Thursday, October 27, 2011

WAJAH BARU PENGEPALA (HEADER)

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Apa khabar iman anda, apa khabar akhlak anda, dan apa khabar fizikal anda pada hari ini.

Saya budak baru belajar. Budak? Oh, silap. Saya remaja baru belajar. Remaja? Bukan sudah dewasa ke?

Sila abaikan.

Hari ini dalam sejarah. Banyak kan sejarah yang berlaku dalam hidup saya? Ya. Setiap peristiwa yang sudah berlaku itu boleh dianggap sebagai sejarah. Logik, bukan?

Tiada yang penting pun sebenarnya untuk tampalan kali ini. Sekadar merasakan perasaan teruja kerana saya berjaya menghasilkan pengepala buat pertama kali dalam hidup saya. Bukan menyalahkan idea, tetapi menyalahkan masa. Tiada kaitan.

Saya seorang yang apabila melakukan sesuatu perkara itu, saya akan melakukannya dengan bersungguh-sungguh dan kalau boleh perkara tersebut perlulah siap dalam jangka masa yang singkat.

Jadi, berdasarkan perenggan di atas, maka selama hampir setengah jam, saya berjaya menghasilkan wajah baru pengepala saya. Terima kasih Ya Allah di atas idea yang Engkau berikan ke atas umatMu.

Selama ini, saya begitu mengagumi kepada sesiapa sahaja yang mempunyai pengepala di laman mereka. Kini tidak lagi. Bukan untuk menyatakan sifat bongkak jauh sekali riak, tetapi saya berasa saya kini mampu untuk belajar sedikit sebanyak ilmu mengenai pengeditan gambar. Tahniah diucapkan kepada diri ini.


Berikut merupakan gambar asal yang saya telah satukan serta ditambah sedikit kesan yang sewajarnya. Setelah berhempas pulas tanpa keluar peluh sedikit pun, maka terhasillah pengepala seperti di atas.


Ini lah pengepala pertama bagi laman peribadi saya ini. Teruja tahu apabila dapat mengedit pengepala sendiri mengikut kepala sendiri.

Walaupun kemahiran mengedit gambar saya terlalu kurang, mungkin kerana minat saya dapat belajar secara beransur-ansur. Ilmu itu tiada hadnya. Jadi, marilah kita bersama-sama merajinkan diri kita untuk menuntut ilmu.

Anda sudah habis baca? Jikalau sudah, maka sekarang pergi menuntut ilmu. Zaman sudah berubah. Jikalau dahulu kita wajib mempunyai buku untuk menuntut ilmu, kini tidak lagi. Asalkan ada komputer, semua insan boleh mengakses apa yang mereka perlu. Tidak, begitu? 

Baiklah sampai di sini sahaja coretan saya. Sekadar untuk meluahkan rasa teruja seperti elektron yang teruja apabila dikenakan haba terhadapnya. Selamat malam semua dan semoga mendapat mimpi yang indah seindah keterujaan saya mempunyai pengepala.

Sila abaikan urusan menuntut ilmu itu buat masa sekarang kerana jam telah menunjukkan pukul satu lapan minit pagi. Tidur itu adalah lebih sesuai buat masa ini. Tetapi esok, jangan lupa sambung menuntut ilmu. Terima kasih kerana mendengar kata.

Tidak lupa juga, kepada anda, anda, dan anda, terima kasih kerana membaca. Assalamualaikum dan selamat malam. Semoga mendapat mimpi yang indah-indah.

No comments: