disukai pula oleh rakan yang sama bilik dengannya. Tiada peraliran udara dan bilik terasa berbahang jelas rakan tersebut.


*Yahoo*
Tidak mengapa tingkap terbuka di waktu siang kerana bahang matahari jelas terasa.


Ya. Ini isu remeh. Saya tahu. Saya mengerti. Tetapi, tidak perlulah bercerita hal tersebut kepada insan lain untuk menjatuhkan tabiat tersebut di tahap yang salah. Bagi saya, perkara menutup tingkap setelah malam menjelma itu adalah perkara yang baik. Kerana waktu Maghrib itu, kita digalakkan untuk menutup tingkap kerana syaitan gemar berkeliaran pada waktu tersebut. Jadi, apa salahnya dengan isu menutup tingkap tersebut? Saya pula terasa aneh dengan sikap sahabat tersebut. Atau saya yang aneh? he...he...

Manusia itu mentalitinya berbeda. Saya akui itu. Tetapi jangan sampai meletakkan tahap mentaliti anda di tempat yang tidak sewajarnya. Sebelum mengatakan sesuatu tindakan itu adalah salah, cuba cari maklumat yang menyatakan kesalahan akibat tindakan itu. Bukan dengan membuat tuduhan melulu untuk mengatakan insan lain adalah aneh mahupun pelik.

Anda sebenarnya yang pelik. Kerana anda tidak mengetahui releven dan logik akal di sebalik perkara tersebut. Sepanjang saya mendengar sesi luahan perasaan itu, saya pula terasa aneh dengan sikap segelintir manusia sebegini yang hanya tahu menyalahkan tetapi tidak tahu apa hikmah yang terdapat di sebaliknya. Terasa bosan pula saya, apabila sesi menyalurkan ketidakpuasan hati itu berlangsung dalam jangka waktu yang sangat memakan masa kerana hal remeh tersebut diulang lagi dan lagi. Nasib baik saya adalah pendengar yang setia. Oh, penulis mempromosi diri sendiri pula.  

Secara ironinya, berfikir dahulu sebelum mengeluarkan kata-kata. Cari maklumat yang berkaitan dengan sesuatu perkara sebelum menjatuhkan kesalahan yang dilakukan. Ini baru dapat menunjukkan anda adalah insan yang hebat. Bukan hanya dengan mengikut kata hati tanpa mempeduli kata akal.

 
Ketulusan hati: Bukan mudah untuk memberi kepuasan kepada insan lain. Belakang kata lain, hadapan kata lain. Benarlah, manusia itu adalah lain-lain. Jikalau semuanya manusia itu adalah sama, tentu bosan hidup ini kerana tidak dipenuhi warna-warni ragam manusia itu sendiri. Walaubagaimanapun, jika terdapat sebarang ketidakpuasan hati, teguran dengan cara berhemah wajar diberi. Terima kasih kepada anda yang sudi meluangkan masa membaca coretan hati saya pada kali ini. Semoga kita berjumpa lagi.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.


DUGAAN ITU INDAH

Jangan terus jatuh tidak berdaya apabila dugaan menimpa.



Sebaliknya bangkit kembali dari celah-celah dugaan untuk membuktikan bahawa kita mampu untuk menempuhi dugaan yang mendatang. 



UJIAN ALLAH ITU HEBAT,


SAMA DENGAN NIKMATNYA, KAN?

- PETIKAN DARI DRAMA SOFIYYA



"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Wednesday, November 9, 2011

MOM, I LOVE YOU



*Bing*
Sincere from the bottom of my heart.


I'VE ALWAYS KNOWN MY MOM LOVES ME,

I'LL JUST NEVER KNOW HOW MUCH...

- MATLUTFI90 


"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Tuesday, November 8, 2011

PADAMU KU BERSUJUD OLEH AFGHAN

video


Ku menatap dalam kelam
Tiada yang bisa ku lihat
Selain hanya namaMu Ya Allah

Esok ataukah nanti
Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang slalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud

Esok ataukah nanti
Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang slalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang slalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud PadaMu

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

RASA

Rasa,
Di mana letaknya?
Lidahkah?
Hatikah?




*Yahoo*
Rasa di lidah adalah lebih jelas dipamerkan tetapi tidak rasa di hati.


*Yahoo*
Duhai rasa di hati, terbanglah dikau. Sejauh mungkin hingga kelibatmu dapat disangkal dengan pandangan.


Rasa,
Hanya insan yang merasa,
Tahu apa itu rasa.






*Yahoo*
Rasa itu datang dari Allah.


Rasa,
Semakin didalami,
Ia semakin hadir.

Rasa,
Semakin didalami,
Ia semakin sukar dimengerti.

Rasa,
Tolonglah jangan terasa.

Rasa,
Rasa-rasanya saya yang terasa.

Rasa,
Rasa yang malas untuk dirasa.

Rasa,
Biarkan ia berlalu dengan damai,
Kerana saya tidak ingin merasainya lagi.

Rasa,
Berapa banyak hati yang perlu terasa?

Rasa,
Saya terasa,
Tetapi mungkin tidak anda yang di sana.

Rasa,
Lidah adalah lebih baik memainkan peranan dalam bab rasa merasa,
Kerana apabila hati terasa itu adalah sukar untuk memujuk kembali apa yang terasa.

Rasa,
Kita semua,
Pasti rasa dan merasa,
Sejauh mana deria rasa lidah dan hati kita?

Rasa,
Kita terlalu menekankan apa yang orang lain rasa,
Sampaikan diri sendiri yang rasa terasa.

Rasa,
Terima kasih Ya Allah,
Atas rasa ini.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Monday, November 7, 2011

TERLANJUR CINTA MASA PENGUBATNYA


*Bing*
Masa yang terbang bersama kesakitan dan kepedihan itu. Syukur Ya Allah.


Benarlah, masa adalah pengubat bagi kesakitan itu.  

Perasaan itu beransur-ansur pergi. Beransur-ansur tetapi tidak sepenuhnya.

Biarlah kesakitan itu sembuh dengan sendiri dengan izin Allah Ta'ala. Sila jangan paksa kerana saya adalah manusia yang dikurniakan perasaan seperti kamu juga. Terasa, merasa dan dirasa dan pelbagai rasa yang hanya diri ini sahaja yang merasa.


*Bing*
Masih lagi menunggu hati pulih sepenuhnya. Hati berusaha, diri berusaha, minda berusaha. Kita pasti boleh.


 

*Bing*
Hati itu.


*Bing*
Masih berdarah.


*Bing*
Saya tahu kebolehan saya untuk membaiki hati saya sendiri walaupun saya bukan doktor hati.


*Bing*
Berikanlah sedikit masa dan biarkan masa yang menyelesaikan pergolakan hati ini.



video

Lagu di atas adalah gandingan daripada Rossa dan Pasha Ungu yang berjudul Terlanjur Cinta.

Saya meletakkan lirik di setiap tampalan saya kerana saya gemar meneliti setiap bait-bait kata dan stanza-stanza ayat pengolahan lagu tersebut.


 Waktu bergulir lambat merantai langkah perjalanan kita
Berjuta cerita terukir dalam menjadi sebuah dilema
Mengertikah engkau perasaanku tak terhapuskan

Malam menangis tetes embum basahi mata hatiku
Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan cintaku

Aku pun tak mengerti yang terjadi
Apa salah dan kurang ku padamu
Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak mudah untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan
Kau pertanyakan cintaku

Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta
Karna sekali cinta aku tetap cinta


Ketulusan hati: Tampalan ini bukan tampalan bagi insan putus cinta. Sila jauhi spekulasi. Saya langsung tidak berpengalaman dalam hal tersebut. Pasti ada hikmahnya setiap perkara yang terjadi. Terima kasih kerana singgah membaca tampalan ini.   

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Sunday, November 6, 2011

SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA

*Yahoo*

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga di hari yang berbahagia ini kita diberi kesihatan yang sempurna untuk menyambutnya.

Kad di atas pengganti diri,
Selamat Hari Raya Aidiladha.

Eh, tak kena lah pantun itu. Tidak mengapa, saya cuba sekali lagi.

Sorong papan tarik papan,
Buah keranji di dalam perahu,
Suruh makan saya makan,
Selamat menyambut Hari Raya Aidiladha, anda mahu?

Berjaya akhirnya, saya mereka pantun. Indah juga bunyinya, bukan? Sila lah setuju.

Di kesempatan ini, saya ingin mengucapkan selamat Hari Raya Aidiladha kepada semua pembaca laman peribadi saya ini tidak kira walau di mana jua andaa berada dan berhati-hati di jalan raya.

Raya, raya juga,  
Nyawa perlu jaga.


 
*Yahoo*
Bagi insan yang pulang ke kampung halaman, jaga diri, jaga akhlak.


Saya seperti biasa tidak pulang beraya seperti mana saya tidak pulang ketika cuti pertengahan semester tempoh hari. Sila jangan rasa sedih kerana di sini ada rakan yang menemani. Pertama kali beraya di perantauan. Terasa belajar di luar negara pula.

Oh, saya juga ada perancangan ingin menyambung pengajian di peringkat yang lebih tinggi. Ataupun bekerja sambil belajar. Ataupun bekerja dahulu dan sambung belajar seterusnya.  

Masa hadapan perlu dirancang dengan sebaiknya. Tidak mengapa jika kita tidak dapat apa yang kita rancang tetapi pandanglah kepada betapa gigihnya kita berusaha ke arah perancangan itu. Dan sebaik-baik perancangan adalah perancangan dari Allah Ta'ala. Benar, bukan?

Hasil yang terbaik semestinya memerlukan usaha dan perancangan yang terbaik.

Duhai hati, bertabahlah,
Duhai usaha, berlipatgandalah.

Fuh, kiri,
Fuh, kanan,
Mari berlari,
Hilang tekanan.



 
*Yahoo*
Buat sahabat saya, terimalah bunga untuk anda.
Tiada bau, tetapi cukup lah sekadar pandangan indah di mata.


Ketulusan hati: Sepuluh jari memohon kemaafan seandainya terdapat silap dan salah saya sepanjang pembikinan laman peribadi saya ini. Saya adalah insan biasa dan anda juga berhak menegur saya sekiranya terdapat perkara yang tidak sepatutnya. Saya benar-benar tidak menyangka seramai dua belas sahabat saya yang mengikuti perkembangan dan tumbesaran sihat laman peribadi saya untuk setakat ini dan seramai satu ribu lima ratus bilangan insan yang membaca. Alhamdulillah. Semoga anda sentiasa mengikuti laman peribadi saya yang tidak seberapa ini.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

BERSANTAI DI FELDA RESIDENCE TEKAM

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Tampalan ini adalah kesinambungan daripada tampalan ini. Selamat membaca untuk kalian dan selamat mengenang kembali pengalaman lalu untuk saya. Ini adalah sekadar kiasan untuk menghadirkan perasaan ceria tatkala ini. Tidak mengapa jika tidak menjadi.

Baiklah, kita teruskan dengan olahan berdasarkan tajuk tampalan. Saya merasakan saya adalah duta Jengka kerana semua gambar yang dirakamkan memberi memori yang sangat berguna untuk dikenang dan untuk diambil pengajaran.


Dalam tampalan yang sebelumnya, saya ada menyatakan bahawa segala-galanya terdapat di sini. Dapat dilihat terdapat tiga gelanggang badminton yang disediakan. Jom bersukan.


Luas kawasan yang disediakan untuk bersukan. Memang sesuai untuk aktiviti riadah bersama-sama keluarga.


Dataran KMK. Kolej Matrikulasi Kedah. Sememangnya adalah bukan. Harap maklum.


Pohon yang terdapat di sini sebagai sajian santapan pandangan mata.


Sesungguhnya hijau itu indah serta damai.


Sedapnya jikalau dapat menikmati air kelapa tatkala tekak kehausan.


Papan tanda untuk ke Felda Residence Tekam (FRT). Kedatangan anda pasti dialu-alukan oleh papan tanda. Jangan marah, nanti kena jual.

Indah, cantik apa lagi yang seteraf untuk menggambarkan apa yang terlihat?


 Untuk yang inginkan penginapan di sinilah tempat yang sewajarnya.


Selamat datang ke FRT. Selepas ini, saya sajikan anda dengan persekitaran dalaman yang terdapat di sini.


Pintu masuk FRT.


 Bagi yang inginkan penginapan, sila lah daftar masuk di sini.


Sedikit keterangan sejarah Kota Gelanggi.


Eksklusif, bukan?


Pintu masuk yang dirakam dari dalam.


Mengalas perut selepas makan mee dan kuih popia goreng sebagai sarapan pagi. Ini boleh dikira maraton makanan kerana makan selepas makan. Kami dihidangkan nasi sebagai makanan tengahari pula.


 Hiasan dalaman yang menarik hati.


Hiasan dari sudut lain.


 Jom kita daki tangga dahulu untuk menjamu selera.


Sajian saya. Layan diri. Terima kasih Felda di atas makanan percuma yang disediakan. Sedapnya dapat makan ulam. Nyum...nyum...


Jemput minum.


Jemput makan. Sila layan diri. Jangan malu nanti rugi.


Kaunter yang tidak dapat dikenalpasti. Saya baru perasan terdapat sinki membasuh tangan. Terasa tiada nikmat apabila menikmati makanan dengan sudu dan garfu. Terasa rugi enzim di jari-jemari yang tidak digunakan. 


Saya pasti sekiranya anda seorang yang teliti, anda pasti dapat mengimaginasi kedudukan sebenar kawasan ini berdasarkan susun atur perabot yang telah saya nyatakan melalui gambar yang terdapat di atas.


Sekiranya anda ingin menikmati makanan melalui angin yang sepoi-sepoi bahasa tetapi bukan hawa dari penghawa dingin, di sinilah tempatnya. Beranda yang berada di sisi kanan dari pintu.


Beranda yang terdapat di sisi kiri apabila keluar dari pintu.


Menikmati pemandangan sambil menikmati makanan yang disediakan serta menikmati pemandangan insan yang berenang. Oh, seksi. Ingat, sambil mata, jaga pandangan mata. Nasib saya baik barangkali kerana tiada insan yang berenang semasa saya berada di sini.

Beranda yang sedia untuk dituruni. Tetapi saya tidak mengambil jalan ini untuk turun kerana saya turun melalui jalan yang saya ambil pada waktu mula-mula saya menjejakkan kaki ke sini. Jika anda tidak dapat memahami apa yang disampaikan oleh penulis, sila abaikan.


Pemandangan di sekitar FRT.


Laluan keluar dari FRT.


Selamat tinggal FRT. Sekiranya ada masa saya akan datang lagi. Menurut pengiring kami, kawasan ini sesuai menjadi tempat penginapan bagi sesiapa yang ingin ke Taman Negara kerana lokasi yang strategik. Jika ada kelapangan dan kewangan yang mengizinkan, pasti saya akan membawa keluarga tercinta ke sini. Huh, terasa tidak sabar pula ingin mempunyai pekerjaan dan kewangan yang stabil untuk merealisasikan impian yang ada.


Setelah upacara makan, tibalah aktiviti mendekatkan diri kepada Allah. Solat jangan lupa walau di mana kita berada. Bukan setakat ingat, praktis juga perlu.


Terima kasih mak cik kerana melambai. Kami saling lambai-melambai. Sebenarnya, bas kami telah tersesat jalan dan perlu berpatah balik.


Jalan untuk berpatah balik ke pangkal jalan.


Promosi percuma. Oh, ini sekadar kiasan kerana saya tidak tahu apa yang perlu dinyatakan.


Jalan yang benar ke masjid.


Seusai solat, saya dapat merakamkan gambar yang sangat mahal nilainya. Dua orang kanak-kanak yang bersolat. Ya. Kanak-kanak. Walaupun mereka masih belum baligh, tetapi secara asas mereka perlu dilatih untuk menjadi seorang Muslim yang mengenal nikmat menjadi Muslim. Tahniah kepada ibubapa yang berjaya mendidik anak mereka sebegini rupa.


Sedangkan rakan-rakan yang lain masih lagi bermain. Untuk pengetahuan, sekolah agama terletak di sebelah masjid. Anak-anak perlulah dididik dari rebung. Saya bersetuju dengan pernyataan ini.


 Kembali ke kelas semula setelah loceng berbunyi.


Cantik, kan lampu masjid ini?


Ini lah masjid yang merakam keinsafan dalam diri saya melalui kanak-kanak tersebut.


Masjid ini lah yang menjadi saksi saya pernah berada di sini.


Inilah sedikit sebanyak perkongsian saya sepanjang saya berada di Jengka. Walaupun masa yang ditetapkan adalah agak singkat, pengalaman ini tidak mungkin saya lupakan. Terima kasih warga Felda Jengka dan pengiring yang mengiringi lawatan kali ini. Banyak ilmu pengetahuan yang saya dapat sepanjang lawatan ini.

Biarpun saya tidak dapat berkongsi secara keseluruhan dengan pembaca, saya tidak ingin menyemakkan akal fikiran anda dengan masalah dalam bidang kejuruteraan di negara kita kerana masa yang akan mematangkan  industri ini.

Oleh itu, diharap dengan gambar yang dirakamkan dapat mengubat sedikit sebanyak kerinduan anda terhadap penulis. Ada insan yang sudi merindu ke?

Pada pukul hampir 4.00 petang bertolak dari Jengka dan pada pukul 8.45 malam saya tiba di kolej dengan selamat.

Perjalanan pulang kami dihiburkan dengan rakan-rakan yang menunjukkan bakat mereka dalam bidang seni suara. Karaoke dalam bas.

Tidak sangka pak cik bas dan pengiringnya yang pada mulanya tidak peramah, tidak langsung peduli aktiviti ini dijalankan. Manusia adakalanya perlukan masa untuk adaptasi dengan sekeliling mereka.

Saya tidak mengambil ruang dan peluang kerana terdapat para lelaki yang tidak sepatutnya mendengar para wanita menyanyi tetapi ada juga wanita yang berani berbuat demikian. Hendak ditegur nanti masam muka dan sakit hati. Diam lebih baik dan saya hanya cegah dengan hati. Lemah, kan saya? 

Tampalan ini adalah sekadar perkongsian dari saya untuk anda dan kepada saya juga sekiranya satu masa nanti saya ingin  ke tempat ini semula, memudahkan saya. Buka laman peribadi dan saya dapat mengimbas apa yang telah saya lalui dalam hidup saya. Oh, indah sebenarnya dunia blog. Saya mula mencintainya kerana minat, bukan kerana nama. 

Ketulusan hati:  Saya dapati terdapat laman peribadi yang menganjurkan pertandingan untuk menarik minat insan lain berkunjung ke laman mereka. Dan semestinya, untuk memasuki pertandingan itu, insan lain perlu menjadi pengikut laman tersebut. Bagi pandangan peribadi saya sendiri, tidak perlu untuk berbuat demikian kerana bukan kah syarat sesuatu pertandingan adalah bebas untuk disertai oleh sesiapa sahaja. Maka dengan ini, terpulanglah pada anda untuk berfikir mengenai pertandingan yang anda sertai ataupun yang bakal disertai. Tidak lupa kepada anda, terima kasih kerana membaca.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.