Saturday, October 22, 2011

KESETIAAN OLEH SITI SARAH




Kesetiaan menghalangi
Kupindah ke lain hati
Dan tak ingin ku melukai

Mendambakan cinta ini
Hanya kekalnya denganmu
Tapi kudrat tak di tanganku
Padamu kualunkan rinduku
Sayang jadi sendu
Tinggalkan lara putus cintaku

Di akhir kali pertemuan pilu
Tahu kau meninggalkanku
Kau palitkan kesal menunggumu

Kesalahan kau pautkan di jiwaku
Kau nampakkan keangkuhanmu
Kurelai cinta tak suci ini pergi

Kuhayunkan langkah kaki
Meraih cinta yang suci
Moga ada insan yang luhur... sehati
Segaris nada rindu
Hilang jadi sendu
Tinggalkan lara putus cintaku

Di akhir kali pertemuan pilu
Tahu kau meninggalkanku
Kau palitkan kesal menunggumu

Kesalahan kau pautkan di jiwaku
Kau nampakkan keangkuhanmu
Diri ini tak kau hargai

Kesalahan kau pautkan di jiwaku
Kau nampakkan keangkuhanmu
Kuredhai cinta tak suci ini pergi... jauh
Cinta lalalalala... kudambakan...
Yang terbaik


KESIBUKAN DUNIAWI

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar anda semua? Sihat secara luaran serta dalaman? Alhamdulillah. Saya mendoakan agar anda semua diberkati dan dirahmati Allah hendaknya.

Pasti ada yang merindui sang penulis, bukan? Walaupun penulisan saya adalah biasa-biasa sahaja tetapi saya dapat membaca isi hati anda agar menggerakkan hati saya untuk menyambung penulisan saya. Benar, bukan?

Kesibukan duniawi. Ungkapan yang benar-benar sesuai untuk menggambarkan keadaan saya pada masa ini. Tidak dapat saya nafikan menjadi pelajar tahun akhir bagi jurusan kejuruteraan amat mengajar saya erti kesibukan.


 
*Yahoo*
Sibuk yang bukan merujuk kepada sibuk menjaga tepi kain orang lain. Ini bukan laman untuk mengajar anda untuk menjadi seorang yang sibuk dari sudut itu.  

Sesibuk mana pun, saya sempat untuk berhibur bersama rakan-rakan. Peristiwa ini mungkin akan coretkan di masa akan datang kerana kesibukan duniawi yang melanda.

Oh, saya ingin memberitahu bahawa sekarang adalah cuti pertengahan semester. Terkilan serta cemburu saya terhadap insan yang sedang berada di rumah untuk menikmati cuti sebegini. Anda pasti boleh bayangkan cuti bermula pada 22 Oktober 2011 sehingga 30 Oktober 2011. Seminggu, tahu? Kepada para pelajar yang tidak berada di tahun akhir, nikmatilah cuti yang dibekalkan kepada anda dengan sewajarnya. Kerana apabila anda berada di tahun akhir, cuti mahupun tidak, hal itu adalah sama sahaja. Ini adalah pendapat saya sahaja. Terpulang kepada anda untuk menerima ataupun menolaknya.

Allah telah menetapkan saya untuk menghadiri bengkel yang dipanggil "Bengkel Sekolah Penamat". Anda ketawakan saya? Untuk lebih mengetahui maksud bengkel tersebut, saya ingin mengajak anda menggunakan perkhidmatan terjemahan daripada Google. Sila berbuat demikian. Mungkin anda dapat mengenali saya dengan berbuat demikian. Apakah yang cuba disampaikan oleh penulis ini? Terbabas sudah.

Bengkel tersebut bermula 22 Oktober 2011 sehingga 23 Oktober 2011. Ya. Sememangnya dua hari tetapi pada hari Isnin, saya ditakdirkan untuk bertemu pensyarah FYP saya pula. Kini, saya dapat merasai bahawa anda pasti memahami apa yang tersurat serta tersirat.

Ini bermakna cuti saya telah dipendekkan. Tetapi segala yang berlaku pasti ada hikmahnya. Saya masih lagi teragak-agak samaada mahu pulang ataupun tidak. Bagi saya, kesibukan sebagai pelajar tahun akhir adalah sekali seumur hidup. Bila lagi Allah menjodohkan saya untuk berasa sibuk sebegini? Benar, bukan?

Sebelum sibuk untuk melangkah ke alam pekerjaan, adalah lebih baik saya memanfaatkan kesibukan sebagai seorang pelajar. Ingat, belajar itu merupakan salah satu jihad.

Secara tiba-tiba saya merasakan bahawa tampalan ini adalah untuk mengungkapkan kesibukan semata-mata. Saya sekadar berkongsi kesibukan dengan anda semua kerana saya pasti anda akan meluangkan masa untuk membaca walaupun sesibuk mana pun anda. Syabas, kerana anda berjaya mengawal tahap kesibukan anda. Tahniah diucapkan.

Perhatian kepada anda, sila baca pernyataan di bawah dengan sekali nafas sahaja. Ingat itu.

Berbalik kepada bengkel yang saya hadiri sebentar tadi yang bermula pada pukul 8.30 petang sehingga 5.30 petang, serta dihidangkan bihun goreng dan air teh o untuk sarapan pagi, nasi putih, ayam kari, ikan masin, serta sayur kobis goreng sebagai pelengkap makan tengahari serta kuih karipap dan kuih gelang bersama air teh o sebagai alas perut selepas waktu 5.30 petang, saya juga bertuah kerana pensyarah yang menguruskan bengkel tersebut adalah seorang yang sangat peramah serta kelakar.

Bagaimana? Tahniah diucapkan kepada anda sekiranya anda berjaya membaca dalam nada senafas. Kepada yang tidak berjaya sila cuba lagi kerana usaha itu adalah tangga kejayaan.



 
*Yahoo*
Tangga itu adalah simbolik kepada usaha. Tiada objek lain kah yang bisa menjadi simbolik kepada usaha? Musykil saya dibuatnya. Anda pula bagaimana?


*Yahoo*
Beginilah wajah insan yang berjaya menaiki tangga. Memang penat, tetapi puas kerana kita berusaha dengan bersungguh-sungguh tanpa menggunakan lif. Apakah? Biasalah apabila zaman moden, teknologi selaras dengan perkembangan zaman. Tidak begitu, para pembaca sekalian?


Terima kasih Professor di atas lawak yang disajikan yang telah membuatkan perasaan mengantuk tidak sempat singgah di tubir mata kami semua.

Sudah lah beliau ada gelaran Professor, Ir juga disandangnya. Hebat, bukan?  Sememangnya beliau adalah bukan calang-calang insan kerana sikap rendah diri beliau terpamer melalui tingkah lakunya. Saya kagum itu.

Anda bayangkan, beliau tanpa menyuruh sesiapa, terus mengambil kerusi dan diletakkan di hadapan semata-mata untuk menyuruh pelajar duduk sementara wakil seorang pelajar membentangkan mengenai topik yang diberikan. Setelah tamat pembentangan, beliau sendiri yang meletakkan kerusi-kerusi tersebut di tempat asal mereka. Eh, kerusi bukan manusia lah mahu menggunakan istilah mereka. Penulis, sila mantapkan penggunaan dan penguasaan anda terhadap bahasa ibunda anda. Tidak mengapa jikalau anda tidak mengagumi, tetapi tidak saya.

Itulah sedikit sebanyak yang berlaku sepanjang hari ini. Kisah yang tidak sempat saya coretkan akan saya curahkan di tampalan yang akan datang. Tunggu (sila baca dengan nada gosip hiburan sebuah televisyen swasta itu). Anda pasti tahu, bukan?

Ketulusan hati:  Alhamdulillah. Keputusan ujian peperiksaan satu saya adalah amat memberangsangkan. Terima kasih atas doa kalian. Jikalau begini keadaannya, boleh lah setiap kali ujian saya meminta tolong anda untuk mendoakan saya. Boleh ke tidak? Jumpa lagi di tampalan yang akan datang. Terima kasih kerana sudi membaca coretan yang yang tidak seberapa ini.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

Thursday, October 20, 2011

WHEN SHE LOVED ME BY SARAH ANN MCLACHLAN




When somebody loved me, everything was beautiful
Every hour we spent together, lives within my heart
And when she was sad, I was there to dry her tears
And when she was happy, so was I, when she loved me.

Through the summer and the fall, we had each other, that was all
Just she and I together, like it was meant to be
And when she was lonely, I was there to comfort her
And I knew that she loved me.

So the years went by, I stayed the same
And she began to drift away, I was left alone
Still I waited for the day, when she’d say "I will always love you."

Lonely and forgotten, never thought she’d look my way,
She smiled at me and held me, just like she used to do,
Like she loved me, when she loved me.

When somebody loved me, everything was beautiful,
Every hour we spent together, lives within my heart
When she loved me.
Ketulusan hati: Rindunya dekat famili. Saya dedikasikan lagu ini khas untuk pengarang jantung saya iaitu individu yang berkenaan. Biarlah rahsia. Walaupun dia atau mereka tidak membaca tetapi saya tidak kisah. Hanya menyatakan hasrat hati nurani setulus sekarang ini.

AYAH DAN IBU

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar anda semua? Apa khabar akal, tubuh serta emosi anda? Baik-baik sahaja hendaknya.

Di hari yang mulia ini, saya ingin berkongsi dengan anda sebuah video yang telah mengusik hati sanubari saya sendiri. Saya bawakan anda untuk menyaksikannya.




Bagaimana? Terkesankah anda dengan video tersebut. Saya bawakan anda kepada rentetan kepada peristiwa ini. Tulisan yang berwarna kuning di bawah, bukan coretan hasil jari-jemari saya. Harap maklum.

Sepasang suami isteri bertindak memarahi dan memaki hamun ibunya hanya kerana ibunya berasa takut akibat kereta yang dinaiki mereka perlu menyusuri bukit untuk ke bengkel berkenaan.

Ibunya yang nekad keluar dari kereta itu dimarahi depan khalayak ramai sehinggakan wanita tua itu menggigil dan menangis ketakutan dan tidak dihiraukan anak mereka. Malah, pasangan suami isteri itu mencerca dan meninggalkan wanita tua itu bersendirian setelah kejadian itu dileraikan anggota polis yang bertugas berdekatan dengan tempat kejadian.

Akhirnya, wanita tua berkenaan dibawa ke balai polis berdekatan oleh seorang peniaga yang berjaja di kawasan itu.

Ya Allah apalah salah dan dosa di ibu sampai sanggup diperlakukan sebegini!!!
Orang ramai yang menyaksikan drama anak derhaka berkenaan, terkesima dengan tindakan pasangan suami isteri itu sehingga ada yang merakam kejadian terbabit dan melahirkan rasa tidak puas hati dan marah dengan tindakan pasangan suami isteri itu di laman sosial, Facebook.

Ia bertajuk Kami benci pompuan gemuk dan suami dia yang maki mak dia di pusat komersial

Hanya kerana ibunya takut, terus habis dimakinya. Sepatutnya jika ibu itu takut, maka kitalah yang sepatutnya menemaninya dalam kereta. Pasti ibu akan tenang kembali.
Ingat, kita cuma ada seorang sahaja ibu di dunia ini. Jangan sampai apabila ibu sudah tiada, barulah kita hendak menangis. Si anak dan menantu ini memang berlagak belum pakai BMW atau Mercedes MayBach dah hidung tinggi mendongak langit.

Dia lupa ke yang kalau tiada ibu dia, jangan kata kancil matahari pun dia tidak dapat lihat? Perasan nak mampus. Yang bini dia si gemuk tu pun lagilah aku geram
Hati aku ini sangat sayu dan sungguh sebak. bila melihat badan dan tangan ibu tua ini menggigil ketakutan kerana di marahi oleh anak sendiri di hadapan khalayak ramai (cuba lihat betul-betul semasa si ibu tua ini menggigil).

Ya Tuhan, engkau berkatilah ibu dan ayah aku. Jauhkanlah aku dari sifat derhaka seperti ini.
Dan kita pula, tidak payahlah hendak memaki hamun anak derhaka ini. Kalau kita makin hamun, kita sama seperti mereka berdua. Yang penting, kita jaga ibu masing-masing itu lebih baik.


Apabila saya membaca rentetan peristiwa di atas, hanya satu yang terucap oleh jiwa saya. Sebak.

Bagaimana seorang anak sanggup berbuat begitu kepada insan yang melahirkannya? Sanggupkah anda membiarkan peristiwa tersebut begitu sahaja sekiranya ia berlaku di depan mata anda? Tidak perlu memberi jawapan tetapi cukuplah sekadar kita mengambil pengajaran atas apa yang berlaku.

Manusia apabila tidak dapat mengawal marah, buruk impaknya. 

Manusia yang tidak dapat menghiasi peribadinya, sangat buruk tingkahlaku serta perlakuannya.

Berdasarkan pendapat saya, manusia seringkali berasa malu di hadapan khalayak. Tetapi apabila sebaliknya adakah perasaan malu itu tidak terasa lagi? Malu biar bertempat. 

Memarahi ibu sendiri samaada di hadapan, di belakang, mahupun di tepi khalayak itu adalah perkara yang tidak wajar. Mungkin si ibu juga punyai kesilapan, tetapi jika teguran juga tidak jalan, biarkanlah. Jangan sesekali memarahi mereka kerana setiap insan pasti mempunyai perasaan. 

Tidak perlu untuk menengking, menempeleng, mahupun menggunakan anggota badan untuk menyelesaikan masalah. Tidak perlu memecahkan pintu serta merosakkan harta benda sebagai protes untuk menunjukkan rasa marah. Allah telah memberi kita akal. Jadi, gunakanlah sebaik-baiknya. Kuasa akal itu sebenarnya penyelesaiannya.

Fikir, selami lautan dalam, eh, bukan. Ini bukan pertandingan Maharaja Lawak kumpulan Jozan itu.

Selami akal fikiran. Ha, ini baru betul. Kemudian, ambil tindakan sewajarnya.

Warga tua, jiwanya sensitif.

Warga muda, jiwanya agresif.

Kita boleh bersatu sebaik-baiknya dengan mereka kerana tanpa mereka siapalah kita. Hargai, layani, dan hormatilah mereka. Jangan pinggirkan mereka.

Saya ada terbaca mengenai satu artikel mengenai penyakit Alzheimer's. Dalam bahasa sedikit kurang ajar serta kurang didikan disebut nyanyuk. Lebih didikan serta adab disebut penyakit kurang daya ingatan.

Pesakit yang mempunyai penyakit ini adalah digalakkan supaya orang yang berada di sekelilingnya agar sentiasa bergaul, berbual-bual serta melayani mereka. Hal ini adalah kerana untuk menyebabkan otak mereka bekerja keras menjana memori ingatan. Apabila otak bekerja keras, perkara ini dapat mengembalikan ingatan mereka secara perlahan-lahan tetapi harus diingat keajaiban itu akan berlaku dengan kehendak Allah.

Jika cara ini tidak berkesan, harus diingatkan bahawa Allah ingin menguji sejauh mana kita dapat bertahan dengan ujian yang diberikan olehNya kerana Allah lebih mengetahui apa yang tersirat mahupun yang tersurat.

Ini lah sedikit sebanyak perkongsian saya mengenai penyakit ini. Untuk makluman lanjut, sila lah merujuk dengan doktor anda, bukan doktor saya, kerana saya adalah doktor mesin bukan doktor anatomi manusia. Harap maklum.

Selain itu, sebagai manusia, tidak perlu lah kita membentak-bentak manusia lain. Berdasarkan hemat saya ketika  membaca rentetan kisah tersebut (rentetan yang tulisan berwarna kuning), saya mendapati terdapat segelintir manusia yang berkongsi kisah ini melalui Buku Wajah (Facebook). Tetapi mereka boleh pula menyediakan kumpulan sebagai tanda protes mereka terhadap kisah ini. Apakah ini?

Berkongsi itu boleh. Tetapi cukuplah sekadar memberi pengajaran kepada kita semua. Tidak perlu lah mengutuk rupa paras, wajah luaran mahupun saiz badan seseorang. Allah yang menciptakan manusia tersebut dengan sedemikian rupa, tetapi apa hak kita untuk mempertikaikan ciptaan dan kejadian Allah? Siapa kita untuk berkata sedemikian?

Ingat, kita hanya hamba. Hamba Allah Yang Maha Esa. Ingat itu sahaja sudah mencukupi dan kita tidak perlu membuat perbandingan fizikal luaran seseorang insan itu kerana ini bukan lah pertandingan mencari ratu cantik kerana sememangnya pertandingan tersebut adalah haram di sisi Islam. Maafkan saya sekiranya pernyataan ini tiada kaitan tetapi hanyalah sekadar ingatan untuk mengurangkan risiko penyakit kurang daya ingatan. Penulis terpesong dari landasan sejenak.

Sebagai penjelasan, hormatilah dan layanilah ibu bapa anda sewajarnya. Biar apa pun yang mereka lakukan walaupun sehingga menyinggung perasaan kita, maafkanlah kerana kemaafan itu adalah pemangkin kita untuk merasa nikmat ketenangan. Percayalah. Ini bukan tajuk lagu Siti Nurhaliza. Harap maklum. Ini formula awet muda daripada saya: Kemaafan = Ketenangan = Awet muda. Siapa tidak mahu, bukan?

Sesungguhnya tiada manusia yang benar-benar sempurna selain para Nabi dan RasulNya. Oleh itu, perlahan-lahanlah kita pupuk dan tanamkan peribadi kita untuk menuju ke arah kesempurnaan itu.

Ketulusan hati: Ujian satu esok pengakhirnya. Ujian kedua tidak tahu bila. Untuk ujian esok, walaupun boleh bawa buku "AKTA KESELAMATAN DAN KESIHATAN PEKERJAAN DAN PERATURAN-PERATURAN EDISI 2011", perasaan gemuruh itu tetap ada. Doakan saya. Kerana doa itu adalah senjata orang mukmin.

Wednesday, October 19, 2011

RINDU ITU DATANG LAGI

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar sahabat handai sekalian? Saya mendoakan agar anda yang sedang membaca dikurniakan kesihatan yang baik dan tenang. Sihat tetapi tiada ketenangan adalah sangat tidak menyeronokkan. Tidak, begitu?

Serdang pada hari ini hujan. Semangat saya adalah sangat 'mandom'. Ini adalah perkataan dari negeri Kedah kalau tidak silap saya. Kalau silap maafkan lah saya kerana saya semestinya bukan orang Kedah. Eh, tetiba.

Rindu, merindu, dirindui, kerinduan dan berapa banyak rindu yang penulis ingin beritahu?

Asas perasaan bagi setiap insan adalah rindu. Kenapa saya berkata demikian?

Jawapannya mudah. Rindu itu pemangkin segalanya. Apabila perasaan rindu itu hadir, secara automatik fikiran kita akan melayang-layang terkenangkan peristiwa lalu. Rindu semestinya pada perkara yang sudah berlalu, bukan? Apabila rindu kita terkenang tetapi apabila kita terkenang akan sesuatu perkara, tidak semestinya kita rindu.

Pelik dan aneh sebenarnya perasaan rindu. Rindu akan seseorang, cukuplah sekadar dapat menatap potret wajahnya. Jika tiada gambar, tataplah wajahnya dalam ingatan. Memori yang tersemat itu membuahkan rindu.

Tetapi, tidak semua rindu itu adalah rindu. Rindu itu akan datang secara tiba-tiba sama ada kita sedar mahupun tidak. Tetapi kita tidaklah perlu terlalu melayan perasaan kerinduan itu. Cukuplah sekadar perasaan itu singgah di sudut hati untuk mengingatkan kita bahawa kita pernah melalui fasa-fasa kehidupan yang menyebabkan perasaan rindu itu bertapak di hati.


*Yahoo*
Rindu itu perkara biasa dan kita yang memangkinkannya untuk menjadi perkara luar biasa.


Saya akui saya sedang dalam fasa rindu. Tetapi sila jangan menolak kewujudan rindu dalam diri anda. Ianya ada dan kita sebagai insan biasa perlu mencungkil aura rindu itu ke arah kebenaran. Bukan membuang masa untuk perasaan rindu yang tidak bertepi.


Rindu,
Rindu pada kenangan semalam,
Rindu pada zaman silam,
Yang tidak terungkap,
Tetapi hanya terakam,
Oleh lubuk ingatan.

Rindu,
Saya akui saya rindu.

Rindu,
Rindukan zaman kanak-kanak,
Zaman yang banyak mengajar erti susah dan senang.

Rindu,
Pada keluarga mengasak fikiran,
Walaupun abah bukan orang senang,
Tetapi nikmat makanan dan keperluan asas,
Tidak pernah diabaikan,
Untuk kami sekeluarga,
Menyebabkan saya rindu untuk menikmati hari-hari indah bersama mereka.

Rindu,
Saya akui saya rindu.

Rindu,
Pemangkin semangat untuk maju jaya,
Pemangkin semangat untuk terus berusaha.

Rindu,
Apabila kita,
Letakkannya di tempat yang sewajarnya,
Kita tanamkannya di lubuk hati kita,
Bahawa rindu itu pengubat segalanya.

Rindu,
Bukan sekadar pada manusia,
Samaada ada mahupun sudah tiada,
Pada apa yang berlaku di sekeliling kita,
Itu juga bisa membuatkan rindu itu melanda.



*Yahoo*
Saya akui saya rindu kerana ridu itu datang lagi. Entah bila rasa rindu ini dapat diungkapkan kepada individu berkenaan. Hanya rindu yang saya ingin nyatakan kepadanya.


Ketulusan hati: Tampalan ini tiada kena mengena dengan yang hidup mahupun yang mati. Sekadar meluahkan rasa hati.

Tuesday, October 18, 2011

KADANGKALA

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat saya. Hari ini saya ingin kongsikan satu terapi mata yang boleh menghilangkan tekanan yang melanda.

Tekanan. Seringkali dikaitkan dengan ketidakstabilan emosi. Ya. Saya sendiri akui perihal ini.

Gangguan dan kecelaruan emosi yang tidak dapat dikawal oleh seseorang boleh menyebabkan kehidupan menjadi suram, duka, sedih dan tidak sempurna.

Semestinya, sebagai seorang manusia, kebolehan mengawal emosi itu adalah amat penting. Sepenting menikmati makanan tatkala perut berkeroncongan. Apakah? Cepat senyum dan ketawa. Ini adalah lawak. Lawak ke? Entah.

Setelah sekian lama tidak dapat merealisasikan lawak di alam nyata, saya berasa janggal untuk berbuat demikian. Biasalah, emosi tidak stabil. Adakah patut menyalahkan dua ujian peperiksaan yang telah sempurna dijawab. Kini, tinggal satu lagi. Hari Jumaat pasti menanti. Mahu menyalahkan ujian pula. Padahal diri ini yang tidak dapat beroperasi dengan lancar. Seperti mesin pula saya merepek. Cepat, para pembaca sekalian ingin tahu.

Terapi mata yang saya maksudkan adalah melalui tangisan. Ya. Tangisan. Satu medium untuk menyalurkan ketidakstabilan emosi.


*Yahoo*
Tangisan itu semestinya perlu.


Melalui terapi tangisan ini, sebagai manusia, kita seringkali tersalah tafsir mengenai erti tangisan itu sendiri.

Tangisan dikaitkan dengan putus asa, kecewa, serta rasa gagal dalam kehidupan. Itulah yang menyebabkan kita seringkali menangis bersendirian supaya tiada manusia lain yang nampak ketidakkebalan  kita untuk mengharungi kehidupan.

Tangisan itu sememangnya perlu. Tanpa tangisan tiadalah erti gembira kerana manusia berjaya sering belajar dari kegagalan. Tetapi, apakah yang menemani kegagalan? Sudah pastinya adalah air mata.

Kadangkala,
Belajar dari air mata itu adalah lebih baik daripada belajar dari erti seronok semata-mata.

Kadangkala,
Belajar dari air mata itu adalah lebih baik daripada melepaskan tekanan dengan bersukaria.

Kadangakala,
Apabila kita bangun daripada setitis mahupun bertitis-titis air mata itu sudah cukup untuk memberi kita erti serta makna kegagalan kita yang selama ini tidak kita sedari.

Kadangkala,
Kita merasakan diri kita cukup kuat untuk bertahan tetapi adakalanya kita boleh menitiskan air mata tanpa kita sedari.

Kadangkala,
Air mata itu tidak mengenali lelaki atau wanita kerana kita adalah manusia yang layak untuk merasa apa yang orang lain rasa.

Kadangkala,
Sukar untuk kita bangun dan berjuang semula dari air mata tetapi hakikatnya sekali kita bangkit dari air mata, berjuta-juta kali kita bersemangat untuk mengharunginya.

Kadangkala,
Air mata bisa menjadi simbolik untuk kita bangun semula dan apabila kita berjaya pastinya air mata itu akan mengalir jua. 

Kadangkala,
Penulis juga begitu ketandusan idea untuk meneruskan apa yang dirasa.


*Yahoo*
Tangisan juga merupakan emosi pertama yang menyambut kita di dunia ini sebelum kegembiraan. Lihat betapa peri pentingnya erti sebuah tangisan.


 Ketulusan hati: Tampalan ini hadir tatkala jiwa dalam kekusutan dan saya sengaja ingin meluahkannya di sini. Sila ambil perhatian. Puisi pada stanza (rangkap) yang terakhir itu sebenarnya tiada kena-mengena dengan tampalan. Saya sekadar mencoretkan apa yang saya rasa. Tidak lupa. Terima kasih kerana membaca.

Sunday, October 16, 2011

FOKUS

Bila hati sebu,
Akal keliru,
Semangat menyerbu.

Di waktu dan di kala ini,
Fokus di perlu,
Untuk menghadap,
Keputusan yang terbaik,
Untuk masa hadapan yang perlu.

Hati,
Akal,
Tubuh,
Sila fokus,
Kerana itu sahaja ,
Yang empunya ini perlu.

Fokus,
Jangan layan kehendak hati,
Jangan layan kehendak akal,
Jangan layan-melayani,
Perkara yang tidak di perlu.

Fokus,
Fokus,
Dan fokus,
Serta fokus,
Seterusnya fokus,
Datang lah engkau,
Datang lah,
Ya,
Sekarang,
Usir lah,
Apa jua kehendak yang tidak perlu,
Untuk masa hadapan yang perlu.

Fokus,
Andai engkau seorang insan,
Akan ku jadikan engkau kawan,
Untuk hati dan akal yang rawan,
Kerana engkau yang ku perlukan.

Tetapi,
Fokus itu,
Jangkauan imaginasi,
Kehendak naluri,
Perlu diisi,
Sesuatu yang serasi.

Fokus,
Fokus,
Fokus,
Ku serumu,
Datang lah segera,
Kerana kau,
Telah ku anggap kau sahabatku.

Fokus,
Dahulu kau tidak begini,
Setia menemani hati ini,
Setia menemani akal ini,
Kerana kau telah berjanji akan menemaniku sehingga mati.

Fokus,
Sekali lagi,
Muncul lah,
Datang lah,
Isi lah kantung fikiranku tentang mu,
Hanya engkau fokus,
Yang ku nanti sejak azali.


*Yahoo*
Sila fokus.


Ketulusan hati: Masih dalam perasaan peperiksaan. Fokus diperlukan. Oleh itu, fokus lah wahai empunya hati nurani, tubuh misteri, akal mengerti, kerana fokus itu engkau yang ciptai.