Saturday, November 5, 2011

BERSANTAI DI PUSAT PENYELIDIKAN PERTANIAN TUN RAZAK BAHAGIAN SATU

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua pembaca sekalian tidak kira anda mengikuti laman ini mahupun pembaca senyap ataupun tersinggah di laman peribadi ini, terima kasih diucapkan. Semoga kesihatan yang baik dikurniakan oleh Allah Ta'ala hendaknya.

Seperti yang telah dinyatakan di dalam tampalan sebelum ini, pada 3 November 2011 yang lalu, saya telah mengikuti satu rombongan ke Jengka yang terletak di negeri Pahang Darul Makmur. Rombongan kami bertolak pada pukul 7.15 pagi dan sampai di Jengka pada pukul 11.15 pagi. Alhamdulillah, perjalanan kami selamat pergi dan selamat pulang. Syukur ke hadratMu, Ya Allah kerana memudahkan perjalanan kami.

Sepanjang perjalanan mata saya disajikan dengan pemandangan yang terdiri daripada pohon-pohon kelapa sawit dan tidak ketinggalan mengambil tempat di mata saya adalah pohon getah. Sepanjang perjalanan saya pasti jika anda berkesempatan ke sini satu masa nanti, anda tidak akan jemu atau bosan melihat pemandangan yang menyegarkan mata anda. Bukan janji tetapi pasti. Macam pernah dengar, kan?


Inilah simpang tiga untuk menuju ke jalan kebenaran. Gambar ini dirakam ketika perjalanan pulang kerana saya berada di kedudukan yang tidak membolehkan saya merakamkan gambar persimpangan ini ketika awal perjalanan. Untuk memudahkan pemahaman, saya berada di kedudukan kanan sisi bas ketika itu. Tidak hairanlah jika dikatakan bahawa gambar ini adalah gelap.


Selamat datang ke Daerah Maran. Cantik, kan replika Elaeis Guinensis (kelapa sawit) tersebut? Jengka terkenal dengan industri kelapa sawit. Harap maklum. Kerana ini merupakan kawasan Felda.


Seperti yang tertera di dinding batu tersebut, inilah destinasi ilmu saya. Terdapat pengawal keselamatan yang menjalankan tugas di sini. Pekan ini seolah-olah pekan yang terletak di tengah-tengah hutan dan lengkap dengan segala-segalanya terdapat di sini. Sila teruja. 


 Teka-teki, apakah huruf yang wajar diletakkan selepas huruf K itu? Cantik, kan huruf F lambang Felda tersebut? Sila angguk menandakan anda bersetuju dengan pandangan saya.


 Pandai. Semestinya huruf A, kan? Bijak betul pembaca saya sekalian. Sila tepuk tangan sendiri.


Destinasi ilmu pertama yang dituju. Pusat Penyelidikan Pertanian Tun Razak (3PTR). 
Terdapat pejabat di sini yang menguruskan segala aktiviti berkenaan dengan Felda.

Indah, bukan? Kecantikan itu hanya akan terserlah di hadapan mata tetapi di dalam gambar kecantikan itu kurang perisanya. Percayalah.


Pemandangan hadapan menghadap kawasan meletakkan kenderaan.


Pemandangan yang terletak di 3PTR. Saya yang mewakili kawasan ini dengan panggilan 3PTR itu supaya mudah diingati.


Juga pemandangan dari 3PTR. Tiba-tiba datang idea untuk mengadakan konsep laman yang sebegini rupa apabila rezeki mempunyai rumah sendiri nanti. InsyaAllah usaha sekarang untuk masa hadapan untuk emak dan abah serta adik-adik.


Konsep atap yang sesuai untuk pencahayaan yang maksimum.


Kawasan menyambut tetamu. Ringkas tetapi menarik.


 Kawasan dalaman 3PTR. Bersih, lantai masih berkilat.


Saya merakam gambar ini kerana secara tiba-tiba terkenang kosep perkahwinan zaman kini yang terdapat adegan pengantin perempuan akan turun dari tangga untuk acara seterusnya. Oh, nakalnya imaginasi.

Anda dapat lihat kawasan berbumbung tersebut? Menurut pengiring kami, itu adalah kolam renang yang dikenakan cas sebanyak lima Ringgit Malaysia selama satu jam. Berbaloi, kan? Tetapi kami tidak berkesempatan untuk singgah kerana kami balik hari. 


Konsep rumah idaman yang di kelilingi pohon hijau yang merendang menenangkan suasana.


Rakaman gambar dari sudut hadapan 3PTR.


Seperti biasa, awan merupakan objek yang gemar saya rakamkan.


Nampak tidak beranda yang ada di situ? Boleh lah perasan diri seorang penyanyi yang membuat persembahan untuk diri sendiri. Gambar ini dirakam ketika di dalam bas. Saya tidak pula pasti bangunan apakah ini.


Ini lah pokok kelapa sawit bagi insan yang tidak mengenaliya.


Konsep taman idaman juga. Tamak, kan saya untuk menghiasi laman saya nanti, sedangkan laman peribadi saya ini pun tidak saya hias seberapa.


Sebenarnya terdapat banyak kolam sebegini di Jengka.


Kolam yang sama sudut yang berbeza.


Ya. Sudut yang berbeza.


Tenang dan damai untuk menenangkan fikiran.


Pohon yang melambai.


Mencuci pandangan mata.


Papan tanda mengelakkan kesesatan yang tidak diingini.


Pokok nanas yang tiada berteman.


Indah. Sesuai untuk penggambaran adegan tari-menari sambil kejar-berkejaran.


Lagi gambar pemandangan yang berjaya dirakam. Indah serta tenang.

Ketulusan hati: Masih ada lagi gambar yang ingin dikongsi. Bakal ada penyambung untuk tampalan ini. Sila tunggu dengan penuh kesabaran kerana sabar itu sebahagian daripada iman. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa anda.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Thursday, November 3, 2011

BARU KEMBALI

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga semua sahabat handai saya sihat hendaknya.

Saya baru pulang dari Jengka pada pukul 8.47 malam sebentar tadi. Kepenatan tubuh masih terasa. Alhamdulillah keselamatan saya dijaga oleh Allah Ta'ala. Terima kasih juga kerana mendoakan keselamatan saya.

Tampalan mengenai lawatan ini nanti akan saya kongsikan bersama anda. InsyaAllah.

Berikan saya masa untuk saya membersihkan diri, melakukan suruhanNya dan seusai keletihan tubuh badan ini dapat diatasi, saya akan kongsikan ilmu pengetahuan serta pengalaman saya dengan anda semua. InsyaAllah. Terima kasih kerana sudi singgah. Saya uruskan diri dahulu, ya? Sekian.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Wednesday, November 2, 2011

TIKA INI

Tika ini,
Ingatan ini melayang,
Kembali ke zaman silam,
Yang tidak mungkin berulang.

Tika ini,
Ingatan yang terjerumus,
Ke lembah durjana itu,
Hingga tidak sudi,
Air mata menitis lagi.

Tika ini,
Malam sejuk menguasai,
Diri ini,
Sehingga tidak terucap oleh kata-kata,
Sedingin salju barangkali,
Walaupun di bumi Malaysia kini.


*Yahoo*
Tidak semua keindahan dan kecantikan itu bisa diungkapkan dengan kata-kata. Cukuplah sekadar kita menilai dengan pandangan mata hati.


Tika ini,
Berseorangan,
Tiada berteman,
Mula titis-titis pemikiran,
Merencana dan memikir,
Masa hadapan.

Tika ini,
Bayu malam mengusai tubuh,
Menjajah segenap lapisan kulit,
Terasa benar kedinginan itu,
Sedingin ais membeku.

Tika ini,
Fikiran melayang,
Terkenangkan seseorang,
Mungkin barangkali,
Tidak juga berkali-kali.

Tika ini,
Apa khabar dalamanku?
Apa khabar budi pekertiku?
Apa khabar ketenangan hati sanubariku?
Apa khabar keamanan di hatiku?
Maafkanku di atas sikap acuh tidak acuhku.

Tika ini,
Akal bercelaru,
Memikirkan apa yang perlu difikiri,
Apa yang wajar dihindari dari difikiri.

Tika ini,
Akal sebu,
Otak beku,
Tindakan bisu,
Perasaan kaku,
Penulisan lesu.



*Yahoo*
Malam pasti bisu tanpa bulan dan bulan pasti bisu tanpa bintang. Manusia pula, pasti bisu di kala ketandusan idea untuk meluahkan apa yang ingin diperkata.


*Yahoo*
Diam itu kadangkala merupakan solusi yang paling tepat untuk diri yang tidak tahu mana arah yang ingin dituju.


Ketulusan hati: Esok saya dan para sahabat akan bertolak ke Jengka, Pahang. Doakan keselamatan kami. InsyaAllah jika ada perkongsian diri nanti, saya akan kongsikan bersama kalian. Terima kasih atas kunjungan.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Tuesday, November 1, 2011

CUKUPKAH DENGAN SEKADAR BERTUDUNG?



Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga urusan duniawi kita di permudahkan oleh Allah hendaknya serta dikurniakan kesihatan yang baik. InsyaAllah.

Apa pandangan dan reaksi anda setelah menonton video yang dipaparkan? Apa? Anda belum tonton lagi? Sila lah menonton dahulu video tersebut sebelum anda terus mambaca tampalan ini.

Tahniah. Anda merupakan salah seorang insan yang dikurniakan anugerah yang berharga oleh Allah. Anugerah untuk menerima pendapat, anugerah untuk menapis pandangan dari insan lain serta anugerah untuk meneruskan niat serta melaksanakan perintah Allah supaya menutup aurah.

Islam itu indah. Indah melalui cara penyampaian dan cara melaksanakan sesuatu yang dituntut oleh syarak.

Tidak sukar menjadi seorang Muslim yang hebat sebenarnya. Anda hanya perlu melakukan perkara yang diperintahkan oleh Allah serta menjauhi laranganNya. Itu sahaja. Asas kepada terjerumus ke jalan yang diredhai ialah dengan mempunyai akhlak yang mulia.

Bertudung. Tudung yang bagaimana? Jenis fabrik, jenama, mahupun corak yang menjadi pilihan wanita Islam buat masa kini? Anda renungkan sebentar dan cuba layarkan ingatan anda terhadap apa yang anda tonton sebentar tadi dan cuba bandingkan dengan kehidupan realiti.



*Yahoo*
Siapakah gerangan gadis ini? Sungguh mendamaikan hati sanubari jika semua wanita berpakaian sebegini.


Dewasa kini, kebanyakan tudung yang dijual, adalah lebih menjurus ke arah fesyen. Jangan salahkan fesyen. Tetapi cuba selami diri anda sendiri. Berapa helai tudung yang anda punya merupakan tudung yang tidak mengikut arus fesyen semasa? Tidak perlu jawab cukuplah sekadar anda sedar. Labuhkah tudung yang anda pakai? Cukupkah syarat bagi pemakaian tudung? Paling penting menutup dada kah?

Niat asas bagi wanita bertudung adalah untuk menutup aurah yang terdiri daripada rambut, leher, dan sekaligus menutupi bahagian dada. Tidak ketinggalan juga menutup bahagian belakang yang kadangakala saya sendiri perhatikan bahagian belakang kurang dijaga rapi penutupannya oleh para wanita. Ini adalah asas.

Merujuk kepada tajuk tampalan, cukupkah sekadar bertudung? Tidak cukup sebenarnya. Syarat yang perlu diikuti semasa pemakaian tudung wajib kita ikuti. Wajib. Tiada pilihan. Kerana apa? Kerana kita adalah hamba Allah dan kita tiada hak untuk mempertikaikannya.



*Yahoo*
Sempurnakan dirimu melalui cara berpakaian dan sempurnakan juga akhlakmu selaras dengan penampilanmu, wahai sang bidadari.


Bagi insan yang cukup syarat bertudung mengikut tuntutan Islam, sila pertahankan cara pemakaian tudung anda. Tahniah diucapkan. Bagi insan yang tidak sempurna mengikut tuntutan agama pula, sila lakukan transformasi diri anda sekarang. Kita tidak punya masa. Kerana ajal serta maut tidak mengira usia. Berubahlah. Sebelum ajal menjemputmu.

Siapa kata bertudung labuh tidak boleh berfesyen? Boleh tetapi perlu lebih mengutamakan apa yang utama.

Kini, sudah terdapat banyak lambakan kedai-kedai yang menjual pakaian bagi Muslimah. Tidak sukar untuk memilih tetapi sukar untuk melakukan perubahan bagi yang belum berubah.

Manusia secara amnya, lebih 'takut' apabila mendengar sindiran dari masyarakat. Hal ini terutama bagi insan yang berubah secara mendadak. Tidak mengapa. Anda tidak perlu 'takut' atau malu dengan sindiran mereka kerana mereka juga makhluk Allah yang Allah jadikan mereka sebagai medium untuk menguji sejauh mana perubahan kita. Samaada kekal atau sebaliknya. Takut dan malu dengan Allah itu yang lebih utama.

Baiklah, perubahan fizikal telah memenuhi tuntutan agama. Mari kita lakukan perubahan dalaman kita pula.

Transformasi dan pengubahsuaian dalaman juga adalah perlu. Anda ingat hanya bangunan sahaja yang perlu diubah, dicantikkan mahupun ditambah seri? Dalaman kita juga perlu begitu.

Dalaman yang cantik dan telah ditambah seri tidak perlu kita tunjukkan untuk tatapan manusia lain. Tidak perlu bukti. Ia akan datang sendiri dengan cara semulajadi. Itu hakikatnya.

Dalaman yang baik mampu dilihat oleh insan lain melalui cara mempertontonkan diri, cara mengekspretasikan raut wajah serta melalui cara-cara kesopanan yang dipamerkan. Sopan tetapi tegas itu lebih dihormati.


*Yahoo*
Bersihkan tangan pakai sabun, bersihkan hati pakai apa? 


Jangan lupa untuk mempamerkan senyuman kerana ini juga merupakan medium untuk kita menyalurkan tekanan yang kita tempuhi seharian. Mudah, bukan? Mudah sudah semestinya tetapi perlaksanaannya yang perlu selalu dipratikkan supaya melancarkan lagi kebaikan dalaman kita. 

Tidak cukup sekadar perapian dari segi luaran sahaja, dalaman juga kita perlu rapikan.

Perindahkan, perelokkan dan pertontonkan dengan cara yang tidak terlalu melampaui batas. Tidak perlu bertatarias dengan berlebih-lebihan. Cukuplah sekadar bersederhana dalam segala aspek. Tidak lupa pertontonkanlah senyuman manis anda. Tetapi jangan pertontonkan kepada insan yang tidak layak seperti bukan mahram. Pahala entah ke mana, mata si dia entah ke mana.

Secara tuntasnya, marilah kita berpesan-pesan kearah kebaikan dan menjauhi laranganNya. Kita perlu sering ingat-mengingatkan kerana kita adalah manusia yang dijadikan Allah untuk saling berpesan-pesan.

Buatlah perubahan seikhlas hati. Bab menutup aurah ini, bukan untuk dipermainkan. Ianya wajib. Jika tiada keihklasan lakukan juga dan keikhlasan itu akan datang secara perlahan-lahan. Percayalah.   


*Yahoo*
Siapa setuju dengan kenyataan di atas sila kenyit mata anda. Boleh?


Ketulusan hati: Sudah cantik luaran, perbaiki dalaman secara berperingkat-peringkat. Kita bersama-sama melakukan perubahan untuk menjana insan yang hebat di mata kita sendiri bukan orang lain. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa anda membaca tampalan ini. Di lain waktu, boleh lah datang selalu.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

BERFIKIR


*Yahoo*
Macho tak cara saya berfikir? Itulah agaknya ungkapan yang bermain di lubuk fikiran sang pemikir di atas.

Berfikir,
Akal mediumnya,
Tubuh aksinya.

Berfikir,
Pelbagai genre,
Mencari jalan penyelesaian.

Berfikir,
Apa yang difikir,
Mengapa dan kenapa harus berfikir,
Siapa yang berfikir,
Di mana akal berfikir,
Ini juga perlu difikir.

Berfikir,
Memikir,
Terfikir,
Asas logik akal fikiran.

Berfikir,
Merasakan diri hina,
Tidak sesempurna insan lain,
Mengapa aku,
Tidak orang lain,
Menyesakkan fikiran,
Menggondolkan ingatan.

Berfikir,
Cuba cari jalan penyelesaian,
Cuba selidiki diri,
Cuba langkah transformasi,
Bukan menunding jari.

Berfikir,
Biarpun perlahan,
Biarpun lembap,
Biarpun lemah,
Biarpun tanpa sokongan,
Berfikir itu tetap perlu,
Perlu diteruskan,
Kerana dalam fikir itu ada kita,
Kita yang mengusainya,
Kita yang mengawalnya,
Kita yang berkuasa.

Berfikir,
Kadangkala memberi kesedaran,
Kadangkala membuat diri tidak sedar,
Kadangkala berpura-pura serta menafikan kesedaran itu,
Buat endah tidak entah.

Berfikir,
Jika kau percaya apa yang kau fikirkan,
Nescaya itu adalah engkau,
Ambil tindakan wajar,
Untuk diri sendiri,
Bukan hanya mendengar pendapat orang lain,
Bukan hanya menjaga hati dan perasaan insan sekeliling,
Melebihi diri sendiri.

Berfikir,
Dan terus berfikir,
Tanpa henti,
Mengambil ikhtibar,
Mematangkan diri,
Memperbaiki diri,
Walaupun penuh onak dan duri,
Kerana kehidupan itu pasti ada yang menanti.

Berfikir,
Hujan Serdang kini membasahi bumi,
Merencatkan akal pemikir sang penulis,
Untuk berfikir,
Mengakhiri apa yang pasti.


*Yahoo*
Secara fizikalnya, otak kita sama tetapi cara pemikiran akal kita yang berbeda. Pandai-pandailah berfikir menggunakan akal dan bukan otak kerana yang semestinya akal yang mengawal otak bukan sebaliknya. Otak tanpa akal tiada makna manakala akal tanpa otak tiada erti. Saling lengkap-melengkapi. Itu adalah fitrah yang pasti.


Ketulusan hati:  Jangan malas berfikir dan jangan biarkan akal kita sentiasa berada dalam zon selesa kerana akal yang tidak selalu digunakan akan terhakis fungsinya. Berfikir juga ada hadnya. Jangan ambil langkah yang terlalu drastik dalam berfikir kerana kita manusia sememangnya kadangkala mudah terpengaruh dalam pemikiran kita. Jadikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai fitrah dan asas logik akal dalam berfikir. Terima kasih kerana sudi meluangkan masa.

IT WILL RAIN COVER BY BRUNO MARS



If you ever leave me, baby
Leave some morphine at my door
Cause it would take a whole lot of medication
To realize what we used to have
We don’t have it anymore

There’s no religion that could save me
No matter how long my leaves are on the floor
So keep in mind all the sacrifices I’m makin’
Will keep you by my side
Will keep you from walking out the door

Cause there’ll be no more sunlight
If I lose you, baby
There’ll be no clear skies
If I lose you, baby
Just let the clouds, my
I will do the same if you walk away
Everyday, it will rain

I’ll never be your mother’s favourite
Your daddy can’t even look me in the eye
Oooh
If I was in their shoes
 I’d be doing the same thing
Saying there goes my little girl
Walking with that troublesome guy

But they’re just afraid of something they can’t understand
Oooh
Well little darling watch me change their minds
Yea for you I’ll try I’ll try I’ll try
I’ll pick up these broken pieces ’til I’m bleeding
That’ll make you mine

Cause there’ll be no more sunlight
If I lose you, baby
There’ll be no clear skies
If I lose you, baby
Just like the clouds, my
I will do the same if you walk away
Everyday, it will rain

I’ll do the same
Goodbye
Don’t just say
Goodbye
I’ll pick up these broken pieces ’til I’m bleeding
That’ll make it right

Cause there’ll be no more sunlight
If I lose you, baby
There’ll be no clear skies
If I lose you, baby
Just like the clouds, my
I will do the same if you walk away
Everyday, it will rain

Ketulusan hati: Saya gemar lagu ini. Tetapi terdapat lirik yang menyimpang dari ajaran Islam. Agak tidak berkenan di hati saya di frasa 'no religion' itu. Harap maklum.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Monday, October 31, 2011

SEUSAI TERLELAP JUA AKHIRNYA

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat handai serta pembaca yang sudi berkunjung ke laman peribadi saya ini.

Seusai saya menerbitkan tampalan yang berjudul matang, dan setelah menguruskan hal dunia untuk bekalan ke akhirat, dengan kehendak Allah saya terlelap jua akhirnya. Alhamdulillah. Aktiviti itu sedikit sebanyak menjana tubuh badan ini dengan lebih bersemangat untuk mengumpul data bagi Projek Ilmiah Tahun Akhir.


*Yahoo*
Saya tahu ini bukan saya. Tetapi kecomelannya tidur dalam senyuman itu yang menggamit hati ini untuk menggambarkan saya tidur sebegini walaupun sebenarnya tiada senyuman yang mengisi.


*Yahoo*
Sememangnya ini juga bukan saya. Bayi. Siapa yang tidak gemar, bukan? Penulis terlalu comel sehingga malu untuk memasukkan wajah sendiri di laman ini. Sila jangan tersedak.


Kini,
Seusai terlelap,
Bangun meneruskan kehidupan,
Air membasahi diri,
Segar di hati, di tubuh jua di akal,
Merencana aktiviti,
Yang dirancang tika sebelum terlelap.

Kini,
Semangat yang hilang,
Kini membara,
Seusai terlelap jua akhirnya,
Tika tadi.

Kini,
Seorang pelajar,
Menjalankan tanggungjawab,
Menelaah, mencari, mengkaji,
Ilmu Allah yang tidak pernah susut mahupun surut,
Yang terlalu banyak,
Sehingga mematangkan dirinya.

Kini,
Terima kasih Ya Allah,
Atas kurniaan itu,
Merehatkan hambamu,
Tika itu tadi.


*Yahoo*
Gambar nostalgia. Serasa saya, saya pernah tidur dalam keadaan sebegini. Berjalan dalam tidur barangkali, tetapi tidak dapat dikenalpasti.


Ketulusan hati: Ya Allah, Kau permudahkanlah urusan hambaMu ini dan Kau bukakanlah hatinya untuk menerima ilmuMu dan jauhkanlah dirinya dari fitnah manusia yang tidak pernah lekang untuknya. Ya Allah sesungguhnya Engkau yang Maha Mengetahui sesuatu yang berlaku kerana ku tahu setiap yang berlaku itu pasti ada hikmah yang Kau sediakan untukku. Saya mahu meneruskan agenda pembelajaran saya. Doakan saya wahai para sahabat sekalian. Tidak lupa juga terima kasih kerana membaca.  

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

MATANG

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga anda semua dicucuri rahmat dari Allah serta dimurahkan rezeki hendaknya.

Serdang, sejak seminggu yang lalu, hujan turun membasahi bumi. Hujan rahmat dari Allah ini turun lagi buat hari ini. Terasa berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul untuk melawan kerenah mata ini.

Memang saya sudah lama tidak tidur di kala hujan turun di waktu petang kerana hati kata lain, tubuh kata lain serta akal kata lain. Akhirnya, saya berjalan-jalan mencari pengalaman hidup insan lain di alam maya untuk dijadikan pedoman dan sempadan dalam hidup saya dan niat tidur itu telah terbabas di tengah jalan. Mungkin kali ini, apabila mata tidak dapat bertahan lagi, saya bakal pasrah dalam panggilan tilam. Boleh?


*Yahoo*
Hujan yang turun seakan-akan mahu menggoda mata penulis.


Tampalan saya pada kali ini adalah berdasarkan tajuk tampalan di atas. Sila semak sekali lagi. Bagus dan terima kasih kerana berbuat demikian. Saya suka insan yang mendengar kata. Sekali lagi, terima kasih. Banyak kali, anda ulangilah sendiri.

Matang. Satu perkataan yang cukup mendatangkan simbolik kepada diri seseorang.


*Yahoo*
Selamat datang ke Matang.


*Yahoo*
Perjalanan menyusuri Hutan Paya Bakau Matang. Memang indah dan segar kerana saya telah merasai pengalaman berada di sini. Kerana saya membesar di persekitarannya.


*Yahoo*
Pokok bakau.


Saya akui pasti anda terasa hati kerana saya tidak meletakkan lebih banyak lagi gambar yang terdapat di Matang. Mungkin jika ada kelapangan, saya akan berkunjung ke sini dan menghidangkan gambar untuk semua sahabat saya yang membaca. Saya tidak berjanji. Tapi pasti. Boleh ke macam ini?

Tetapi, tahukah anda Matang itu adalah nama sebuah pekan kecil yang terletak di negeri Perak?  Tidak mengapa jikalau anda tidak tahu. Untuk lebih informasi, sila anda cari sendiri sekiranya anda tidak mempercayai apa yang disampaikan oleh penulis.

Simpang juga adalah nama tempat. Sila lah percaya. Kerana saya membesar di sini. Biasanya, apabila segelintir insan yang tidak suka atau cuba menjauhkan sesuatu daripada berlaku ke atas dirinya mahupun orang lain, ayat yang biasa dituturnya adalah "Simpang malaikat empat puluh empat".

Kadangkala saya tertawa sendiri apabila melihat insan yang gemar menyatakan frasa di atas. Ayat yang jauh terlontar dari logik akal. Apa yang cuba disampaikan? Nama tempat kah? Malaikat kah? Atau apakah? Saya sendiri tidak dapat memahami apa yang cuba disampaikan. Anda pula, bagaimana?

Berbalik kepada tajuk tampalan, sebenarnya saya ingin merungkaikan mengenai sikap matang seseorang. Bukan merungkai sejarah tempat Matang dan Simpang tersebut. Harap maklum. Sekiranya anda berminat, anda pasti tahu mana arah yang perlu anda tuju, bukan?

"Saya tidak matang"

"Ada rakan yang katakan saya sememangnya tidak boleh menjadi matang"

"Nantilah matang. Sekarangkan muda lagi?"

"Saya memang matang. Saya kan anak sulung"

"Matang? Itu nama tempat tinggal saya lah"

Matang dari segi pemikiran, penampilan mahupun cara pembawakan diri di tempat-tempat tertentu mengikut situasi yang tertentu sememangnya menjadi impian setiap insan.

Siapa yang tidak mahu kelihatan 'kena pada tempatnya', bukan? Kalau anda tidak mahu, terserah.

Cara seseorang itu adalah berbeza. Ada segelintir manusia yang berjaya mengubah diri dari malu berada di khalayak ramai, malu berucap, malu dalam hal yang tidak bertentangan dengan agama Islam, berjaya mengubah diri mereka menjadi lebih berkeyakinan dengan diri sendiri. 

Faktor asas untuk mematangkan seseorang itu adalah masa. Ya. Waktu. 


*Yahoo*
Waktu memainkan peranan penting dalam mematangkan seseorang. Penulis pilih jam sebegini seperti tidak sesuai untuk menggambarkan matang, bukan?


Selama mana mereka berada dan berhadapan serta bergaul dalam masyarakat dapat mematangkan diri mereka? Ini juga memerlukan masa. Tanpa masa siapalah kita. Itu sebabnya masa selalu dikaitkan dengan emas kerana ia amat berharga.  

Secara realistiknya, anda tahu untuk membawa watak anda sewajarnya apabila 'kena pada tempatnya' itu sudah dikira matang. Tetapi, janganlah pula apabila pembawakan watak itu sudah sesuai, suara anda pula yang merosakkkannya. Kes ini tidak termasuk pesakit yang mempunyai sakit tekak. Sudah tentunya suara akan lain dari kebiasaan. Saya tidak maksudkan yang itu.

Anda sendiri boleh bayangkan, apabila seseorang itu luarannya sudah lengkap dan bertindak profesional, tetapi nada serta lenggok suaranya manja atau mengada-ngada, secara tidak langsung kredibiliti matang seseorang itu sedikit sebanyak tercalar. Benar, bukan?

Jikalau boleh, dalam sesuatu majlis itu, seseorang itu perlu tegas. Tegas apa? Tegas untuk melontarkan pendapat, tegas mengalunkan nada suara. Sesuai dengan penampilan yang ditonjolkan. Barulah terserlah kematangan anda. Tidak, begitu?

Secara konklusinya, jadilah diri sendiri. Itu yang lebih penting. Kematangan yang ada dalam diri tercipta dengan masa. Percayalah. Gilaplah sifat kematangan itu seiring dengan usia anda. Bertindak rasional dan berfikiran positif itu adalah paling wajar untuk membentuk jati diri menjadi insan hebat.

Ketulusan hati: Saya merasakan apa yang saya coretkan di sini tidak cukup dan tidak puas untuk saya kupaskan. Walaupun hujan sudah berhenti , otak masih kaku untuk melontarkan taringnya.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.