Wednesday, October 26, 2011

PERUBAHAN: DRASTIK ATAU PERLAHAN-LAHAN

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Terima kasih kerana sudi singgah di laman peribadi ini. Apa khabar sahabat handai semua? Semoga hari ini anda akan dipenuhi dengan perasaan yang ceria untuk menguruskan kehidupan serta dipermudahkan urusan oleh Allah. InsyaAllah.

Perubahan. Apakah yang lebih anda syorkan untuk melakukan perubahan? Tempoh masa? Adakah secara perlahan-lahan ataupun secara drastik yang secara tidak langsung berjaya membuka mata orang ramai akan perubahan anda?

Secara dasarnya, perubahan itu asasnya adalah niat dan biarlah niat itu disalurkan untuk Allah. Jikalau boleh, biarlah setiap denyut nadi kita serta hembusan nafas kita lakukan sesuatu itu dengan ikhlas kerana Allah serta bukan untuk menunjuk-nunjuk. Bukan apa, perasaan terlalu menunjuk-nunjuk akan apa yang kita ada secara tidak langsung akan memesongkan kita kepada sifat riak.

Itu pendapat saya. Anda pula bagaimana? Ya. Setiap manusia itu adalah unik kerana kita berbeza pendapat, berbeza fizikal serta pemikiran tetapi kita dapat menilai mana yang baik dan mana yang tidak. Mudahnya, Al-Quran dari Allah S.W.T dan As-Sunnah dari Nabi Muhammad S.A.W. yang menjadi asas untuk kita sebagai umat Islam untuk melangkah di dalam hidup ini. Ya. Nampak mudah tetapi masih ada lagi segelintir insan yang sukar membuat perubahan.

Di sini, saya coretkan pengalaman peribadi saya yang saya jadikan contoh untuk memudahkan pemahaman anda mengenai isu ini. Peristiwa yang saya kongsikan ini saya ambil dari keadaan yang terjadi disekeliling saya.

Pengalaman pertama, terdapat seorang insan dari dahulunya tidak bertudung tetapi dia berubah setelah melihat sekeping gambar melalui medium dunia maya.


*Yahoo*
Beginilah rasanya gambar tersebut. Menurutnya, dia tertarik dengan perbandingan antara makanan yang tertutup berbanding sebaliknya.


Kini, si dia masih lagi menutup rambutnya. Alhamdulillah di atas penghijrahan.

Tetapi, saya dapati tudung yang dikenakan adalah terlalu pendek hanya menutup leher sahaja. Cukupkah dengan melakukan penghijrahan secara perlahan-lahan? Pakaiannya masih lagi di takuk lama. Bisa menampakkan susuk tubuh dan kadangkala apabila si dia duduk, boleh  menampakkan apa yang berada di tubuhnya. Maksud saya di sini, apabila pemandangan tersebut dipandang dari sudut pandangan belakang. Saya pasti anda boleh membayangkannya. Saya pernah menegurnya akibat kadangkala tudung yang dipakainya masih terlihat leher, secara pantas, si dia sedaya-upaya menutup apa yang terbuka.

Jika diteliti dengan lebih mendalam, alangkah mudahnya sekiranya si dia terus berubah bertudung litup serta memakai pakaian yang tidak menyebabkan mata insan yang bergelar lelaki sering menjeling dan menoleh.

Sebenarnya, masih ramai lagi insan yang bergelar remaja tidak sedar akan hakikat ini. Ada juga rakan saya, semasa meminta tempat untuk menjalankan latihan industri, syarat utama bagi sebuah syarikat yang tidak ingin saya sebutkan di sini, adalah memakai tudung labuh. Saya menyukai syarat yang diperkenalkan oleh syarikat tersebut. Tetapi rakan saya yang berkenaan, sanggup menolak tawaran tersebut. Mungkin bagi mereka itu bukan diri mereka.

Hipokrit. Satu perkataan yang sering digunakan untuk mengelakkan diri kita terjerumus ke arah sikap kita yang lain. Alasan biasa yang selalu kita dengar " Saya masih muda atau saya tidak mahu hipokrit atau itu bukan sikap saya yang sebenarnya atau jaga tepi kain sendiri".

Wanita mudah terasa. Itu tidak dinafikan.Tetapi, mengapa apabila ada yang berikan teguran kepada mereka, mereka tidak mengambil endah. Ego. Barangkali. 

Peristiwa kedua pula. Peristiwa ini terjadi kepada si dia yang lain. Si dia secara tiba-tiba bertukar penampilan dari seorang yang bertudung secara ala kadar, berpakaian seperti remaja yang lain, tetapi secara tiba-tiba berubah secara tiga ratus enam puluh darjah. Bertudng litup menutupi dada serta berpakaian mengikut syariat. Alahamdulillah.

Manusia itu sememangnya tidak sempurna. Perubahan drastik si dia hanya berjaya mengubah luarannya sahaja. Tetapi tidak dalamannya. Insan sebeginilah yang kadangakala telah disalahertikan oleh insan yang lain yang tidak menutup aurah. Ini boleh menyebabkan insan yang tidak menutup aurah itu akan berkata "Baik sangatkah si dia daripada aku atau golongan yang menutup aurah itu mungkin hipokrit juga".

Entahlah. Memang sukar untuk menyempurnakan insan lain selagi diri kita tidak kita sempurnakan sebaik-baiknya. Saya juga masih ada cacat cela serta kekurangan tetapi bagi saya asalkan saya tahu mana yang baik dan mana yang buruk. Menutup aurah itu satu kewajiban sebagai seorang umat Islam. Jadi, janganlah menafikan hakikat itu.

Menutup aurah itu nombor satu. Luaran yang sempurna akan memudahkan kita untuk menyempurnakan serta melengkapkan dalaman pula. Tidak, begitu? 


 
*Yahoo*
Sejuk mata memandang sesejuk air yang mengalir.


Image Detail
*Yahoo*
Apabila sudah lengkap bertubung labuh, jangan lupa untuk memakai stoking pula. Kerana kaki itu juga adalah aurah.

Ketulusan hati: Saling ingat-mengingatkan itu adalah amalan mulia. Bagi saya, perubahan samaada dari segi luaran mahupun dalaman itu perlulah seiring. Tetapi jika kita menyegerakan penghijrahan fizikal kita, pasti lebih mudah untuk melakukan penghijrahan dalaman kita. InsyaAllah. Semoga Allah membantu dan memudahkan penghijrahan kita. Amin. Terima kasih kerana sudi membaca.

No comments: