Saturday, September 24, 2011

DI SAAT AKU MENCINTAIMU OLEH DADALI

video



Mengapa kau pergi
Mengapa kau pergi
Di saat aku mulai mencintaimu
Berharap engkau jadi kekasih hatiku
Malah kau pergi jauh dari hidupku

Menyendiri lagi
Menyendiri lagi
Di saat kau tinggalkan diriku pergi
Tak pernah ada yang menghiasi hariku
Di saat aku terbangun dari tidurku

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencintai dirimu

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencinta

Menyendiri lagi
Menyendiri lagi
Di saat kau tinggalkan diriku pergi
Tak pernah ada yang menghiasi hariku
Di saat aku terbangun dari tidurku

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencintai dirimu

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencinta

Semoga engkau kan mengerti
Tentang perasaan ini
Maaf ku telah terbuai
Akan indahnya cinta

Maaf sungguh ku tak bisa
Untuk kembali padamu
Maaf ku telah terbuai
Akan indahnya cinta

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencintai dirimu

Aku inginkan dirimu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencinta

Aku inginkan diri mu
Datang dan temui aku
Kan ku katakan padamu
Aku sangat mencinta

AISHITERU (AKU CINTA KAMU) OLEH ZIVILIA BAND

video


Menunggu sesuatu yang sangat menyebalkan bagiku
Saat ku harus bersabar dan trus bersabar
Menantikan kehadiran dirimu
Entah sampai kapan aku harus menunggu
Sesuatu yang sangat sulit tuk ku jalani
Hidup dalam kesendirian sepi tanpamu
Kadang ku berpikir cari penggantimu
Saat kau jauh di sana

Gelisah sesaat saja tiada kabarmu ku curiga
Entah penantianku takkan sia-sia
Dan berikan satu jawaban pasti
Entah sampai kapan aku harus bertahan
Saat kau jauh di sana rasa cemburu
Merasuk ke dalam pikiranku melayang
Tak tentu arah tentang dirimu
Apakah sama yang kau rasakan

Walau raga kita terpisah jauh
Namun hati kita selalu dekat
Bila kau rindu pejamkan matamu
Dan rasakan a a a aku

Kekuatan cinta kita takkan pernah rapuh
Terhapus ruang dan waktu
Percayakan kesetiaan ini
Pada ketulusan a a ai aishiteru

Satu sendiri pikiran melayang terbang
Perasaan resah gelisah
Jalani kenyataan hidup tanpa ghairah
Ku mohon kau kembali

Kimiga tuokukitemo
Kinomoiga sunagarutala
Shiniteruyo shiniteruyo

Walau raga kita terpisah jauh
Namun hati kita selalu dekat
Bila kau rindu pejamkan matamu
Dan rasakan a a a aku

Kekuatan cinta kita takkan pernah rapuh
Terhapus ruang dan waktu
Percayakan kesetiaan ini
Pada ketulusan a a ai aishiteru

Wo wo wo.. a a ai aishiteru



HATIMU MILIKKU OLEH NERA

video



Pernahkah engkau hargai
 Cintaku yang sejati
Pernahkah engkau mengerti
Kan diriku ini

Betapa hebatnya cintamu
 Memberiku sejuta pilu
Betapa agungnya asmaramu
Membuatku terpaku

Disisimu ku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatimu milikku jua
Ku sayang padamu

Kan ku abadikan dikau
Sewaktu kenangan yang manis
Yang tak mungkin aku lupa
Untuk selamanya

Kanku coretkan kenanganmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku ini

Disisimu aku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatimu milikku jua
Ku sayang padamu

Bagai bahtera dilanda badai
Gelora cintamu mengoncang jiwaku
Berombak mencari daratan yang damai
Oh Cintaku

Disisimu aku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan
Ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku ini
Mungkinkah hatimu milikku jua
Ku sayang padamu

Kanku coretkan kenangananmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku ini

TRANSFORMASI & PERUBAHAN DIRI

Assalamualaikum dan salam sejahtera.


*Google*


Transformasi. Ya, saya kini dalam proses transformasi. Baik dari segi fizikal mahupun mental. Semoga diri ini tetap tabah dan bersemangat untuk menempuhi ranjau-ranjau dalam kehidupan.

Saya manusia biasa yang datang dari keluarga yang biasa. Tetapi, saya juga mahu menjadi yang luar biasa.

Luar biasa yang mampu memberi tenaga yang dalaman kepada akal untuk berfikir. Berfikir tentang kehidupan dan berfikir tentang manusia yang ternyata mempunyai ragam tersendiri. Berfikir serta mendalami.

Saya akui diri ini pernah dicerca, dimaki... Tetapi saya dapat merasakan tenaga dalaman saya tetap utuh dan kuat. Terima kasih, Ya Allah... Boleh dikatakan saya seorang insan yang mempunyai ragam yang ringkas. Saya bukanlah seorang yang memandang masalah yang hadir dalam hidup sebagai masalah. Itu adalah ujian . Ujian yang memperkasakan diri dan akal. Serta hati, mungkin?

Masalah. Apabila kita selalu berfikir tentangnya, menyebabkan kita telah membuang masa. Kerana apa? Mengapa perlu berfikir, termenung, berdukacita tentang masalah tetapi, tiada penyelesaian? Benar, bukan?

Saya bukanlah sesiapa yang bijak menterjemahkan apa yang saya fikir. Bagi saya, saya lebih mudah untuk menikmati hidup yang saya ada sekarang. Saya tetap rasa tenang dengan apa yang saya ada.

Menikmati hidup dengan apa yang ada adalah lebih baik. Bagi saya, mengapa kita perlu membandingkan diri kita dengan orang lain? Allah menjadikan manusia dengan ragam yang tersendiri. Serta dengan bentuk fizikal, cara penampilan, dan sebagainya. Mengapa kita sentiasa membandingkan sesuatu yang dijadikan Allah? Siapa kita untuk 'mengata' tentang ciptaaNnya? Bersyukur dengan apa yang ada, itu sudah memadai. Transformasi perlu dilakukan untuk mendapatkan sesuatu yang lebih baik. Perlu atau tidak, terpulang kepada individu itu sendiri.

Saya sekadar ingin berkongsi pengalaman saya tentang sekeliling. Kebanyakan manusia lebih mementingkan luaran dari dalaman. Gemuk, kurus, tinggi, rendah, cantik, hodoh...Itu adalah luaran. Allah tidak pandang apa yang terpamer dari segi luaran. Benar, bukan?

Manusia yang berlebih-lebih untuk memandang kecantikan luaran. Cuba ambil masa untuk kenali seseorang itu. Kemudian, baru kita ambil keputusan sama ada untuk menyatakan 'kecantikannya'. Kecantikan dari segi dalaman dan luaran. Baru adil, kan?

Kadangkala, dalam masyarakat, kita lebih mempercayai apa yang orang lain perkatakan. Bagi saya, adalah tidak adil untuk kita percaya bulat-bulat apa yang disampaikan. Allah beri akal untuk berfikir. Ada akal fikir, ada masa hayati.

Saya pernah mengalami situasi di mana ada manusia yang mengatakan bahawa manusia lain itu perangainya adalah tidak senonoh. Yang peliknya, setiap kali saya berjumpa dengan manusia lain itu, perangainya begitu berhemah. Atau mungkin manusia yang memberitahu saya tadi mengenai ragam manusia lain itu ingin memberitahu mengenai dirinya, barangkali? Mungkin Allah melindungi saya. Terima kasih, Ya Allah.

Masyarakat kita sering menyampai-nyampai sesuatu berita tanpa usul periksa. Kadangkala, cerita yang diceritakan itu adalah hasil tokok tambah dari orang yang bercerita agar memperoleh cerita sesedap rasa.

Bagi saya, golongan sebegini kita tidak dapat mengubahnya. Boleh berubah, tetapi agak lama memakan masa.

Oleh itu, sekiranya datang golongan sebegini kepada anda, jauhilah. Jauhi dengan penuh berhemah. Jangan sesekali menjatuhkan maruah orang itu. Ya, walaupun dia sebegitu, itu adalah urusan dia dengan Allah. Siapa kita untuk menghukumnya? Walaupun ada cerita yang disampaikannya, jika kita tidak sempat untuk menjauhkan diri, beri sedikit teguran sekadar kiasan yang lembut. Atau kita jangan ceritakan kepada orang lain mengenai apa yang disampaikan. Mudah, bukan? Dengan itu cerita yang dijaja tidak akan ditokok tambah. Barangkali, mungkin akan terhenti sehingga di situ. Ya, terhenti di situ. Barangkali.

Saya adalah manusia biasa yang menjadikan kehidupan sebagai mata pelajaran wajib untuk hidup. Ya, itulah saya. Mungkin anda juga sama seperti saya? Alhamdulilllah, Ya Allah dengan mata pelajaran ini. Saya rasa ini merupakan mata pelajaran yang paling saya gemarkan. Lihat, fikir, dan ambil iktibar. Jadikan sempadan.

Manusia mampu hidup harmoni dengan berfikiran positif, tidak mengata di hadapan mahupun di belakang, dan tidak membanding-bandingkan diri, atau orang lain dengan manusia yang lain. Itu pendapat saya. Anda pula, bagaimana?

Ketulusan hati: Saya sekadar berkongsi dan meluahkan apa yang saya dapat kutip di sepanjang perjalanan kehidupan saya. Kehidupan mematangkan seseorang. Benarlah...Life is hard, so be strong with it...Kuat dengan iman, InsyaAllah..



*Google*

      

Tuesday, September 20, 2011

PENGAWALAN MINDA

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Pengawalan minda.

Ya, saya bukanlah seorang pakar motivasi yang mampu memberi motivasi kepada orang lain.
Saya akui kenyataan itu.

Tetapi, sebagai seorang insan yang sudah melalui pahit getir kehidupan, mungkin saya mungkin boleh berkongsi sedikit sebanyak pengalaman kehidupan saya.

Pengalaman mematangkan seseorang. Benar, tetapi sejauh mana pengalaman dapat mengawal minda kita? 



*Google*



Pengalaman sama ada positif atau negatif sebenarnya bergantung kepada bagaimana kita mengawal minda kita? Tidak percaya? Mungkin contoh yang diberikan dapat membantu.

Contoh pertama, mari saya bawa anda dalam situasi pasangan yang bercinta. Bercinta yang berlandaskan hukum syarak yang saya tekankan di sini (saya dapati semakin ramai pasangan bercinta kini tidak mempunyai batas dalam pergaulan mereka seperti berpegangan tangan merupakan asas dalam percintaan - mungkin akan saya kupaskan dalam tampalan yang akan datang). Kita sendiri dapat perhatikan bahawa cinta yang hadir dalam diri pasangan ini memberi impak dalam kehidupan seharian. Apabila bergaduh, perasaan tidak gembira dipamerkan. Wajah kelihatan tidak bermaya, muram, gelisah dan sebagainya. Manakala, apabila pasangan tersebut ceria dan gembira, kita dapat rungkaikan mereka pasangan yang sedang meniti fasa bahagia.

Berdasarkan contoh yang saya berikan, kita dapat lihat betapa besarnya impak pengawalan minda kepada diri seseorang. Sebenarnya, tanpa memberi contoh tersebut pun, para sahabat mungkin bersetuju atau sebaliknya dengan kenyataan saya.

Sebenarnya, siapa yang terlibat dalam operasi pengawalan minda ini?


*Google*




*Google*



Kita adalah medium pengawalan minda kita. Benarkan? Kita, ya kita.

Memang tidak mudah mengawal minda. Hanya insan hebat yang mampu berbuat sedemikian. Jadi, untuk menjadi insan hebat, bagi saya, tidak salah kiranya kita menuju salah satu jalan untuk menujunya.

Cubalah, kawal minda kita. Positifkan ia. Semaikan dengan pegangan dan prinsip yang benar yang tidak menyesatkan minda kita dengan medium yang tidak positif misalnya.

Ya, tidak mudah mengawal minda, bukan? Tetapi tidak salah jika kita cuba menjadi insan hebat. Bukan untuk dipamerkan kepada khalayak tetapi cukuplah sekadar menjadi perhiasan diri. Kerana apa? Bukan untuk mengatakan bahawa sayalah yang terbaik di dunia ini. Tetapi pengawalan minda yang berjaya mampu memberi impak positif kepada sesiapa sahaja di sekeliling kita.


*Google*



Saya masih belajar,
Belajar memahami erti hidup.

Saya masih belajar,
Biarpun,
Merangkak, bertatih, berjalan mahupun berlari,
Yang pasti,
Saya masih belajar,
Untuk menghadapi hidup,
Yang belum pasti.

Saya masih belajar,
Dan akan terus belajar,
Kerana pembelajaran yang berkesan,
Datang dari pengawalan minda,
Yang perlu dipupuk hanya untuk diri,
Bukan untuk menunjuk-nunjuk,
Sekadar perhiasan peribadi.

Saya masih belajar,
Kerana saya,
Sentiasa seorang pelajar.


Ketulusan hati: Saya menulis sekadar ingin mencoretkan apa yang saya rasa. Mungkin menjadi persolan kepada anda, mengapa saya lebih gemarkan sajak dalam penulisan saya? Saya merasakan bahawa sajak, puisi mahupun pantun merupakan salah satu medium yang dapat memperhalusi jiwa seseorang. Benar, bukan? Sehalus budi pekerti, seharum peribadi, dan seindah budaya Melayu menjadi santapan hati nurani ini.

Sunday, September 18, 2011

HATI BERBISIK OLEH SITI NURHALIZA

video

 
Malam bertandang
Hati berbisik mengenang
Cerita derita yang daku pendam

Kata menguji
Cuba untuk kusudahi
Berulang air mata membasahi

Aku kini perlu berdiri
Walau hakikatnya
Pasti kan melukai

Aku ingin
Semua rasai
Kerna pengakhirnya hidup
Ku sendiri
 
Malam bertandang
Hati berbisik mengenang
Cerita derita yang daku pendam

 
Aku kini perlu berdiri
Walau hakikatnya
Pasti kan melukai

Aku ingin
Semua rasai
Kerna pengakhirnya hidup
Ku sendiri

Oh Tuhan kau berikan aku
Segala kekuatan
Meneruskan perjalanan

Aku kini perlu berdiri
Walau hakikatnya
Pasti kan melukai

Aku ingin
Semua rasai
Kerna pengakhirnya hidup
Ku sendiri

Kerna pengakhirnya hidup
Ku sendiri

INSAN OH INSAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua sahabat handai.




Ketulusan hati: Susahkan nak puaskan hati orang lain. Lebih baik kita jaga diri kita, tahu apa yang kita lakukan. Apa-apa pun kita ada ALLAH. Alhamdulillah..