Saturday, October 8, 2011

KETENANGAN

Ketenangan,
Yang Kau berikan Ya Allah,
Menyentap hati sanubari ini,
Biar pun ku tahu,
Ianya tidak berkekalan,
Tetapi,
Cukuplah dahulu,
Pada saat ini.

Ketenangan,
Yang ku dambakan,
Menyeliputi debu-debu halus,
Kota kesibukan duniawi,
Yang pasti tidak akan berhenti dengan sendiri.

Ketenangan,
Satu proses mengenali diri,
Merehatkan minda,
Mematangkan hati,
Memujuk akal fikiran,
Merealisasikan impian,
Mendekatkan hamba dengan PenciptaNya.

Ketenangan,
Selagi denyut nadi ini bernafas,
Menghirup udara ciptaan Ilahi,
Akan pasti ku cari,
Walaupun dalam di lema ini.

Ketenangan,
Telah ku temui,
Dengan Islam yang bertakhta di hati,
Bukan hanya diwarisi,
Terima kasih Ya Ilahi,
Dengan pemberian ini.


*Yahoo*
Kehidupan yang setenang air itu adalah indah tetapi berwaspadalah kerana air yang tenang itu jangan disangka tiada buaya. Jangan biarkan setiap ujian yang menimpa kita mematahkan semangat untuk terus berada di jalan Allah.


*Yahoo*
Tenang. Bayangkan angin yang bertiup dan menyapa diri anda ketika berada di atas sampan tersebut. Oh, nyamannya.



Assalamualaikum dan salam sejahtera. Semoga kita diberi rahmat dan keberkatan dalam menjalani kesibukan duniawi yang tidak akan berhenti dengan sendiri melainkan ajal yang menanti.

Apa khabar sahabat sekalian? Saya merasakan telah sekian lama saya tidak mencoretkan warna-warni kehidupan saya secara benar-benar membuatkan akal fikiran saya ingin melontarkan apa yang tersirat mahupun apa yang tersurat.

Ketenangan. Manusia sebenarnya sentiasa sibuk menguruskan dunia sehinggakan kadangkala tidak sempat untuk merasai nikmat ketenangan. Tetapi, bersyukur kita ke hadrat Ilahi kerana kita di kurniakan nikmat Islam dan Iman serta nikmat-nikmat yang hanya diistimewakan oleh Allah untuk umat Muslim sahaja.

Biarpun sesibuk mana sekalipun kita, antara perkara urusan kesibukan itu, pasti ada ketenangan yang diberikanNya.

Solat. Ia merupakan salah satu medium ketenangan yang bakal melenyapkan hakikat kesibukan. Solat siap hari lima waktu yang diamanahkan kepada umat Muslim ada hikmahnya.

Perasan kah para sahabat sekalian, setiap kali kita selesai menjalankan perintahNya yang merupakan rukun Islam yang kedua ini, kita pasti akan berasa tenang. Ini kajayaan kita dalam mencapai ketenangan itu.

Tetapi, pasti ada segelintir yang tidak bersetuju dengan hakikat ini. Manusia rambut sama hitam tetapi hati lain-lain. Mengapa solat tidak berjaya menenangkan saya? Selidiki dahulu solat kita. Khusyuk kah kita semasa melaksanakannya? Benarkah hati kita diletakkan seratus peratus kepada Allah semasa melaksanakannya? Jawapan itu ada pada anda. Dan terpulang lah kepada anda untuk menilainya.

Saya juga tidak lah sesempurna mana. Tetapi tidak salah sekiranya kita sesama manusia saling ingat-mengingati dan saling berpesan-pesan. Insan hebat itu pasti menjaga solatnya. Dengan solat yang merupakan asas dalam kehidupan kita, InsyaAllah, pasti Allah akan memberikan ganjaran yang merupakan ketenangan dalam kehidupan kita.

Sebelum penulis melabuhkan tirai tampalan pada kali ini, terimalah sebuah lagu yang bertajuk PadaMu Ku Bersujud oleh Afgan. Terimalah.




Ku menatap dalam kelam
Tiada yang bisa ku lihat
Selain hanya namaMu Ya Allah

Esok ataukah nanti
Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang selalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud

Esok ataukah nanti
Ampuni semua salahku
Lindungi aku dari segala fitnah

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang selalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud

Kau tempatku meminta
Kau beriku bahagia
Jadikan aku selamanya
HambaMu yang selalu bertakwa

Ampuniku Ya Allah
Yang sering melupakanMu
Saat Kau limpahkan karuniaMu
Dalam sunyi aku bersujud
Padamu


No comments: