Tuesday, December 6, 2011

"TAHNIAH, ADIKKU!"

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua yang berkunjung ke laman peribadi saya ini.

Ya. Hari ini merupakan hari yang amat bersejarah dalam hidup saya. Berdasarkan tampalan sebelum ini, saya ada mencoretkan perasaan bak bunga api yang berdegup dalam hati adik kesayangan saya.

Hari ini keputusan semester pertama matrikulasi telah pun dikeluarkan. Pastinya perasaan saya juga turut berdebar seiring denyutan jantung untuk menanti keputusan peperiksaan adik saya.

Akhirnya, Alhamdulillah Ya Allah. Adik saya berjaya. Ya. Berjaya mendapat keputusan yang di luar jangkaannya.

Keputusan yang tidaklah berturut skor A nya. Tetapi, bagi saya, itu merupakan keputusan yang cemerlang.

Dalam menghadapi tekanan sebagai seorang pelajar dan tekanan yang begitu menekan diri beliau, yang sukar untuk saya coretkan di sini, saya sendiri tidak menjangka keputusan adik saya melebihi keputusan saya ketika di bangku matrikulasi dahulu! Wow, kagum saya di buatnya.

Kenangan paling manis untuknya kerana hari lahir adik saya bakal sampai ke tarikh 9 Disember 2011 iaitu hari Jumaat ini.

Kenangan paling manis untuk saya juga kerana saya merupakan insan pertama yang dikhabarkan berita gembira ini. Berita yang masih segar dari ladang. Adik saya menelefon saya sekitar pada pukul 4.38 minit petang tadi sewaktu saya bersenang lenang di atas katil bagi mengubati kelelahan melalui aktiviti pembelajaran seharian. Ceria benar suaranya. Bercampur ketawa yang ikhlas dari hati jua.

Terima kasih Ya Allah. Dugaan dan ujian yang Kau turunkan kepada kami merapatkan ikatan kami adik-beradik dan sesungguhnya membuatkan kami tetap utuh menuntut ilmuMu Ya Allah.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah, dan Alhamdulillah Ya Allah.


Adikku,
Ku tahu,
Kau begitu berusaha,
Melengkapkan ilmu di dada.

Adikku,
Inilah balasan yang setimpal dengan usahamu,
Tidak perlu meraikan kejayaan dengan menuntut hadiah,
Cukuplah sekadar solat sunat,
Untuk meraikan kemenangan ini dari Allah.

Adikku,
Lihat,
Kini segala perit-jerih kita lalui,
Satu pun tidak menjadi,
Seperti yang telah diucapkan oleh si dia,
Waktu kita berada di dalam lautan dugaan.

Adikku,
Marilah kita bangkit,
Teruskan perjuangan,
Menentang api yang merosakkan akal,
Jangan biarkan mereka menang,
Dengan mudah tanpa menentang.

Adikku,
Ku doakan agar kau kuat,
Kuat untuk tempuhi segala macam dugaan,
Kerana setiap kehidupan itu tidak akan lari dari ranjau.

Adikku,
Ketahuilah olehmu,
Ku amat berbangga denganmu,
Telah ku katakan pasti kau bisa tempuhi kejayaan,
Sejajar dengan apa yang kau pertahankan.

Adikku,
Bergerak ke hadapan,
Terus ke hadapan,
Jangan mundur walau sekalipun,
Kerana,
Allah yang menetapkan segala-galanya,
Untuk kita,
Bukan si dia,
Yang rakus memperkata.

Adikku,
Ketahuilah olehmu,
Aku amat mencintaimu,
Di kala kita sama-sama berjuang di landasan Allah,
Seringkali ku turut sama mendoakanmu.

Adikku,
Aku amat menyayangimu,
Kerana kau adikku,
Biar apa orang kata,
Persetankan mereka,
Kerana mereka medium ujian dan cabaran untuk kita oleh Allah Ta'ala.


Ketulusan hati: Alhamdulillah. Saya yakin adik saya kuat orangnya. Kuat semangat serta kuat menangis juga. he...he... Untuk adikku, puisi atau sajak di atas dikarang khas buatmu. Idea yang diberikan secara spontan oleh Allah melalui saya untuk disampaikan secara berhemah. Karya yang amat bermakna buat saya dan adik saya. Oh, kepada adikku, yang mungkin membaca karya ini ataupun sebaliknya ketahuilah bahawa setiap titis usaha yang dicurahkan pasti ada ganjaran dari Allah. Sama ada setimpal atau pun tidak usaha dan ganjaran itu, hikmahnya terletak di tangan Allah Ta'ala. Terima kasih, Ya Allah atas kurniaanMu ini. Alhamdulillah.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: