Wednesday, November 2, 2011

TIKA INI

Tika ini,
Ingatan ini melayang,
Kembali ke zaman silam,
Yang tidak mungkin berulang.

Tika ini,
Ingatan yang terjerumus,
Ke lembah durjana itu,
Hingga tidak sudi,
Air mata menitis lagi.

Tika ini,
Malam sejuk menguasai,
Diri ini,
Sehingga tidak terucap oleh kata-kata,
Sedingin salju barangkali,
Walaupun di bumi Malaysia kini.


*Yahoo*
Tidak semua keindahan dan kecantikan itu bisa diungkapkan dengan kata-kata. Cukuplah sekadar kita menilai dengan pandangan mata hati.


Tika ini,
Berseorangan,
Tiada berteman,
Mula titis-titis pemikiran,
Merencana dan memikir,
Masa hadapan.

Tika ini,
Bayu malam mengusai tubuh,
Menjajah segenap lapisan kulit,
Terasa benar kedinginan itu,
Sedingin ais membeku.

Tika ini,
Fikiran melayang,
Terkenangkan seseorang,
Mungkin barangkali,
Tidak juga berkali-kali.

Tika ini,
Apa khabar dalamanku?
Apa khabar budi pekertiku?
Apa khabar ketenangan hati sanubariku?
Apa khabar keamanan di hatiku?
Maafkanku di atas sikap acuh tidak acuhku.

Tika ini,
Akal bercelaru,
Memikirkan apa yang perlu difikiri,
Apa yang wajar dihindari dari difikiri.

Tika ini,
Akal sebu,
Otak beku,
Tindakan bisu,
Perasaan kaku,
Penulisan lesu.



*Yahoo*
Malam pasti bisu tanpa bulan dan bulan pasti bisu tanpa bintang. Manusia pula, pasti bisu di kala ketandusan idea untuk meluahkan apa yang ingin diperkata.


*Yahoo*
Diam itu kadangkala merupakan solusi yang paling tepat untuk diri yang tidak tahu mana arah yang ingin dituju.


Ketulusan hati: Esok saya dan para sahabat akan bertolak ke Jengka, Pahang. Doakan keselamatan kami. InsyaAllah jika ada perkongsian diri nanti, saya akan kongsikan bersama kalian. Terima kasih atas kunjungan.

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: