Monday, November 7, 2011

TERLANJUR CINTA MASA PENGUBATNYA


*Bing*
Masa yang terbang bersama kesakitan dan kepedihan itu. Syukur Ya Allah.


Benarlah, masa adalah pengubat bagi kesakitan itu.  

Perasaan itu beransur-ansur pergi. Beransur-ansur tetapi tidak sepenuhnya.

Biarlah kesakitan itu sembuh dengan sendiri dengan izin Allah Ta'ala. Sila jangan paksa kerana saya adalah manusia yang dikurniakan perasaan seperti kamu juga. Terasa, merasa dan dirasa dan pelbagai rasa yang hanya diri ini sahaja yang merasa.


*Bing*
Masih lagi menunggu hati pulih sepenuhnya. Hati berusaha, diri berusaha, minda berusaha. Kita pasti boleh.


 

*Bing*
Hati itu.


*Bing*
Masih berdarah.


*Bing*
Saya tahu kebolehan saya untuk membaiki hati saya sendiri walaupun saya bukan doktor hati.


*Bing*
Berikanlah sedikit masa dan biarkan masa yang menyelesaikan pergolakan hati ini.



video

Lagu di atas adalah gandingan daripada Rossa dan Pasha Ungu yang berjudul Terlanjur Cinta.

Saya meletakkan lirik di setiap tampalan saya kerana saya gemar meneliti setiap bait-bait kata dan stanza-stanza ayat pengolahan lagu tersebut.


 Waktu bergulir lambat merantai langkah perjalanan kita
Berjuta cerita terukir dalam menjadi sebuah dilema
Mengertikah engkau perasaanku tak terhapuskan

Malam menangis tetes embum basahi mata hatiku
Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan cintaku

Aku pun tak mengerti yang terjadi
Apa salah dan kurang ku padamu
Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta aku tetap cinta

Mencoba bertahan diatas puing-puing
Cinta yang telah rapuh
Apa yang ku genggam tak mudah untuk aku lepaskan

Aku terlanjur cinta kepadamu
Dan tlah ku berikan seluruh hatiku
Tapi mengapa baru kini kau pertanyakan
Kau pertanyakan cintaku

Kini terlambat sudah untuk dipersalahkan
Karna sekali cinta
Karna sekali cinta aku tetap cinta


Ketulusan hati: Tampalan ini bukan tampalan bagi insan putus cinta. Sila jauhi spekulasi. Saya langsung tidak berpengalaman dalam hal tersebut. Pasti ada hikmahnya setiap perkara yang terjadi. Terima kasih kerana singgah membaca tampalan ini.   

"Silalah klik saya," Iklan ini berkata.

No comments: